Alice in Rempongland

“Wah, ada kelinci putih!” teriak seorang gadis cantik ketika melihat kelinci berbulu putih bersih melintas di depannya.

Dia lantas mengejar kelinci putih itu. Dia terus mengejarnya sampai akhirnya dia melihat kelinci itu masuk ke sebuah lubang.

“Ah, kelinci itu masuk ke situ. Lubang apa itu ya?” gadis cantik berambut panjang ini penasaran akan lubang tempat kelinci itu masuk.

“Aliiiiice!” teriak seorang perempuan setengah baya.

“Ngapain lo ngejar2 kelinci? Kerjaa! Yg lo kejar itu harusnya bukan kelinci! Noh, cepet kejar yg itu! Wah, gede tuh. Pasti dagingnya banyak!!” lanjutnya saat melihat seekor tikus got berlari.

“Iyaaaa, mak!” Jawab gadis yg cukup cantik ini yg ternyata bernama Alice ini.

Dengan sigap, Alice lantas mengejar dan menangkap tikus got besar dan gemuk. Tanpa takut-takut, diangkatnya tikus malang itu. Tikus itu meronta-ronta, tidak terima dirinya kehilangan kebebasannya.

“Hmm, kalo segede gini dagingnya pasti banyak nih! Emak pasti demen. Sori, ya, tikus. Hehehe…” katanya seraya mengintip ke lubang kecil di kaleng bekas kerupuk berukuran besar, tempat tikus itu dikurung setelah ditangkapnya tadi. Sudah ada tiga tikus got besar terkurung di situ. Tikus-tikus yang bernasib tragis. Karena mereka akan segera menjadi hidangan…

Eh, bentar. Ini nulis pake tulisan Bahasa Indonesia yg baik dan benar kayanya lagi ga mood deh gue. Oke, ganti bahasa aja ye abis ini.

Suatu pagi di warung baso “Mak Yuti” tampak seorang perempuan setengah baya dan anak perempuannya bersiap-siap untuk membuka warung. Menunggu para pembeli datang dan makan di warung mereka. Banyak pembeli yang datang setiap harinya. Baso yang dijual Mak Yuti itu enak, menurut para pelanggan. Harganya pun murah, walau baso itu berisi daging.

“Mak, kenapa sih Alice ga boleh makan basonya. Kan enak keliatannya, Mak.” tanya sang anak seraya mengaduk-aduk rebusan baso di panci.

“Aduh, pake nanya lagi. Itu baso kan dagingnya dari yang lu cari semalem. Masa lu mau makan baso isi daging tikus?” jawab sang ibu dengan nada yang sebenarnya bukan ketus. Tapi begitulah gaya dia bicara.

“Terus, kalo orang-orang yang beli kenapa ga papa?” tanya sang anak lagi.

“Ya, kan itu orang-orang ga ada yang tau. Udah, makanya jangan sampe ada yg tau. Bisa repot usaha kita! Lu ga mau kan warung kita tutup? Makan apa kita entar?” jawab sang ibu sekaligus bertanya.

“Makan daging tikus!” jawab anaknya sekenanya.

“Hahahaha… ogah ah! No wey! Eh, emak tuh begini kan biar lu bisa ngelanjutin sekolah. Sekolah lu kan lumayan mahal. Nah, biar elit gitu. Sekolahnya di tempat mahal. Makanya juga lu emak namain Alice. Biar kesannya internasyonal. Yu no?” lanjut sang ibu sok berbahasa Inggris.

“Iya deh, Mak. Wateper yu se,” jawab anaknya tidak mau kalah.

Lalu mereka ber-high five. Ya, mereka adalah ibu dan anak yang sangat kompak.

Eh, kok masih pake bahasa Indonesia yang baik dan benar ya? Ya udah, abis ini ganti. Hehe.. namanya juga parodi, boleh dong gue nyelak ngomong gini? Hihihi…

Nah, besokkannya lagi si Alice harus nyari tikus got lagi. Soalnya stoknya abis. Seperti biasa, dia liat lagi deh tuh tikus got yg gede pada lari-larian. Biasanya, Alice nyarinya deket-deket perumahan warga. Deket-deket got. Soalnya kalo di situ, biasanya tikus-tikus got itu pada ngumpul.

