Ada Lowongan Ga?

“Ada lowongan kerja ga di tempat lo? Gue mau dong.”
– Seorang teman lama yg gue kenal sejak 2003

Gue emang ga mau dia kerja di kantor gue. Karena gue kenal banget dia dan kelakuannya. Bisa2 bos gue mempertanyakan, kenapa gue ngajak2 dia masuk kerja, kalo seandainya dia beneran kerja di kantor gue.

Karena itu gue ga ngasih tau kalo ada lowongan di tempat gue. Tapi sebagai gantinya, gue ngasih info lowongan lain di tempat lain. Banyak. Gue dapet infonya dari temen gue.

Hasilnya, dia diam seribu bahasa. Malah mesej ke gue hal2 yg ga penting2 di lain hari.

 

***

 

 

“Gue mau kerja sebagai sales marketing. Gue seneng kerja kaya gitu. Kalo ada lowongan di tempat lo, ajak gue ya.”
– Seorang temen lama yg gue kenal sejak 1987. Temen SD-SMP gue.


Tapi begitu beneran ada lowongan, dan posisinya pas seperti yg dia cari, dia diem aja. Dan gue berulang2 ngasih tau. Gue ga keberatan dia sekantor dengan gue. Tapi dia ga juga ngasih CV dsb, yg biasa dipake buat ngelamar kerja. Dia diem aja.

 

***

 

“Tolongin gue dong. Gue bener2 butuh kerjaan. Gue terima kok posisi apa aja. Bahkan jadi OB sekalipun.”
– Temen yg gue kenal sejak 2006.


Setiap hari dia sms gue. Nanyain soal ini. Dan yg ditanya itu banyak sekali. Soal kerjaannya tentunya. Lalu berapa gajinya. Lalu bagaimana jenjang karirnya. Lalu dia nanya, apakah boleh yg ngelamar itu adiknya aja. Lalu berubah lagi jadi dia aja yg mau kerja di sini. Lalu dia akhirnya bilang kalo dia mau ngajak temen untuk sama2 ngelamar. Lalu dia bilang dia mau ketemuan aja untuk ngebahas kerjaan ini. Lalu akhirnya dia bilang dia akan kirim lamaran. Lalu dia bilang dia juga akan kirim email juga. Dan semua percakapan ini dilakukan melalui sms. Bukan telpon. Berhari2, bahkan berminggu2. Lama2 dia ga ada kabarnya. Dan sampe hari ini, gue ga pernah nerima berkas2 lamaran dia yg dia minta gue sampaikan ke HRD gue.

 

***

 

 

“Gue butuh kerjaan baru. Gue mau keluar dari kerjaan lama gue. Di situ bener2 udah kaya neraka. Gue ga mau lagi di situ. Tolongin gue. Kalo ada lowongan gue bener2 mau masuk ke tempat lo.”
– Sepupu. I’ve known him for life.


Itu hanya omongan dia yg pertama. Sebenernya dia berulang2 kali nanyain ini sama gue.

Posisi kosong di kantor gue ada. Makanya gue akhirnya ngabarin dia untuk segera ngelamar. Tapi dia ga kunjung ngelamar juga. Gue akhirnya yg nagih. Tapi ga taunya dia mau resign dulu dari kantor lamanya, dan urusan itu lama banget selesainya. Perlu berminggu2 untuk ngurus gituan, which I don’t get why. Dan gue pikir, bukannya kalo mau ngelamar ya ngelamar aja. Masalah mau resign di tempat lama itu ya jalan bareng. Selagi dia bikin lamaran, atau di tes, atau apa kek nantinya di kantor gue, dia sudah dalam proses resign. Or apa kek gitu. Pokonya buru2 ngelamar di tempat gue. Posisi bisa aja udah ditempatin orang kan kalo ga cepet2?

Akhirnya dia bener2 udah ngasih berkas2nya. Gue udah kasih ke HRD gue. Gue bahkan tulis di amplopnya kalo itu rekomendasi gue. Dan HRD gue ngasih respon positif. Tapi syarat lainnya yaitu dia harus ngasih datanya lewat email langsung ke HRD gue. Dia kemungkinan besar diterima di kantor gue.

Sampe hari ini, HRD gue bilang tidak pernah terima email dari dia.

 

***

 

 

“Ada lowongan ga di tempat lo? Kalo ada, gue mau dong. Kabarin ya.”
Tetangga sekitar rumah. Gue kenal sejak 1984.


Waktu itu gue masih di kantor gue yg lama.

Setiap ketemu gue, dia selalu nanyain ini. Nanyain ini. Nanyain ini. Nanyain ini. Nanyain ini.

“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”

Sampe eneg. Saat itu gue ga pernah tau kalo ada lowongan atau engga. Dan gue ga inget untuk nyari tau. Walau akhirnya gue cari tau juga.

Dan akhirnya gue tau, kalo dia basa-basi doang. Soalnya dia udah dari dulu kerja sebagai PNS. Gue akhirnya ketemu dia pas pulang kerja. Dia dengan seragamnya. Jadi kalo gue ketemu dia emang ga pernah saat hari kerja.

Gue nanya aja, “Lo udah kerja kenapa nanyain kerjaan ama gue?”

Dia nyengir.

Trust me, lo pengen gampar dia pake penggorengan tukang nasi goreng. What an annoying!

 

***



I mean, come on, you people!

14 thoughts on “Ada Lowongan Ga?

  1. myfickleboon says:

    eh gw juga ada temen-temen kayak gitu Jeh *bukan satu doang, makanya jadi temen-temen*

    biasanya mendadak nyapa di FB/YM/SMS gitu, which is bikin gw merinding karena takut ditawarin MLM kan yah… nanti nanyanya gitu, “Eh kalo ada lowongan di kantor lo mau dong!” Tapi yah gitu, krn gw biasanya dah tau wataknya, gw cuma bilang “cek aja di websitenya, ada kok.”

    dan biasanya pertanyaan susulannya adalah, “lo bisa gak bantuin gw gitu? bilang sama HRDnya, biar gw diterima…” *spikles* WTF! gw aja usaha sendiri! cih

  2. citsav says:

    hahahaha iya gue juga pernah ada yang nanya, terus gue info ada lowongan,harus kirim CV — eh dia kirim CV separo separo gitu. Ya masa gue forward ke HRD gue berantakan gitu? Dan ya masa gue yang mesti ngerapiin siiik yang butuh kerjaan siapaaaa? *gregetan*🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s