Ke Bali (Day 2)

Day 2 – Young Man and The Sea
Pagi itu gue dibangunkan sama Aldi. Katanya kita mau liat lumba2. Gue seneng banget tapi gue sama sekali ga tau bakalan seperti apa tempat lumba2 yg akan kita liat itu. Gue pikir, kita akan ke suatu tempat dimana kita bisa ngeliat lumba2 berenang dari jauh. Temen2 nyangkanya gue mengira akan ke penangkaran. Padahal gue sama sekali ga kepikiran tentang penangkaran. Melainkan ya, seperti yg gue bilang tadi.

So, jadilah gue saltum. Alias salah kostum. Ga taunya gue dan temen2 itu hanya naik perahu kecil yg kita sewa lalu kita menuju jauh hampir ke tengah laut dan di situlah kita ngeliat lumba2 itu berenang. Sementara gue make sweater dan penutup kepala. Gue make itu sih untuk menghindari angin aja. Ya, ga terlalu salah kostum juga ya? Tapi yg sangat salah adalah gue bawa2 kamera. Kenapa salah? Well…

IMG_9437

sebelum naik perahu
(photo courtesy of Bart)

 

IMG_9439

nyengir sebentar
(photo courtesy of Bart)

Perasaan kesel dan seneng tercampur2 saat itu. Keselnya, karena gue salah kostum. Terus ga ada yg ngebilangin gue juga ‘medannya’ itu seperti apa. Tapi senengnya, gue ngeliat lumba2 berenang2 berkelompok itu dari jarak yg cukup deket. Gerakan mereka cepet banget. Makanya gue bilang gue salah kalo bawa kamera. Mau motret gimana? Terus kalo buat video juga ngeri. Kalo kecipratan air laut kan bisa rusak kameranya. Tapi hal ini dilakukan sama Bart. Ya, dia kan kameranya pake pelindung or apa itu namanya yg bikin si kamera ini ga hanya tahan cipratan air, tapi dibawa ke bawah airpun ok.

Saat itu suasana di sana rame banget. Banyak banget orang yg pengen ngeliat lumba2. Sama seperti kita, mereka juga nyewa perahu kecil. Setiap ada lumba2 yg nongol, kita semua lantas mengejar dan mendekat. Menyenangkan.

Dan kesel gue pun nongol lagi saat kita balik menuju daratan. Gimana engga, ternyata deburan air itu masuk2 ke perahu. Kalo gue ga bawa kamera sih ga papa. Yg ada gue malah mikirin kamera gue selama perjalanan itu. Emang sih dimasukin ke dalem tas. Cuma kan tasnya ga menjamin tahan air. Walau akhirnya lama2 gue pasrah aja. Gue cape banget rasanya.

Sampe di daratan, buru2 gue cek tas kamera gue. Ternyata emang basah, saudara2! Tapi Alhamdulillah, ga nembus ke dalem. Hehehe…

Mulai saat itu, gue akhirnya menetapkan (aeehh….) kalo gue harus nanya, kira2 ‘medan’-nya itu kaya apa yg bakal kita tempuh. Jadi ga ada lagi deh salah2 bawa barang.

***

Agak siang, petualangan dimulai. Hahaha… Kok petualangan? Ya, cukup petualangan kalo buat gue yg emang belum pernah yg namanya snorkeling. Yup! Kita siang itu snorkeling-an. Ini bener2 baru buat gue. Gue kan ga bisa berenang. Boro2 snorkeling, berenang di kolam aja males2an!

Cuma ada sedikit problem dengan mobil yg kita sewa itu. Ternyata, mobilnya ga mau nyala juga. Katanya akinya ga beres. Aldi dan Bart terlihat rada kecewa. Bart terlihat lagi nelponin orang yg nyewain mobil itu.

Orang2 di sekitar villa itu bilang mobil itu harus didorong kalo mau nyala. Ya udah, akhirnya tenaga2 kuli panggul dari Jakarta ini (lirik Bart dan gue sendiri) dan orang2 sekitar villa itu mendorong2 mobil tersebut, sementara Aldi yg ada dibelakang setir. Kita dorong mobil itu beberapa kali karena jalan di situ pendek. Lalu akhirnya nyala!

So, kita menuju tempat yg bakalan jadi tempat kita snorkeling. Gue udah  beberapa kali denger tempat ini dari temen2. Namanya Pulau Menjangan. Pulau yg banyak menjangannya. Tau kan menjangan itu apa? Kalo yg ga tau, browsing aja ya. *blogger kurang inpormatip*

Kita berangkat dari villa dengan mobil sewaan itu dengan waktu kurang lebih 1,5 jam. Jauh juga ya jaraknya. Akhirnya kita sampe ke tempat tujuan kita sebelum akhirnya kita naik boat.