Ada satu tikus got gede yang Alice liat. Tapi larinya kenceng banget. Alice merasa harus ngejar tikus itu. Soalnya sang emak pasti sangat hepi kalo hasil buruan si Alice begini modelnya. Dengan semangat dia kejar terus tikus itu.

Dan tikus itu masuk ke lubang. Lubang yang sama seperti kelinci putih itu kemarin masuk.

“Yah elaaah, kenapa masuk sih? Woy, tikus! Keluar dooong! Sini, sini, siniiii! Lo mau gue piara. Ga gue potong buat baso!” katanya ke lubang itu. Mengharap si tikus denger.

Semakin penasaran, Alice malah ngedeketin lobang itu. Makin deket, makin deket. Akhirnya, dia terperosok ke lobang itu dan dia jatuh.

“Waaaaa… tuluuuunnnkk… waaaaaaaaaaa….”
Alice terus terjun di dalam lobang itu yang ga taunya dalem banget.

“Waaaaa… ini lobang kok kaya sumur sih yaaaa… “

Lama-lama, Alice heran. Karena dia ga nyampe-nyampe juga ke dasar lobang itu. Dan dia udah cape teriak-teriak lagi.

“Ini mana ujungnya sih ya? Aduh, jatoh aja lama bener. Mendingan gue sambil dengerin musik deh ah.” lantas dia keluarin deh pemutar musik kesukaannya yang juga sekaligus telepon genggam. Touch screen, tinggal geser-geser, dia pilih-pilih lagu kesukaannya.

“Wah, si Cinder posting poto keren nih di Instalitter! Kasih komen aaah…”

Diketiknya komentar untuk postingan temen deketnya yang bernama Cinderella itu.

“Booo, mauuuuuuu” tulisnya di situ, dikolom komentar pada foto yang ga taunya adalah gambar makanan Jepang. Sushi.

Dan akhirnya, “bruuugg!”

Dia mendarat dengan sempurna.

Alice melihat-lihat sekelilingnya. Dia bingung, tempat macam apa ini. Ada pintu kecil banget, ada meja juga kecil banget.

“Duh, apaan sih nih? Tempat apaan nih? Aduuuh, gue mau pulaang. Emak pasti nyariin gue. Huhuhuhu…”

“Up date status dulu ah.” Alice emang eksis di sosmed.

“Terdampar entah dimana. Ga jelas banget deh nih tempat. –!”

Ga lama, statusnya itu di respon sama temen-temennya. Dan yang dia heran, kok ada yg ‘like’?

“Sadis deh, nih orang-orang! Masa gue nyasar di ‘like’? Seneng ya kalo gue nyasar?! “ katanya sambil nge-rolling eyes.

“Cittcitticiiiitititit” kedengeran suara mencicit dari lantai.

Alice ngeliat ke bawah. Dan dia liat tikus yang tadi dia kejar-kejar. Dan tikus itu lagi nunjuk-nunjuk ke meja. Dengan segera, Alice ngambil yang ada di meja itu. Ada tiga piring. Setiap piring ada isinya, tapi ada juga tulisannya. Satu piring itu berisi jengkol. Alice semangat banget mau makan yang itu. Satu piring lain berisi pete. Alice kurang suka yang itu. Ga nendang katanya. Satunya lagi isinya henpon.

Alice baca satu tulisan di piring itu. Piring pertama berisi jengkol tulisannya, “Makan Aku.” Lalu dia beralih ke piring yang kedua. Tulisannya masih sama, “Makan Aku.” Semetara yang isinya henpon tampilannya adalah sosial media yang selama ini lagi rame. Tulisannya, “Gagahi aku, maass.. gagahi akuuu!”

