Pak Dudul

Tingkah klien itu emang kadang suka aneh2. Ada yg gini, ada yg gitu. Ada yg anehnya aneh aja, ada yg anehnya aneh ngeselin. Seperti cerita yg akan gue share sekarang ini.

Ok, sebelumnya buat yg belum tau, gue kerja di perusahaan replikasi CD dan DVD original. Bisa bikin CD or DVD apa aja. Ya audio, video, ROM, dsb. Klien gue itu dari perusahaan yg udah terkenal sampe yg ga ada yg kenal sama sekali. Hahaha…  Jadi kalo misalnya audio, ada yg dari label yg semua orang juga tau, ada juga yg buat dijual sendiri gitu. Dari indi label. Terus kalo misalnya bikin ROM biasanya sih dari penerbit buku. Misalnya buku tentang pemakaian atau trik2 memakai program desain gitu, kan biasanya ada CDnya tuh, nah itu bikinnya di perusahaan tempat gue kerja ini. Jadi kalo misalnya ada yg mau bikin CD, di gue aja ya. Murah, cepet, kualitas terjamin. Udah ISO lho. *lha kok gue promosi?* hihihihi…

cd_tumpuk

Anyway, klien2nya karakternya bermacam2 tentunya. Mulai dari yg asik, sampe yg ngeselin. Nah, yg ngeselin yg kaya gini nih contohnya.

 
Jadi sekitar dua minggu lalu ada seorang klien dateng ke kantor gue. Namanya sebut saja Pak Dudul. Nah, dia ini mau bikin DVD video. Siang itu gue liat orang ini lagi ngomong sama office manager gue dan temen gue yg sales marketing.

Gue lantas diperkenalkan juga sama orang ini. Ternyata orang ini ga ngerti sama sekali yg namanya bikin CD or DVD. Dia malah mikirnya kalo kita bakalan nge-burn gitu. Padahal kan bukan. Ya namanya juga pabrik, ya pakenya nembak data. Jadi nanti pas CD or DVD dibuat dari bahannya yg namanya polycarbonate sebelum dilapisi sama lapisan metalize yg warnanya silver itu, ya udah masuk datanya. Lapisan silver itu nanti akan ada setelah proses penembakan data ini. Gunanya lapisan itu ya buat nanti player-nya ngebaca. Nah, emang ga semua orang tau sih. Makanya saat itu dijelaskan ke dia. Dan mungkin gue jadi share dikit ya tentang pembuatan CD or DVD.😀

Nah, karena si orang ini ga ngerti, ya udah akhirnya kita kasih tau. Dan ternyata master yg dia bawa untuk dia bikin ke kita juga masih mentah. Video yg dia bawa itu belum jadi satu kesatuan seperti layaknya film yg tinggal kita tonton. Masih misah gitu. Tentu aja yg kaya gini belum bisa jadi master siap tembak.

Umumnya kan kalo klien bawa master itu ya udah jadi. Nanti sama kita tinggal dibawa ke pabrik kita yg letaknya di Cibitung sana, lalu sama mereka, orang2 di pabrik, diproses seperti yg gue bilang tadi di atas.

Ini gue tau karena gue diperlihatkan masternya itu yg masih di dalam flashdisk. Gue kasih tau deh ke dia kalo ga bisa gini. Lalu dia minta tolong sama gue untuk menyatukannya. Karena kantor gue ga menyediakan jasa seperti itu tentunya ga bisa dong kita bantuin. Cuma gue kenal orang2 yg bisa menyatukannya. Ya, gue sendiri juga sebenernya bisa. Cuma ga ada waktu. Karena saat itu, gue lagi siap2 untuk jalan2 ama temen2 gue. Lagi ngurus ini itu gitu deh. Jadi waktunya ga bakalan bisa. Nah, karena gue kesian sama dia, gue pengen bantuin dia. Gue tanya aja temen2 gue yg biasa ngurusin ginian. Tentunya, dia juga bilang bakal bayar jasanya.

Gue tanya si A, ternyata dia ga bisa. Karena ga ada waktunya. Karena emang, bikin ginian itu rada ribet. Butuh waktu banget. Lalu gue hubungi temen gue yg satu lagi, si B. Ternyata dia mau pergi ke luar kota. Ga bisa juga. Padahal dua2nya udah gue bilangin bakalan dapet honor dari orang ini. Tapi ya bukan itu masalahnya. Orang ga ada waktunya ya mau gimana?