Kita disambut oleh seseorang berbadan kekar, berambut gondrong kecoklatan, dengan kulitnya yg legam karena terbakar matahari. Namanya Bli Gde. Dialah guide kita nanti selama snorkeling. Saat itu gue berpikir, pasti kita semua bakalan kaya dia kalo tiap hari ada di situ. Hahaha… cool!
So, setelah milih2 goggle dan selang untuk pernafasan yg sekiranya cocok ama muka kita, kita akhirnya naik boat yg disediakan.
Selama menuju Pulau Menjangan itu kita foto2. Biasa deehh… hahaha…

IMG_9467

menuju Pulau Menjangan
(photo courtesy of Bart)

IMG_9468

bersama Bli Gde
(photo courtesy of Bart)

Terus sampe deh kita di pulau itu. Airnya bening. Bisa keliatan ikan2 kecil pada berenang. Setelah make perlengkapan untuk snorkeling kita nyebur.

Gue agak ragu awalnya saat mau nyemplung. Tapi gue udah ada di situ. Sayang banget kalo ga jadi kan? Masa gue cuma duduk2 aja di boat? Ah, engga deh.

So, gue akhirnya nyemplung dan akhirnya gue bisa tau kenapa orang2 tergila2 sama yg namanya snorkeling. Damn! Itu yg namanya pemandangan bawah laut yg biasa kita liat cuma di aquarium sekarang beneran adanya! Gue yg ga bisa berenang mendadak bisa berenang. Ya, mungkin karena air laut dengan kadar garamnya itu ya yg bikin gue dengan gampangnya ngambang. Ditambah dengan kaki katak yg gue pake. Menyenangkan.
Gue berenang kesana kemari. Ngeliat ikan2 pada asik berenang2. Gue yakin mereka nyambut gue. Dan bilang sama gue, “Selamat datang, kakaaaa… Cari apa yaaaa… boleee, boleee… dicoba dulu, kakaaaa…” Eh, wait, itu mah suasana di ITC ya?

IMG_9488

ketemu Nemo dan bokapnyaa…
(photo courtesy of Bart)

Gue merasa ikan2 itu sama senengnya sama gue. Mereka bisa liat seorang gue nyemplung ke laut dan berenang2 ke sana ke mari. Seorang artis ibukota. *digampar ikan kerapu*

Ya, pokonya gue melakukan hal yg jarang sekali gue lakukan. Hahahaha…  Cuma sayang, yg namanya emang belum bisa berenang ya tetep aja rempong ya. Emang sih gue bisa ngambang dan berenang ke sono kemari. Nah, yg rempongnya itu adalah saat berhenti. Gue kaga bisa berhentiiii… hahahahahah…

IMG_9543

gue, Idhoy dan Bli
(photo courtesy of Bart)

IMG_9550

Idhoy lagi asik sendirian
(photo courtesy of Bart)

IMG_9530

Aldi emang paling hits posenya
(photo courtesy of Bart)

IMG_9541

Bart mah emang udah ahlinya
(photo courtesy of Bart)

So, selama berenang gue teruuuss aja berenang. Saat itu gue merasa harus berhenti. Dan itu yg bikin gue jadi panik. Gue berbalik badan dari menelengkup ke terlentang itu susahnya bukan main. Yg ada gue malah jadi kelelep. Tenggelam. Dan gue ga bisa nginjek dasar laut dengan tenang. Pasti salah injek dan bikin gue jadi jatuh lagi, tenggelam lagi.

Sang guide, Bli Gde itu udah berkali2 ngebantuin gue. Diantara bantuannya itu, yg sukses cuma beberapa kali. Sisanya, I screwed it!

Berdasarkan itulah akhirnya gue nolak ajakan anak2 dan Bli Gede untuk berenang ke bagian yg dalam. Anyway, keadaan dasar laut disana itu hanya beberapa meter aja yg dangkal, beberapa meter kemudian ketemu palung. Langsung dalem gitu. Nah, saat itu Bli Gede menggandeng tangan gue menuju palung itu. Emang sih keren banget. Gue juga sempet kok sampe ke situ. Tapi ga terlalu jauh, gue lantas menolak untuk melanjutkan.

