Unbelievable


Unbelievable. Ga bisa dipercaya. Pernah denger kan kata yg satu itu? Kata yg menunjukan sesuatu yg di luar dugaan. Di luar kebiasaan. Di luar, mungkin, kewajaran. Hahaha…  ya, pokonya sesuatu yg ga biasa, sampe kita ga percaya kalo itu ada atau terjadi. Yg bikin kita mikir dan berkata, “Gila! Bisa gitu ya? Unbelievable!”

Eh, apa sih dari tadi gue unbelievable2 aja?

Gini, kan dalam hidup kita, kita pernah ketemu sama hal2 yg ga bisa kita percaya dan segala penjabaran yg gue tulis di atas tuh ya. Nah, begitu juga dengan gue. Sebenernya dari dulu gue emang selalu ketemu sama hal2 yg kaya gini. Bukan hal yg unbelievable dalam arti kata gue ketemu sama hal2 yg bisa aja masuk sebagai koleksi Ripley atau masuk Guiness Book of Records ya. Tapi ketemu sama kelakuan2 yg ujung2nya bisa bikin gue akhirnya bilang, “God, that’s UNBELIEVABLE!”

Kelakuan yg gimana? Ya, ini yg mau gue ceritakan. Kelakuan yg orang lakukan ke gue tentunya. Baik sengaja maupun mungkin ga sengaja. Baik emang niat, atau emang kepepet. Atau apa kek, gue juga ga ngerti.

So, inilah beberapa tingkah atau kelakuan yg orang pernah lakukan ke gue yg cukup unbelievable. Tapi ini tentunya hanya yg kira2 hanya dalam satu tahun belakangan ini ya. Bukan sepanjang hidup gue. Kalo gitu sih bisa banyak bener. Oh iya, gue hanya nulis yg jelek2 ya. Bukan unbelievable versi bagus. Hahaha…

Teror BB

Dia adalah temen lama gue. Gue kenal dia dari tahun 2002. Terus udah lama ga ketemu nih. Padahal rumahnya deket. Dan dia adalah temen yg ga begitu menyenangkan. Bukan hanya gue yg ngomong gini ya. Tapi hampir semua orang.😀

So, suatu malem dia dateng ke rumah gue. Datengnya dia ke rumah gue ini bener2 super ngeselin. Dia dateng ke rumah gue jam 11 malem. Lalu dia manggil2 gue dari luar as if itu masih sore dan seolah2 gue tinggal sendirian.

“Tijeeee… Tijeee… Yuhuuuu… Mister Tijeeee…!”

Terus gue buru2 lari ke luar, ke teras lantai 2 rumah gue. Dari atas situ gue suruh dia diem.
“Sttttt!!! Berisik lo! Di sini ada bayi!” kata gue setengah berbisik.

Begitu sampe bawah, gue lewatin nyokap gue yg kebetulan saat itu belum tidur. Dan beliau langsung yg, “Siapa sih? Udah malem kok teriak2? Ga sopan amat di rumah orang?”

Dan gue yg, “Iya nih!”

Lalu akhirnya gue temui dia di teras rumah gue. Mulailah kita ngomong basa-basi gitu. Nah, ceritanya dia sekarang pake BB. Tukeran pin deh kita. Terus dia minta fotonya yg dulu gue jepret sekitar tahun 2008. Gue bilang gue akan kasih foto itu tapi gue mau cari dulu soalnya itu foto udah lama dan ada di PC gue.

Akhirnya, gue malah nyesel karena udah tukeran pin ama dia. Soalnya malam itu eh, udah pagi deh, dia nge-PING2 gue mulu. Dia ping gue jam 2 pagi. Lalu jam setengah 4 pagi! Ya untuk nagih fotonya yg gue yg dia minta tadi itu. Jadi dia maunya langsung ada gitu! Sementara fotonya itu kan gue ambil pake hp lama yg udah gue pindahin tentunya ke PC gue, yg gue juga harus ubek2 dulu untuk bisa nemu foto itu. Gue belum sempet dong. Lha baru tadi! Sampe besoknya lagi juga gue belum sempet juga.

Nah, terus aja deh tuh teror2nya dia ke gue. Sampe besok2nya juga. Karena gue ga sempet2 juga. Kebayang ga lo?

Dan dia akhirnya diem saat fotonya akhirnya gue kirim. Agak diem, sebenernya.

Anyway, yg paling bikin gue ga abis pikir, gue pernah masang foto gue di profile-picture atau avatar di BB. Nah, itu foto dia save, lalu dia jadikan profile-picture atau avatar-nya dia. Maksudnya apaan ya? Ga ngerti banget gue. Gue tanya, seperti biasa dia suka ngomong2 ‘peres’ gitu, katanya itu menunjukkan kalo dia kagum ama gue. Which I know he’s lying! Sejarahnya panjang kenapa gue tau.

Dan hobi nge-ping ga tau waktu itu? Ya masih sampe akhirnya gue remove dia.  Unbelievable!