“Males banget!” dilemparnya henpon itu.

“Yang mana yang gue harus makan? Bingung ah!” katanya.

“Kalo yang jengkol itu untuk gedein. Yang pete untuk ngecilin! Ukuran badan lo ya! Bukan bagian tertentu di badan lo!” kata tikus itu.

“Eh, lo bisa ngomong? Ngapain lo dari tadi citcuitcitcuit? Sok imut banget!” jawab Alice ke tikus itu.

“Ih, nyinyir banget sih lo! Yang ada juga gue yang harusnya nyinyir ke lo. Temen gue kan lo tangkep-tangkepin! Kejem lo! Anarkis!” omel sang tikus.

“Ooppss… Piss!” jawab Alice super ngeselin sambil ngacungin jari tangan telunjuk dan tengah membentuk huruf V.

“Karena lo harus masuk ke pintu kecil, kira-kira, menurut loh, dengan pintu sekecil ini lo mau makan yang mana?” kata sang tikus.

“Ya, tapi kan gue ga doyan pete. Ga nendang gitu lho!” kata Alice.

“Kalo lo udah kecil, gue ga sabar buat nendang lo!” balas si tikus.
“Hih! Situ oke?!” kata Alice sambil nge-rolling eyes lagi.

“CEPETAANN!” teriak tikus.

“Tapi buat apa gue ada di sini? Gue mau balik. Kesian kan emak gue sendirian. Ntar ga ada yang bantuin bikin baso!” Alice tetep ga mulai makan juga.

“Meneketeheee… lo kan yang masuk sini! Kalo lo mau cari jawabannya, makan petenyaaaa! Haduuuh, lama-lama gue bosen deh ngomongnya!” sang tikus udah sewot.

“Iya, iya! Bawel banget sih lo! Gue tangkep juga lo buat isi baso!” Alice ga kalah sewot.

Dimakannya pete itu. Baunya langsung menempel di mulut Alice seketika itu juga. Dan dalam sekejap, Alice menciut. Segede sang tikus.

“Huaaahhh… mulut gue bau ga?” kata Alice di depan muka sang tikus.

“Anjriiit! Bau banget!” jawab sang tikus sambil nendang kaki Alice.

“Aduh! Kok gue ditendang?” katanya sambil ngelus-ngelus kaki kirinya yang ditendang sang tikus tadi.

“Kan tadi gue bilang, mau nendang elo! Nah, itu ada kunci, lo buka deh pintunya,” jawabnya sambil berlalu.

Ketika pintu yang tadinya kecil sekarang udah ukurannya normal buat Alice itu dibuka, dia melihat dunia baru. Suasananya begitu damai. Ada rumput hijau menghampar, pepohonan dengan buah-buahan yang ranum dan siap untuk dipetik, langit yang begitu cerah dengan awannya yang berarak serta aroma rerumputan yang begitu menyegarkan.

Untuk beberapa saat Alice terbengong-bengong. Karena pemandangan kaya gitu jarang banget dia liat. Paling-paling dia liatnya cuma di film. Itupun dia sebenernya ga konsen banget nontonnya. Soalnya selama nonton, biasanya dia sibuk nyari kesalahan di film itu. Biar nanti kalo bikin review terkesan pinter banget gitu deh. Padahal sih, Alice ngerti-ngerti amat juga engga.

Tiba-tiba dua anak kembar berkepala botak dan chubby berlari melewatinya. Dari tampangnya mereka kayanya ketakutan.

“Awaaaaasss… ada kamtiiibb!!” kata salah satu dari mereka.

“Eh, bego! Itu bukan kamtib, itu anjing gilaaa!!” yang satunya menimpali.

“Mba, mba, lariiii!!!” keduanya berteriak ke Alice.

Bukannya lari, Alice malah bengong. Dia pikir di sini damai banget. Ga taunya, tetep, aneh-aneh juga kaya tempat dia tinggal.

Lalu Alice ngeliat ada anjing gede banget lari-lari ke arahnya. Ga mikir-mikir lagi, dia ikutan lari sama dua anak kembar itu.

