Fuc**d Up!

35tb6b

Situasi yg engga banget adalah situasi dimana lo lagi butuh banget duit, lalu pas lo cek, duit lo kurang atau malah udah abis. Lalu lo mulai kebingungan dan menyalahkan diri sendiri kenapa bisa ngabisin duit, udah dipake buat apa aja duit itu, kenapa ga disiplin dan sebagainya.

Lalu akhirnya lo mulai move on dari menyalahkan diri sendiri dan mencari solusinya. Antara lain adalah mulai ngecek daftar siapa aja yg bisa dipinjami uangnya. Mulai dari keluarga sendiri sampai teman dekat.

Saat keluarga sendiri ga ada yg bisa minjemin, mulailah lo liat siapa teman dekat yg kira2 bisa. Setelah ditanyakan apakah mereka bisa membantu atau tidak dan ternyata jawabannya semuanya adalah tidak, maka lo akhirnya liat list temen yg ga terlalu dekat tapi kurang lebih bisa membantu. Dan saat mereka pun ga bisa minjemin juga, lo akhirnya kembali ke posisi awal. Yaitu bingung.

Lalu timbullah satu ide lagi, yaitu minjem uang ke bank dimana lo punya kartu kreditnya. Caranya yg (sepertinya) simple, yaitu tarik tunai dari kartu kredit. Ternyata ga bisa. Karena lo bukan salah satu dari mereka yg bisa menarik tunai. Karena mereka yg bisa mengambil tunai uang dari kartu kredit adalah mereka yg punya pin. Ada kriteria tersendiri dari tiap bank itu untuk ngasih pin ke orang  yg dianggapnya pas. Dan lo engga.

Lo ga keabisan ide. Lo mulai tanya2 ke HRD tempat lo bekerja. Apakah boleh ngambil uang dulu sebelum gajian, yg mereka biasa bilang sebagai kasbon. Jawabannya sama. Tidak.

Lagi, lo kembali ke posisi awal. Posisi kebingungan.

Apa yg harus lo lakukan dalam keadaan kaya gini?

Time is running out… semakin dekat tanggalnya dimana lo butuh uang itu.

Hahahahaha… you’re fucked up, man!

22 thoughts on “Fuc**d Up!

  1. omnduut says:

    Harusnya sih bisa ambil tunai pake KK. Ntah kenapa bank KK-nya mas Tj gak mau kasih. Sttt… coba aja kalo mau, cari toko kecil yang punya EDC, bilang sama yang punya kalo mau ambil uang tunai dari dia hihi. *kebanyakan pemilik merchant di Palembang sini mau sih biasanya ^^* Misalnya toko emas, bilang aja sama koko-nya butuh duit sekian, dan potong pake kartu kredit sekian. Ini kalo emang butuh banget duitnya lho ya😀

    • close2mrtj says:

      iya, ga bisa. tadi udah telpon. hahaha…
      btw, EDC itu apa sih?
      trus itu yg sama toko emas sih ga pernah coba. ah, ngeri ah kalo yg gitu. males ribetnya.

      butuhnya sih ‘lumayan’ deh. hahaha…

      • omnduut says:

        Mesin EDC (Electronic Data Capture) itu mesin gesek kalo kita mo bayar (belanja) pake kartu debet atau kartu kredit. Sebenernya si Koko toko emas gak sama sekali dirugikan, toh dananya sudah ditalangin sama bank, jadi tinggal kita sebagai pengguna KK yang bayar kelak.

        Tapi alhamdulilah udah ada jalan keluarnya ya mas🙂

      • close2mrtj says:

        oooh, itu namanya EDC ya? hahahaha… duh, malunya saya sampe ga tau namanya. abis selama ini taunya alat gesek kartu kredit sebutannya. hahaha…

        kalo soal si Koko toko emas itu sebenernya emang baru denger banget sih saya. kalo tau begitu, may be kalo ada kasus kaya gini lagi saya akan coba. tapi mudah2an sih engga yaaa… haduuuh, ga lagi2 deh. saya emang suka kesel ama diri saya sendiri yg kadang semaunya make duit. lha saya aja ga nabung lho. tapi tahun ini saya niat banget kok nabung.😀

        iya, alhamdulillah udah menemukan solusinya. udah tenang banget rasanya. hehehe…

  2. Julie Utami says:

    Nak, duh, cuma bisa bilang turut berduka cita. Biasanya tante kalau kesulitan keuangan kayak gitu larinya ya memang gali lobang tutup lobang sih, tapi kalo udah mentok, gigit jari dulu deh, terus sambat sama Allah. Kalau kita doanya bener-bener khusyuk insya Allah kecatet terus dikasih.

    Atau jual-jualin barang yang masih berharga tapi nggak kepake banget gimana?

    • close2mrtj says:

      hehe… wah, makasih tante…
      kalo sampe jual2 mah jangan ah. ga se ‘level’ itu kok, tan, urgent-nya.

      daaan, ternyata tadi teratasi. alhamdulillaaah… hehehe… dapet sms yg isinya melegakan. ada yg minta fotoin, trus selanjutnya melegakan deh pokonya.😀 fiuh…

  3. ayanapunya says:

    alhamdulillah belum pernah sampe segitunya sih. klo keuangan mulai menipis masih bisa minta ke nyokap. hehe. cuma kadang suka kesal juga kalau belum pertengahan bulan uang udah tinggal seperempatnya. berasa boros dan buang-buang uang banget. trus kadang ga tau kemana itu uangnya habisnya

    • close2mrtj says:

      wah, enak banget masih bisa minta nyokap. kalo saya sih udah ga bisa. hahaha… yg ada doi malah marah. karena harusnya saya siap dengan uang saya sendiri. yg ada paling minjemin duit. ga boleh minta.

      nah, kasusnya sama. duit abis ga jelas gitu. kalo awal bulan biasanya saya bayar ini itu yg emang harus dibayar. plus belanja yg harus dibelanjakan. sisanya masih banyak sebenernya. eeeh, ga taunya hilang ga berbekas. ini pasti gara2 kita mikirnya uang yg kita keluarin itu dikit2. misalnya cuma 20ribu2an aja. ke mal, nongkrong ama temen2, kirain cuma bakalan berapa, ga taunya berapaaaa… hahahaha… itu sih pengalaman saya😀

      • ayanapunya says:

        mintanya ga banyak kok. paling buat beli bensin😀 *ngeles*
        saya bukan tipe pembelanja sih sebenarnya. jarang nongkrong juga. cuma memang kalau awal bulan itu, karena merasa uang banyak suka belanja borongan. baju, buku, makan di luar. pas sadar uang udah kepake banyak baru deh bingung, akhirnya ngirit sampe akhir bulan :))

      • close2mrtj says:

        hahaha… beli bensin kalo motornya barengan boleh lah. tapi kalo motornya sendiri yg make mah, kalo seandainya itu nyokap saya, ya sama reaksinya sama kalo minta duit buat yg lain. hahaha…

        kalo saya termasuk orang yg sangat suka belanja. hahaha… buat saya belanja itu seperti bebas dari kandang. hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s