Akhirnya temen gue yg sales marketing yg menangani si bapak ini nyariin jasa yg bisa mengedit video dari misah berantakan kaya gitu sampe jadi satu kesatuan yg tinggal nonton. Dia browsing segala. Akhirnya dapet. Tapi karena ga ada waktu, gue lah yg dimintai tolong untuk nyari2 juga.
Gue browsing ke sana-sini. Nyariin jasa mana yg bisa. Dapet nomor telponnya, gue telpon, gue tanya2. Ternyata yg gue dapet itu mahal, gue cari lagi biar dapet yg murah. Dan akhirnya gue dapet deh yg murah. Dan masternya siap untuk diantar sama kurir kantor gue.

Tapi tiba2 temen gue yg lain, yg juga sales marketing di kantor ternyata bisa dan ada waktu untuk ngedit video itu. Ga jadilah dianterin ke jasa yg udah dari tadi gue cariin itu. Tapi tentunya dia minta bayaran yg sama seperti yg jasa pengedit itu minta. Ya, gue pikir apa bedanya. Toh emang dia kerja2 juga kan. Pantas lah itu.

Anyway, mau gue kasih tau sedikit tentang kantor gue lagi. Jadi di kantor gue itu ada tiga orang sales marketing. Mereka yg bertugas nyari2 pelanggan atau klien. Dan ada dua orang yg jadi staff pre-production, yg artinya yg ngurusin desain artwork label dari CD or DVD. Juga covernya. Label itu yg gambar di atas CD or DVD gitu maksudnya. Kalo covernya tau doong?😀 Dan itu adalah gue dan satu orang temen gue. Ruangan antara sales marketing dan pre-production beda. Gue dan temen gue ada di lantai 3, sementara sales marketing itu di lantai 2, bersama satu orang atasan kita yg   posisinya adalah office manager. Dan satu posisi paling tinggi adalah bos kita, manager marketing. Letaknya di lantai gue juga, di pojok.
Lanjut ke cerita gue lagi yaa. Nah, selain master yg masih berantakan, ternyata si bapak ini juga ga punya artwork yg udah siap untuk dipakai jadi label maupun covernya. Dia malah minta gue untuk meng-capture gambar di video itu untuk dijadiin cover dan label. Yg mana itu ga mungkin bisa kepake. Gambarnya udah pasti jelek. Pecah2 ga jelas.

Dia akhirnya ngirim gambar lewat email. Tapi gambarnya itu resolusinya kecil banget. Ga mungkin kepake juga. Dan satu hal lagi, dia minta covernya dibuat juga. Peraturan di kantor gue itu adalah ga boleh nerima order cover. Kecuali memasukan gambar yg sudah jadi aja ke dalam template cover. Atau hanya mengeditnya. Tapi kalo dari nol, itu ga boleh. Nah, dia gue jelasin kaya gitu dong. Karena aturannya kaya gitu, dia minta tolong gue deh untuk bikinin. Jadi, dia minta tolong itu dua macem. Dieditin video dari berantakan hingga jadi satu dan rapih, lalu minta bikinin cover DVDnya. Dua2nya kantor gue ga melayani.

Untuk editan video udah ada solusinya. Yaitu temen gue yg sales itu yg ngerjain. Di bawa pulang tentunya. Dia kerjain di rumah. Nah, covernya, gue yg kerjain. Gue bawa pulang juga dong.

Oh iya, untuk covernya ini dia juga sempet minta covernya itu langsung jadi, lalu langsung cetak. Malam itu juga. Jadi besok bisa langsung diambil katanya. Hahahaha… dasar dudullll… mana bisa kaya gitu! Kita kan order dulu sama percetakan. Emangnya nyetak dimana? Warnet? Haduuuhh, dudul, dudulll…

Nah, akhirnya jadi deh semua. Baik videonya maupun covernya. Beres deh. Lalu videonya dianterinlah sama temen gue yg sales itu ke dia. Tau ga sih, sampe sono si Pak Dudul ini bilang apa?

“Wah, ini kok hasilnya begini. Saya ga mau, ah. Saya udah punya juga hasil dari temen saya. Lebih keren.”

Temen gue yg sales kaget aja gitu. Lha, kan perjanjiannya dia minta bikinin. Kok sekarang nolak. Apalagi harga udah dikasih tau, sekian sekian.

Pak Dudul bilang lagi, “Tapi kan bagusan ini. Ini sama temen saya aja bikin murah, cuma seratus ribu.”

“Tapi kan bapak udah minta tolong sama kita. Ini kan udah dibuatin. Ini kita bayar lho, Pak, sama orangnya,” balas temen gue itu.

