Ternyata Eh, Ternyata

Kadang kita baru nyadar sama hal2 yg kita selama ini ga pikirin2 amat. Ternyata si itu begitu, ternyata anunya anu jadi anu dsb. Begitu juga dengan sayah. Ternyata eh ternyata berzinah itu haram. Eh, hahaha… kok ke situ2? Maap…

So, ada beberapa hal yg gue baru ngeh atau baru menyadari sekitar beberapa waktu belakangan ini. Ada yg baru nyadar kemaren, ada yg udah cukup lama. Ada juga yg emang baru tau tadi.

Sebenernya sih banyak. Cuma gue baru inget sedikit aja nih. Jadi kemungkinan tulisan ini bakalan bersambung tapi entah kapan. Ya, pokonya kalo inget deh. Hehehe…

Christine-Hakim-72b50_170x200Ternyata yg pertama adalah tentang film. Gue baru nyadar, ternyata gue ga pernah nonton filmnya seseorang yg cukup gue kagumi dan selalu gue pengen tonton filmnya selama ini di bioskop. Yaitu Christine Hakim. Jadi selama ini gue kalo nonton filmnya dia selalu di video. Entah itu di VCD or DVD, atau di tipi aja. Meskipun gue selalu pengen nonton film2 doi, gue ternyata ga pernah sekalipun nonton di bioskop. Gue mulai suka sama ibu yg satu ini pas di film Tjut Nja Dhien (1988). Karena emang di masa2 itulah gue baru lumayan ngerti film. Lebih paham deh gitu, dari yang tadinya yg cuma nonton2 gitu2 aja. Kira2 saat umur gue udah 9-10 tahunan. Nah, gue nontonnya setelah ditayangin di tv. Jadi mungkin pas udah setahun atau dua tahun setelah tayang di bioskop. Nah, abis itu baru deh kalo ada filmnya doi yg lebih jadul lagi nongol di tv gue pasti nonton. Malah gue inget2 kapan tayangnya biar ga ketinggalan. Kaya Badai Pasti Berlalu, atau Surat Undangan, misalnya. Terus juga Pasir Berbisik, Daun di Atas Bantal, dsb, gue pastinya nonton. Tapi ya itu, bukan di bioskop. Melainkan di VCD. Ketinggalan gitu deh. Apalagi jaman dua film terakhir gue sebut ini masih tayang di bioskop, ngantrinya kaya orang ngantri beras jaman PKI (kata emak gue sih gitu). Hahaha… Nah, ini bukan hanya film dimana doi dapet peran banyak aja. Tapi yg bahkan cuma dikitpun gue ga pernah nontonnya di bioskop. Kaya Eat, Pray, Love, Jamilah dan Sang Presiden, atau Merantau. Hahaha… Ya ampunn…

So, ini gue nyadar saat gue ke bioskop kemaren2 ini dan gue liat poster film Sang Kiai. Dan ada si ibu ini nih. Gue akhirnya nyadar deh saat itu juga. Kayanya gue ga pernah ya liat doi di layar lebar. Liatnya di layar tv mulu. Hihihi… Ya, gue hari ini pengen nonton film tersebut. Kebetulan diputer di deket kantor gue nih. Pas!

Ternyata yg selanjutnya adalah tentang lagu. Tadinya dengerin lagu yg dulu gue suka jaman lagu itu baru keluar, di saat sekarang2 ini tuh seru. Lagu2 yg jaman berjayanya tuh jaman gue masih sekolah. Asiknya itu tentunya pas lagu2 itu baru aja kita dapet. Entah itu dari file2 yg ada di kantor yg peninggalan entah siapa, atau yg emang sengaja kita cari donlotan mp3 gratisannya, atau kita nge-rip dari CD koleksi lama kita. Akhirnya lagu2 itu kita masukin deh ke ipod, terus kita masukin ke itunes, atau pemutar musik lainnya yg intinya bisa kita dengerin setiap harinya, kapan aja.

Tapi lama kelamaan, jadi ga asik. Sangat ga asik. Bukan karena bosen sih, tapi lebih ke kok jadi kurang mantep aja gitu. Lagu yg seharusnya bikin kita senyum2 terkenang jaman lagu itu baru nongol dulu, misalnya saat kita baru jadian atau saat kita suka nongkrong2 di sekitar sekolah pas kabur dulu, atau juga misalnya pas kita masih SMP dan suka ngumpul bareng sambil cekikikan kaya orang bener, ga bisa bikin kita terkenang lagi. Lagu2 itu jadi terasa biasa aja. Ga ada yg namanya flashback. Semua jadi biasaaa banget. Lagunya emang tetep enak. Tetep bagus. Tetep keren. Tapi rasanya beda, ga kaya saat kita dengerin lagu ini sambil terkenang.

So, gue memutuskan untuk me-remove lagu2 lama itu dari pemutar musik gue. Dan menyimpannya aja di dalam folder. Kalo2 nanti mau denger lagi kan tinggal setel aja. Dan emang itu yg seharusnya gue lakukan. Yaitu menyimpan lagu2 tersebut dan memutarnya saat emang mau denger aja. Bukannya dibiarkan muter sendiri terus menerus karena ada di alat pemutar lagu2 yg secara random memutarnya. Hampir setiap harinya.

Mudah2an sih kenangannya bisa kembali lagi. Bukan sok mau sentimental gimana sih. Cuma rasa terkenang atau flashback saat dengerin lagu itu enak banget. Seru. Dan segala macam rasa deh. Kalo itu sampe hilang, gue sih ga mau.

Sama kaya saat kita ga sengaja mencium wangi parfum yg dulu mantan kita pernah pakai misalnya. Tiba2 mendadak inget dsb. Kan asik ya? Kecuali kalo emang mau lupain ya, justru sebaliknya. Beli parfum itu dan pakai setiap hari. Hahaha… I did it, and it worked!

So, inilah ternyata eh, ternyata yg gue inget so far. Ntar kalo inget nulis lagi aaah… :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s