“Huaaaaa… apaan tuuuh? Ngeriiiii…!” teriaknya.

“Ga ngerti deh. Emang suka gitu tuh anjing. Dasar anjing!!” kata salah satu dari si kembar.

Mereka berhasil lolos dari anjing dengan tampang nyeremin itu. Lalu mereka kenalan.

“Aku Alice. Kamuh siapah?” sambil menyodorkan tangannya.

“Jangan ketipu ama kita. Kita bukan anak-anak. Ga usah sok imut gitu ngomongnya,” jawab salah satu dari si kembar.

“Gue Tweedledum dan ini Tweedledee,” lanjutnya.

“Supaya ga ribet, panggil aja gue Edum, dia Edee,” lanjutnya lagi ketika tau Alice mau ngomong apa. Iya, mereka biasa denger orang bilang nama mereka ribet.

“Iya, gue Edee. Dan gue ga punya pacar. Kalo malming gue sendirian. Hiks…” akhirnya si kembar yang satunya ngomong juga.

“Ya elaaah, galau mulu sih looo. Baru juga kenal, udah curcol!” langsung aja si Edum judes ke saudaranya.

“Biarin!” balas sang saudara kembarnya itu.

Mereka lalu menghabiskan waktu bersama ngobrol-ngobrol. Alice tentu aja banyak nanya. Sambil tidur-tiduran di rerumputan. Hal yang udah ga pernah Alice lakukan sejak ditinggal ayahnya. Alice pun jadi inget ternyata dia emang pernah ke tempat seperti ini. Waktu masih kecil ayahnya suka ngajak dia main lari-larian di rerumputan. Dan biasanya mereka pura-pura terjatuh dan akhirnya santai-santai di atas rerumputan.

“Orang tua kalian kemana?” tanyanya kepada si kembar yang juga tidur-tiduran di atas rumput.

“Ada di rumah. Kita emang suka main lama ga pulang-pulang. Mereka ga nyariin. Biasanya sih mereka tau kita di mana itu tinggal ngecek aja di Threesquare. Kita update terus lho! Add aku yaa..,” jawab Edee.

“Oh, boleh-boleh. Eh, tapi kan henpon gue beda sama di sini. Ini dunia apa sih? Kok gue baru tau?” tanya Alice.

“Dunia dalam berita, “ jawab Edum. Semua lantas hening. Suara jangkrik pun membahana.

“Eh, serius dong, Dum, Dee, ini dunia apa? Gue ga ngerti..,” kali ini Alice seperti merengek.

“Ya, gue juga ga ngerti. Dari kecil ya gue tinggal di sini. Kalo ditanya dunia apa, ya mbu..,” jawab Edum.

“Eh, tapi lo pake henpon apa sih? Coba lo cek. Emang beneran ga bisa? Kalo ga bisa, kita ga bisa aad-add-an doong. Yaaah..,” tetep ya, si Edee malah ngomongin henpon.

“Ini,” Alice menunjukkan henponnya.

“Ohhh, Aypuun. Gue sih ga pake Aypun. Gue makenya DD. Dlekderi. Yang pake noh, si Edum. Katanya sih dia anti banget sama DD. Dia bilang kaya alayus. Padahal semua orang juga kan banyak yang make. Ga cuma yang dia sebut alayus aja!” kata Edee sambil menekankan kata-katanya yang terakhir.

“Eh, emang iya sih. Yang make DD kan rata-rata alayus! Dengan tulisannya yg unyulus-unyulus gitu terus meriah-meriah ga jelas gitu! Males banget. Lagian itu kan mainstream banget. Kaya gue dong. Beda!” balas Edum.

“Iye, lo beda kan juga makenya Aypun. Lebih mahal. Dan dianggap keren. Coba lo makenya Wahweh! Masih berani lo ngomong gitu?! Ngata-ngatain DD? Sombong!!” Edee pun sewot.