“Iya, saya kan minta bikin cuma mau liat. Nanti ketika jadi saya mau bandingkan. Maksudnya gitu,” kata si Pak Dudul.

Temen gue? Pingsan di tempat. Hahahaha… engga deeeng…

Ya udah, keputusannya si Pak Dudul emang harus bayar. Tapi harganya jadi jauh turun. Jadi hanya 30% aja.

Itu masternya. Lalu bagaimana dengan cover DVDnya?

Akhirnya covernya jadi. Percetakan udah selesai nyetak dan udah kirim ke pabrik untuk nanti di pack ketika DVDnya jadi. Gue nagih dong. Awalnya gue minta temen gue yg sales itu yg nagihin sekalian. Tapi setiap nagih, Pak Dudul ini kaya orang budeg gitu. Langsung ngebahas yg lainnya gitu.

Karena temen gue ini ga berhasil, gue tagih aja sendiri. Gue sih ga yakin dia mau bayar. Karena itulah gue ga ngarep2 amat. Gue hanya mau tau aja sendiri. Ya, ngeliat reaksinya yg kaya gitu dari urusan video masternya itu kan tentunya.

Gue sms-in aja. Eh, dia masa ga simpen nomor gue (atau pura2 ga tau gue siapa karena mau nagih duit). Padahal jelas2 saat dia minta tolong gue di ruangan gue, saat dia memperlihatkan master videonya yg masih berantakan itu, kita tukeran nomor. Dan dia juga pernah gue sms-in untuk nanya beberapa point yg gue harus cantumkan atau tidak di cover DVDnya itu saat gue sedang mendesainnya. Dia malah nanya, “Ini dengan siapa ya?”
Terus gue bilang itu gue. Lalu dia tanya berapa biayanya. Dan setelah gue sebut angkanya dia tidak menjawabnya. Sampe besoknya gue sms lagi, dia masih ga jawab juga. Hilang aja. And that’s it. Dia gue pastikan tidak mau bayar. Engga kaget. Ga ada orang yg kaget lah kalo udah tau orangnya gitu sih. Hahaha…

Desainnya ga ribet sih. Gue pun ga butuh waktu yg lama2 banget untuk bikin itu. Cuma tetep aja, itu kan kerjaan gue, cuy! Gue harusnya dibayar untuk itu. Gampang atau engga, ga bisa jadi patokan orang bayar atau engga hasil kerja kita toh?  Lo minta tolong ama orang, udah janjiin mau bayar, ya kalo udah jadi ya bayar. Dipake pula hasilnya. Nenek2 gondrong juga tau.

Gue bukannya sok ga butuh duit. Butuuuh gilaa!!! hahahaha… Cuma ya liat aja sendiri kejadiannya? Yang ada gue bener2 ga mau tau ini orang lagi. Ga ada deh. Nomornya juga langsung gue delete sambil ketawa dan geleng2. Hahaha…

Well, begitulah kejadian sama klien gue yg baru terjadi beberapa minggu belakangan ini. Kesian2nya gue ke dia saat awal dia dateng itu, buntutnya jadi begini. Coba kalo misalnya temen gue yg gue mintain tolong ngedit video itu beneran mau? Terus kejadiannya kaya di atas? Mau ditaro di mana muka gueeeee!!?? Hahahaha…

12 thoughts on “Pak Dudul

  1. Julie Utami says:

    Ih aneh ada orang cari jasa dilayani baik-baik kok balasannya sembarangan. Masuk black lists aja deh orang model gini, terus sebarin ke perusahaan sejenis lainnya untuk mewaspadainya.

    Selamat hari Senin ya, semoga rizkinya lancar dan penuh barokah!

  2. ayanapunya says:

    klo di kerjaanku, kontraktor ga mau bayar uang laporan. jadi kami pengawas udah bantuin dia ngurus pencairan, mulai dari bikinin adendum sampai month certificate, sampe laporan. Intinya semua kerjaan yang harusnya kewajiban dia. pas sebelum pencairan itu sih bilangnya nanti ya jatah kalian klo udah pencairan. eh giliran udah cair uangnya dan mau ditagih, alasannnya banyak banget. wassalam deh😀

    • close2mrtj says:

      ooh, iya ya? kalo kaya gitu sebenernya dia nutup rejekinya sendiri ya? semoga dia disadarkan deh. amiiinn…

      iya, kalo bikin CD di gw minimal order itu 1000 keping. kalo udah repeat baru boleh dibawah itu😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s