Klien, Telpon, Supervisor dan Nenek-Nenek

Ini adalah kejadian2 yg terjadi beberapa hari belakangan ini di gue. Setelah tulisan gue yg terakhir kemarin, ternyata masih ada lagi kejadian yg kurang lebih serupa dengan itu.  Walau mungkin salah satu dari cerita yg akan gue ceritakan ini adalah pengalaman yg ngeselin banget dibandingkan konyol. Well, here we go.

Tanggal 7 Maret tahun lalu, sekitar jam 17.30 WIB tiba2 supervisor gue dateng ke ruangan gue. Dan sekilas ga jelas dia bilang gini, “Saya mau telponin orang PT. Leveruni (sebut saja begitu).” Hanya sambil lalu gue dengernya. Karena dia juga hanya ngomong gitu lalu pergi.

Oh iya, ada satu aturan di kantor gue, yg sumpah, bikin gue kesel. Yaitu telpon di ruangan gue itu ga bisa untuk menelpon ke GSM. Hanya bisa telpon2 non GSM aja. Katanya mau efisiensi. Efisiensi apanya thooo? Lha emangnya ngaruhnya apa kalo gue dan temen seruangan gue yg nelpon ke GSM? Tagihan melonjak? Emangnya kita pake telpon ke GSM buat apaan? Pacaran? Ya ga mungkin aja tagihan melonjak gara2 kita juga. Nah, aturan kaya gini sebenernya dimaksudkan agar gue dan temen seruangan gue ini kalo nelpon ke klien ga langsung, melainkan mereka, para Marketing itu yg menelpon dulu ke klien lalu disambungkan ke kita. Walau pada prakteknya, para Marketing itu justru seringnya minta tolong kita untuk langsung menelpon ke para klien itu. Atau dengan kata lain, mereka ga menelpon klien itu dulu lalu disambungkan ke kita seperti pada teorinya. Dan untuk menelpon langsung ke klien itu, kita harus masuk ke ruangan bos yg ada dibelakang ruangan gue, yg tentu saja telpon situ bisa untuk nelpon ke GSM. Nah itu kalo nelponnya ke GSM. Kalo nelponnya ke non GSM, bisa dari ruangan kita sendiri. Cuma, lagi2, itu apa ngaruhnya juga? Toh yg kita telpon tetep aja klien2 juga. Ya kan? Peraturan yg sangat bodoh? Yeah tell me about that.

Nah, untuk kejadian Rabu kemarin yg mau gue ceritain ini si supervisor gue ini mau nelpon klien yg rupanya adalah nelpon ke GSM.  Dan dia masuk ke ruangan bos, yg akhirnya disambungkan ke telpon yg di ruangan gue. Akhirnya sang supervisor gue masuk ke ruangan gue. Dan telpon udah tersambung di line 5. Tinggal gue pencet tombol line itu, lalu gue bicara deh sama orang itu.

Masalah yg terjadi adalah gue ga tau itu siapa! Seperti yg gue bilang tadi, supervisor gue hanya ngomong ke gue sambil lalu sebelum menelpon tadi. Emang sih dia bilang mau nelpon PT. Leveruni. Tapi siapa orangnya? Namanya? Dan gue pastinya bingung siapa yg sedang bicara sama gue ditelpon ini.  Dan yg terparah, gue ga tau harus membahas apa!

“Hallo? Hallo? Iya, ini siapa ya? Mau bicara dengan siapa?” kata orang itu disana.
Gue bener2 gelagapan! Dan heran! Kok dia ngomong gitu? Mau bicara dengan siapa katanya? Bukannya harusnya dia udah tau gue siapa?

”Halloo! Ini sebenernya mau nelpon ga sih? Cape deh!” dia sewot. Sementara gue masih bingung dan nanya2 ke supervisor gue. “Pak, ini siapa?” kata gue.

“Itu orang Leveruni. Udah bicarakan deh soal CDnya,” kata supervisor gue sementara  matanya asik ke layar monitor.

Akhirnya gue sebisa mungkin memulai percakapan itu. Dan percakapan itu sangat tidak menyenangkan. Pertama, udah pasti orang itu males duluan karena moodnya udah dirusak dengan sukses oleh gue secara tidak sengaja gitu. Lalu seperti yg gue bilang tadi, gue ga tau harus membahas apa. Karena masalahnya adalah dia ngasih file2 yg akan gue buat itu ga jelas. Dia hanya ngasih satu file berisi desain poster. Dan dari desain itu harus gue ubah menjadi artwork CD. Hanya itu yg gue tau. Sementara supervisor gue itu bilang dari file poster itu harusnya ada cover CD. Cover CD apa?? Gue ga ngerti!