“Iiih, kalian ini kok kembar ga kompak sih? Berantem aja dari tadi! Lagian kalian ngomong apa sih? Kok alayus, unyulus? Apaan tuh? Trus henpon gue merknya Aypon, bukan Aypun, ” sela Alice sambil nanya.

“Itu lho, alayus ya yg kaya dia gitu. Sukanya galau. Malming sendirian lah pake dibahas mulu. Ga punya pacar kesannya kaya the end of the world gitu. Tuh dia tuh!” tunjuk Edum ke saudaranya.

“Eh, suka-suka gue dong! Gue kan hanya mengekspresikan diri!” jawab Edee.

“Tapi kebanyakan! Pegel gue liatnya!! Alice, lo ga usah follow dia, add dia atau invite dia dimanapun. Ntar lo pegel sendiri!” kata Edum dengan judesnya.

“Eh, ga ngaca! Lo emang ga pernah nulis-nulis yang galau. Tapi lo tuh nyinyiiiirrr mulu! Emangnya ga pegel bacanya!? Sok berkarakter! Emangnya berkarakter itu harus nyinyir? Dan gue ga pernah ngomong apa-apa soal lo. Ngritik lo! Rese lo!” Edee ga kalah judes kali ini.

“Ya, ampyuuunnsss…. Udah dooong. Kalian jangan beranteeem. Kalian ga sadar apa kalo gue dari tadi tuh masih keheranan. Masa sih di dunia yg beda ama dunia gue ternyata ada sosmed juga, henpon juga, galau, dan alayus yg kalo di dunia gue itu alay?! Dan apa pula itu unyulus? Unyu? Kaya gue doong?”

Halilintar menggelegar seusai Alice ngomong. “DUAARRRR…!”

“Hahahaha… najis banget sih loo. Ngaku-ngaku unyulus. Tuh, halilintar aja protes!” kata Edee.

“Eh, udah jam berapa nih. Kita harus cabut duluan. Alice, ntar kita ketemuan lagi yaa. Lo di sini aja dulu. Jangan ke mana-mana!” kata Edee.

Si kembar yang ga kompak itu berlalu. Alice nurut aja di suruh ga ke mana-mana, walau akhirnya dia ga betah juga setelah beberapa lama kemudian. Dia lalu berjalan, masuk ke hutan yang penuh pepohonan. Suara serangga hutan yang khas terdengar riuh rendah.

“Hehehehe… halo, booo… sendirian?” tiba-tiba ada suara ngebass, gede, terdengar. Tapi ga ada orangnya.

“Hah, siapa tuh?” Alice celingukan ke kanan ke kiri.

Ada gigi gede-gede berbaris rapih membentuk senyuman yang lebar. Gigi-gigi tersebut nampak begitu panjang dan… maju. Lama-lama bukan hanya gigi yang nongol tapi bibir, wajah dan semuanya tampak jelas. Wajah yang familiar, yang biasa menghiasi film-film di era 80an, yang biasa Alice tonton di tipi.

“Triiinngg..,” suara dari kilauan dari giginya menyilaukan mata Alice

“Lho, kok Boneng??” Alice terdengar kesel.

“Eh, salah niiih! Woy! Ini salah ceritaaa…! Masa Boneng yang nongoool!” teriak Alice.

Ok, salah cerita. Maap yaaa… maksudnya mau nongol si Cheshire the Cat. Hihihi…

Dan akhirnya dari gigi yang rapih dan membentuk senyuman itu tampak keseluruhan badan. Badan yang gemuk, bolehlah dikatakan tambun, berbulu belang-belang.

“Miauuww…” katanya dengan suaranya yang besar dan ngebass.

“Sori, booo… tadi penulis kita tiba-tiba inget Boneng. Nostalgia kali. Maklum, mahluk 80-an! Yuk!” katanya dengan gaya yang cukup melambai.

“Mau ke mana? Kok sendirian aja?” tanyanya.