Ada channel?

Cerita yg satu ini sebenernya udah pernah gue ceritain di tulisan gue sebelumnya. Tapi ini bisa dibilang sebagai lanjutannya. Begini, sepupu gue minta info kalo ada lowongan kerjaan di kantor gue. Dia ga betah sama kerjaannya yg sekarang. Nah, akhirnya setelah sekian lama, dia dateng bawa CVnya. Lalu dia kasih ke gue dan gue kirim ke HRD. Gue bilang sama HRD gue itu kalo itu rekomendasi gue. Lalu HRD gue minta dia kirim email langsung ke dia, semua lamaran dan CV dan lain sebagainya yg diperlukan untuk lamaran itu.

Tapi sayang, setelah berminggu2 ternyata sepupu gue ini ga kirim2 juga email yg diminta HRD gue itu. So, akhirnya gue juga jadi males ngurusinnya.

Lalu, setelah sekian lama, akhirnya sepupu gue ini kirim mesej ke gue. Isinya adalah dia minta info kalo2 ada lowongan, kerjaan di tempat lain, atau seperti bahasa yg dia pake, gue punya ‘channel’ apa engga?

Gue tanya balik, “Kemaren email yg diminta sama HRD dikirim ga?”

Dia jawab, “Belum. Hehehe…”

Gue jawab lagi, “Well, kalo gitu ga ada channel2an. Ga ada info2an lowongan ya. Ada kerjaan di depan mata kok lo malah males, sekarang lo malah minta kerjaan lagi? Lo itu gimana sih? Kalo lo males2an, mana ada orang yg mau bantuin? Ya udah, besok2 kalo lo mau cari lowongan, ga usah nanya2 ama gue.”

Agak emosi gue jadinya. Walau gue emang akan tetep kasih info ke dia kalo ada lowongan sih. Cuma entah kapan. Nunggu dia ga jadi pemales lagi mungkin? Ah, unbelievable.

My Brother dan Motor

Kakak gue mau ngejual motornya sama gue. So, dia tawarkan motornya itu ke gue. Lewat BB. Terjadilah tawar-menawar harga. Akhirnya sepakat deh. Harganya sekian.

Besok paginya, gue terima sms dari kakak gue yg lainnya. Dia bilang kakak gue yg jual motornya ke gue itu mau jual ke gue dengan harga sekian. Sekiannya itu lebih mahal. Gue jadi bingung kan. Kok dia ngomong ke kakak gue yg satunya untuk urusan motor yg gue mau beli. Harganya pun beda. Lebih mahal. Ini gue lho yg mau beli motornya. Harga udah enak, kok tiba2 lebih mahal dan ga ngomong ke gue tapi ngomongnya ke kakak gue yg satunya lagi!? Ini apaan sih? Gue bingung banget.

Eh, ya udah, sorenya kakak gue yg jual motornya ke gue nge-bbm gue. Dia bilang, motornya akan dia antar besok pagi. Harganya udah disetujui, tapi harga yg dia nego2an sama kakak gue yg satunya. Dan dia bilang gini, “Gue ga mau denger ada keluhan di kemudian hari.”

And I was like, what?? Apaan nih? Dia jual motor kok kaya dia kasih gue gratisan atau apa gitu yg ujung2nya ngomong gitu? Kok masih otoriter aja ama adiknya di jaman sekarang yg kita udah setua ini? Udah harganya ga sesuai dengan gue mau, ngomongnya ama kakak gue, bukan ama gue, dan ujung2nya ada kalimat kaya gitu? Gue langsung aja bilang, “Ga jadi deh. Gue ga mau.”

Dan dari semua ini, kelakuan kakak gue yg nego ama gue malem2 pake BB, lantas paginya sms-an ama kakak gue yg satunya untuk nego lagi dan akhirnya harganya beda tapi gue juga yg bayar itu motor, lalu dia nge-bbm gue pas sore harinya dengan kata2nya itu bikin gue mikir, he’s unbelievable!

Deadline Ala-Ala

Di tahun ini gue ikutan sebuah organisasi yg menyelenggarakan sesuatu. Sesuatu deh ya.  Nah, gue ada di posisi sebagai desainer grafisnya. Karena meeting2 diadakan udah jauh2 hari, gue mikir kayanya ga mungkin kalo nanti gue bakalan kerepotan ngurusin desain2 untuk mereka secara ngebut2. Pasti bakalan santai. Ga taunya, gue salah. Yg terjadi adalah bener2 seperti yg gue takutkan. Yaitu gue akhirnya harus ngebut ngerjain desain2 itu.

Ini bukan salah gue. Desain2 untuk mereka udah jauh2 hari gue siapkan. Tapi ada satu item, yaitu katalog, yg isinya atau materinya itu harus gue kumpulkan dulu dari semua anggota organisasi itu. Dan itu ga terkumpul juga meski saat deadline udah abis.

