Misteri Jam Dinding Kantor

Jam dinding di ruangan gue di kantor kecepetan. Gue dan seorang temen seruangan gue ga pernah nyadar sama jarum panjangnya yg menunjukkan waktunya yg lebih awal dari jam2 lainnya di sekitar kita.Temen di ruangan sebelah gue pernah ngasih tau soal hal ini. Dia bahkan ngebenerin. Dia sesuaikan dengan jam yg lainnya yg ada di sekitar kita. Yg di komputer, di hp, maupun di jam tangan.

Meski gitu, gue dan temen seruangan gue ga pernah peduli. Bukan sengaja ga peduli. Tapi emang ga inget aja sama jam yg satu ini. Paling kalo misalnya inget, cuma bilang, “Oh iya, ya. Jam ini kan kecepetan 10 menit.” Tanpa kita inget, kalo temen ruangan sebelah kita padahal udah pernah ngebenerin.

Berbulan2 kemudian, setelah kita selama ini cuek, suatu hari kita memutuskan ngebenerin menit jam itu. Disesuaikanlah jam itu dengan jam yg di hp kita, di komputer, dan di jam tangan. Abis itu, kita udah ga inget lagi. Ya kita mikirnya, karena jam ini udah dibenerin kemaren, berarti ya udah bener aja seterusnya.

Tapi akhirnya, suatu hari lagi, kita nyadar lagi, jarum panjang yg menunjukan menit itu berada di dua angka lebih jauh dari yg seharusnya.

Gue ambil jam dinding sederhana berbentuk bulat dan berwarna putih yg letaknya tergantung di dinding depan meja gue ini dan gue putar mundur jarum panjangnya, menyesuaikan dengan waktu yg ditunjukan di jam tangan, jam di komputer dan juga di hp.

Lantas seperti yg udah2, setelah dibenerin, gue dan temen seruangan gue ga memperhatikan lagi jam ini. Tentunya karena kita mikirnya jam ini udah bener dong waktunya. Sama seperti pikiran kita sebelumnya.

Sampe akhirnya kita nyadar lagi, kalo ternyata menitnya kelebihan. 10 menit. Lagi.

Gue memutuskan untuk ngebenerin menitnya itu lagi. Saat itulah gue udah mulai tersadar, bahwa jam dinding ini bukan hanya selalu lebih cepat dari jam yg lain, tapi waktunya selalu sama. 10 menit. Kali ini gue menegaskan di pikiran gue untuk inget kapan gue ngebenerin. Gue akan perhatiin jam ini, pikir gue saat itu.

Besoknya, gue tidak memperhatikan jam itu. Gue terlalu sibuk dengan urusan lainnya di kantor. Begitu juga temen seruangan gue.

Tapi hari ini, gue ngeliat menit di jam itu.

Menitnya kelebihan.

10.

Lagi.

Hmm, jam ini udah pernah dibenerin sama gue dua kali dan gue teringet kalo jam ini juga udah pernah dibenerin sama temen ruang sebelah lebih dari sekali.

Temen sebelah ruangan gue itu sekarang udah ga ada di kantor gue yg di sini, karena udah dipindahtugaskan di Cibitung dan gue tiba2 inget waktu itu dia bilang, “Jam ini kayanya udah dibenerin kok masih kecepetan lagi deh. Lo cepetin lagi ya?”

Dan gue serta temen seruangan gue hanya ngejawabnya dengan ketawa. Sekarang gue makin sadar, berarti jam ini emang selalu kembali lebih cepet 10 menit dari jam lainnya, meski udah dibenerin, dari dulu.

Ada apa dengan jam dinding ini ya? Kenapa selalu kecepetan? Dan selalu 10 menit. Gue sih curiga kalo ada orang yg iseng nyepetin jam itu. Karena kalo gue dan temen seruangan gue pulang, di kantor gue ini emang masih ada orang. Hanya satu. Dia adalah supervisor gue.

Cuma, untuk apa? Apa maksudnya? Apakah karena dia ga mau kita telat tiap hari? Trus karena itu dia jadi rajin banget nyepetin jam dinding yg adanya di ruangan gue, tanpa sepengetahuan gue dan temen seruangan gue? Segitunya kah?

Dan pikiran iseng pun akhirnya muncul, kalo bukan dia, ‘siapa’

ya?

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s