“Tau deh, gue juga bingung. Maunya sih gue balik. Kesian kan emak gue sendirian. Trus ini tempat apa juga gue ga ngerti,” jawab Alice sambil duduk di atas batu.

“Hmm, semua hal terjadi karena ada alasannya, sayang. Ga mungkin dong lo ke sini ga ada juntrungannya? Kaya gue nih, jadi kucing. Pasti ada alasannya. Tapi seru lho jadi kucing. Suka dapet hadiah dari si oom. Hihihihi…” dengan suara ngebass tapi genit kucing ini nyerocos.

“Hah? Kok oom sih? Lo kucing apa ‘kucing’?” Alice penasaran.

“Ssshh… ga usah dibahas deh, cyint! Ya sud, mending yey ikut eke. Kita keliling cari tau kenapa yey bisa adinda di sindang! Yuk, capcus!!” jawab sang kucing yang bernama Cheshire ini dengan menarik tangan Alice dengan ekornya.

“Kita tanya-tanya aja yuk, sama Om Caterpillar. Tapi kalo mau ke sono, hati-hati. Banyak ulet bulu di sekitar situ. Mana bulunya gondrong-gondrong. Ga bikin gatel sih. Cuma bikin hihihi… ga jadi ngomongnya deh. Ga papa ya?” kata Cheshire sambil berjalan di samping Alice.

Akhirnya mereka bertemu dengan Om Caterpillar. Seekor ulat berwarna hijau yang doyan banget nge-shisa.

“Om Pillar! Apa kabarnya?” kata Cheshire sambil loncat ke atas pepohonan tempat Om Caterpillar duduk sambil menghisap shisa-nya.

“Oh, I’m fine. How are you?” jawabnya.

“Ini ada anak nyasar. Eke ajak aja dese ke sindang! Katanya sih dese mau nanya-nanya gitu. Kenapa bisa ada di sini dan mau apa, terus mau balik ke rumah gimana caranya gitu,” kata Cheshire lagi.

“Owh, really. You really wanna know. Hmm, anyway, it’s too many questions, my dear. I don’t know where to start. Which question do I have to answer first?” jawab Om Pillar sambil menghembuskan asap shisa.

“Oh, gini Om Pillar. Jawab aja dari pertanyaan pertama,” kata Alice.

“Ok, first you are here because you need to learn something. There’s something wrong you do in your world. You’ve been doing something so wrong. You’ve got to fix this. That’s why you are here. And how to get home? You’ll find your way home by yourself at last, darling,” jawab Om Pillar dengan tenang dan berwibawa.

“Oh gitu ya, Om Pillar. Baiklah, saya akan cari tau kenapa dan nanti saya bakalan bisa balik juga setelah nemu jawabannya ya,” kata Alice.

“You got it, dear. So, if you need to ask more questions, feel free to ask me. U can ask me, anytime. Just log on to my Formsummer. Free to ask!” jawab Om Pillar lagi.

“Iya, Om Pillar. Sipp. Ntar aku nanya-nanya di situ yaa…” kata Alice sambil ngacungin jempolnya.

“Yuk, cyin. Kita capcus! Gue juga mau jalan dulu nih. Daaaaa…” Chashire melompat dan hampir menghilang.

“Eh, Caaas… tunggu bentar. Gue mau nanya. Itu Om Pillar kok ngerti bahasa gue sih? Dia kan ngomongnya pake bahasa Enggress. Trus dia tau ga sih kalo tadi gue sempet pake Gugel trenslet?” kata Alice hampir sambil berlari.

“Oh, itu. Dia emang ngerti bahasa kita. Tapi tetep aja ngomongnya pake bahasa Enggress. Tau tuh. Padahal sama-sama ngerti ya? Dia ngerti kita, kita ngerti dia. Kita ngobrol pake dua bahasa berbeda tapi jawab-menjawab. Berasa di film ya, booo? Hihihi… Yuk, ah! Cuuusss..,” jawabnya sambil menghilang.

To Be Continued

7 thoughts on “Alice in Rempongland

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s