The ‘best’ part is, deadline-nya itu tanggal 3 September. Tapi justru, mereka ngasih isi katalog itu mulai tanggal 3 September. Dan katalog itu harus naik cetak di tanggal 20 September.

Kalo lo pikir akhirnya mereka selesai ngasihnya di tanggal 4, lo salah besar. Tanggal 5, 6, 7, 8 dst? Salaaah..! Sampe tanggal 20 itulah mereka baru selesai ngasih materi. Dan itupun ga lengkap. Jadi gue masih juga harus nunggu2 lagi. So, selama ngerjain gue juga sambil nungguin isi katalog yg masih belum gue terima itu dateng.  Padahal, seperti yg gue bilang, tanggal 20 itu udah mau naik cetak. Niatnya, gue mau nyicil2 ngerjain katalog itu. Tapi apa yg mau dicicil kalo isinya ga ada? Mau tulisan asal2an dulu lalu tinggal diganti begitu isi sebenernya ada? Itupun udah gue lakukan. Tapi ga ngaruh tuh.

Dan jadilah gue kerja rodi. Di kantor mereka. Kerja udah kaya mau mati. Dua hari dua malem gue ga tidur. Melek dan kerja. And by kerja, gue beneran kerja. Duduk di depan komputer, mengerjakan isi katalog. Yg ga lengkap dan banyak. Gue masih harus nunggu isi katalog yg belum dateng dari salah satu dari mereka. Begitu juga logo2. Gue ga istirahat. Kalopun iya, itu hanya buat ngerokok dan makan. Selebihnya? Ya kerja.

Mungkin deadline buat mereka itu pengertiannya beda kali ye sama pengertian deadline pada umumnya. Ah, unbelievable…

Ketemuan di Kelapa Gading? Ohh, Serius…

Suatu hari, gue dikirimin mesej oleh seorang temen. Dia gue kenal belum terlalu lama ini. Di mesej itu dia bilang lagi bête karena udah beberapa hari ini di rumah terus. Well, saat itu soalnya emang abis Lebaran. Jadi emang ga kemana2 juga, padahal liburan lumayan panjang. So, dia bilang dia mau jalan ke luar dan dia ajak gue. Kebetulan, gue juga emang mau ke luar. Mau nganterin monitor komputer gue yg rada eror. Lokasi tempat servisnya itu ada di daerah Kelapa Gading. Maka dari itu, pas temen gue ini bilang dia mau ke luar dan ketemuan ama gue ya gue setuju aja. Toh bisa ketemuan di Mall Kelapa Gading kan? Gue dari tempat servisan ke situ kan deket.

Akhirnya dia bilang iya. Gue jalan sampe sana, menyerahkan monitor itu, lalu mulai jalan menuju mall-nya. Dan saat itu gue mesej dia. Gue nanya, dia udah sampe mana. Dia ga jawab juga.

Sampe akhirnya sampailah gue di mall-nya. Gue mesej dia lagi. Gue bilang gue udah sampe. Lalu gue tanya dia udah sampe mana. Lalu tau ga dia jawab apa?

“Ohh, serius…”

Lalu dia kirim mesej lagi, “Lo masih lama ga di sana. Gue masih jauh nih.”

Gue bingung maksudnya apa. Gue tanya aja, “Maksud lo ‘oh serius’ itu apa? Lo kira gue bercanda tadi kalo gue bilang gue mau ke sini dan gue nungguin lo di sini? Dan lo masih di rumah kan sekarang?”

Dan dia hanya menjawab, “Iya. Hehehe…”

Rasanya pengen gue maki2 ini orang. Baik kirim mesej maupun gue telpon aja sekalian. Tapi gue ga boleh gitu. Gue merasa tidak memperbolehkan diri gue begitu. Ya, saat itu sih alasannya karena dia temen baru. So, gue cuma diem aja. Lalu dateng mesej dia yg baru. Dia bilang, “Gimana kalo ketemuannya di GI aja? Mau ga?”

Gue jawab, “Ga usah. Gue mau balik.”

Lalu dia kirim mesej2 yg isinya sorry lah, maaf lah, dsb. Gue maleeees banget jawabin. Daripada gue ngomong yg engga2 yeee… mending gue diem.

Nah, cukup unbelievable kan tingkah orang yg satu ini?

Ya, itulah beberapa kisah yg unbelievable yg gue alami belakangan ini. Dan sebenernya masih ada lagi  juga nih, cuma untuk sekarang gue ceritain yg ini dulu deh. Hehehe…
Anyway, sebelumnya juga sebenernya ada. Yg juga terjadi belum2 lama ini juga. Mungkin kalo mau liat, bisa klik ke sini.

Hmm, unbelievable yg kaya gini udah pernah gue alami, dan gue pengen ada hal yg unbelievable yg bagus yg terjadi sama gue. Yg bagus, yg enak, yg menyenangkan. Hahaha…

7 thoughts on “Unbelievable

  1. Pingback: Unbelievable 2.0 |

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s