Ga taunya dia juga minta cover CD itu dibuat dari poster itu. Dan cara dia ngasih tau itu bener2 seperti gue ini orang yg tolol abis. Jutek, ngajarin, mendikte atau apalah sebutan pasnya. Dia bilang, “Bisa ga? Kalo ga bisa, kita mau bikin di tempat lain.” Berkali2 juga dia bilang, “PAHAM?” Berasa Kevin ketemu tante Kamseupay gini sayah..


And you know what? The best part of this is, supervisor gue itu ternyata tidak ngomong dulu sama orang tadi yg ga taunya bernama Julita itu kalo dia akan disambungkan sama gue. Setelah selesai dia pencet nomor telpon Julita itu, telpon diangkat dan langsung disambungkan ke telpon gue. Itulah makanya baik gue maupun dia bingung tadi. Dia bingung dan kesel karena ada orang nelpon tapi begitu modelnya, dan yg pasti juga karena ga kenal gue, gue juga bingung karena gue ga tau gue bicara dengan siapa. Coba bayangkan, misalnya lo ada di situasi dimana lo tiba2 harus mengangkat telpon dimana sebenernya telpon lo lah yg ternyata menelepon orang yg sedang menunggu atau di hold itu. Dan kalian ga saling kenal! Semoga Tuhan mengampuni supervisor gue itu. Amin!

Ok, satu lagi nih kejadian lagi. Terjadinya baru aja tadi pagi. Jadi ceritanya gue mau berangkat. Udah telat banget. Kantor gue masuk jam 8, tapi jam 8 kurang 5 menit gue baru mau jalan. Songong yaaa gueee… hihihi… Nah, karena udah sangat telat banget sekali, gue harus naik ojek. Biasanya cuma 15 menit langsung nyampe. Lumayan deh telatnya ga parah2 banget. Walau tetep aja telat!

Pas gue mau naik ojek, helm udah dipake, tinggal naik doang, dateng deh seorang nenek2. Doi baru turun dari Metro Mini. Itupun turunnya dibantuin sama keneknya dengan sangat sabar dan welas asih.

Metro Mini berlalu, tinggallah sang nenek teriak2 manggilin gue. Iya, GUE! Dia minta tolong sama gue untuk nemenin nyebrang. Gue udah sangat telat! Sepertinya ga mungkin aja kalo gue nolongin dia nyebrang. Masalahnya nyebrangnya bukan nyebrang ke sebrang jalan. Tapi ke jalan yg satunya lagi yg jaraknya mungkin sekitar 20 meter dari tempat gue mau naik ojek, dan si nenek turun dari Metro Mini.

Jadi lokasi kita berada itu ada di pom bensin. Nah, nenek itu minta gue anterin sampe ke sebrang jalan yg ada dibelakang pom bensin. Sementara jaraknya seperti yg gue bilang, ada mungkin 20 meteran. Itu juga si nenek jalannya lamaaaaaaaaaaaaaaaa banget! Satu langkah itu bisa setengah menit! Sambil pegangan kaya orang mau jatuh. Dan dalam waktu sesempit itu gimana gue bisa nolongin?!


Gue bilang sama nenek itu, “Aduh, nek, ga bisa nolongin. Udah telaaat. Mau berangkat ke kantor. Sama abang yg itu aja yaa.” Tapi nenek itu bilang, “Tolongin dong, masa ga mau nolong? Kan saya lagi ga sehat. Kamu kan sehat!”

Pas ngomong gitu, doi sambil gue papah dan itu lamaaaaaa banget. Oh my God… akhirnya gue bilang lagi, “Nek, sama abang itu ya.” Tukang ojek gue juga manggil2 sekuriti pom bensin situ yg gue maksud dengan abang itu dari tadi.

Dan akhirnya gue bebas dari nenek2 itu. Bukan ga mau bantu. Keadaannya juga ribet, dan ada orang lain disitu. Ditambah, kata tukang ojek gue, si nenek itu emang kelakuannya gitu. Dia sendiri pernah nolongin. Dan ternyata begitu udah selesai ditolongin, si nenek jalan aja dengan normalnya. Haduuuhh…

Ya, begitulah cerita gue dalam beberapa hari belakangan ini. Mudah2an aja ini pertanda kalo gue bakalan dapet harta berlimpah. *apasih?* Hihihihi…

2 thoughts on “Klien, Telpon, Supervisor dan Nenek-Nenek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s