Gue ngeri. Jujur aja. Selama masih ditempat yg dangkal aja gue masih suka salah. Ya berhentinya gue ga bisa, juga gue masih suka salah ngambil nafas pake selang itu. Jadi harusnya gue tutup mulut dan terus bernafas, gue ga sengaja buka mulut gue. Air masuk kan kalo gitu. Belum lagi entah kenapa goggle yg gue pake sesekali pasti kebocoran air. Kalo ditempat dangkal, meski gue kesusahan, paling engga gue masih bisa nginjek dasarnya. Masih bisa handle ini itunya. Kalo udah ditempat dalem? I don’t think so.

Nah, berdasarkan pertimbangan inilah gue akhirnya memutuskan balik aja ke tempat dangkal. Ngerinya gue make sense kan? Gue merasa saat itu gue belum siap. Nah, untuk apa nerusin?

So, gue balik aja ke boat. Gue berenang menuju boat. Masih ditemani Bli Gede. Dan sampe di boat, gue berhenti sebentar untuk melihat pemandangan dibawah boat yg bener2 baguss banget.

Gue akhirnya naik ke boat sementara tiga temen gue meneruskan petualangan mereka. Ya, mereka kan ada bekal. Apalagi Bart. Dia mah free diving aja bisa. Aldi dari kecil juga udah jago berenang. Dan Idhoy, meskipun ngakunya ga bisa berenang, she’s better than me lah. Itupun si Bli Gede mau terus2an dijadiin pegangan ama dia. Lha gue, udah berenangnya paling ngaco, si guide ini ngelepas gue terus. Padahal Aldi dan Bart bilang, “Dia ga bakal ngelepas lo sama sekali kok. Lo akan selalu bisa pegangan ama dia. Ga usah takut.” Itu teorinya, teman2. Kenyataannya, dia mah pegang2an ama Idhoy. Gue dilepas. Hahahaha….

Dan gue akhirnya nyantai di boat. Bersama asisten dari Bli Gede, namanya Bli Wayan, gue duduk2 sambil merokok. Bli Wayan cerita sedikit tentang kehidupannya. Dia bilang, dia ga pernah pergi ke mana2. Sejak dia lahir, dia udah ada di situ. Sampe sekarangpun dia tetep ada di situ, dia bilang. Ke Denpasar aja cuma sesekali katanya.

Terus dia juga bilang kalo kita lagi beruntung. Soalnya airnya lagi tenang dan yg dateng sedikit. Coba kalo kita datengnya bulan Agustus, wah, itu rame banget. Malah ga seru katanya.

Setelah lama ngobrol lama2 gue ngantuk. Dan gue rebahan aja di boat yg terbuat dari kayu itu. Rebahan diatas boat yg secara lembut terombang-ambing air, dengan sedikit suara deburan air laut dan angin yg berhembus itu enaknya luar biasa. Gue akhirnya tertidur. Hmm, rasanya surgaaa… hahaha… beneran lho. You should try it!

IMG_9475edit

nyantai
(photo courtesy of Bart)

Sorenya, sesudah kita kembali ke penginapan,  kita makan malam di sekitar pantai. Kita makan di sebuah café yg ada di situ. Setelah makan kita ngobrol2 sebentar dan kembali teringat akan joke2 yg kita ceritakan waktu di mobil siang tadi saat menuju Pulau Menjangan.

Perut kenyang, baik kenyang makanan dan juga ketawaan. Kita balik ke villa. Sebelum masuk, kita duduk2 dulu di pinggir kolam. Di situlah tiba2 kita ngomongin iklan2 jadul. Termasuk Aldi yg tiba2 nyanyi  jingle iklan yg akhirnya jadi soundtrack trip kita selama di Bali itu. Yaitu jingle iklan Rodeca. Ada yg tau?

Gini lho, ehm… *siap2 nyanyi*
“Tabur-tabur Rodecaaaa…. Bedak kulit keluarga anda Rodecaaaa…”

Tulisan ini tidak disponsori oleh Rodeca. Hihihihi…

Ok, lanjut lagi nanti di Day 3 yaaa…

26 thoughts on “Ke Bali (Day 2)

  1. Julie Utami says:

    Lumayan dong biarpun nggak bisa ke tempat yang dalem tapi kan bisa nyelam juga terus lihat panorama bagus walau gak bisa berenang. Pastinya itu karena tergerak rasa malu ditonton itu cewek cantik yang namanya Idhoy ya? qeqeqeqeqe……….

  2. Badai says:

    sampe sekarang masih penasaran gerangan apa yang ditaburkan dalam makanan kita malam itu sampe kita ngakak2 ketawa kayak orang fly..😀

  3. Julie Utami says:

    Tante udah ke tempatnya Idhoy barusan, isinya asyik juga tuh.

    BTW doi namanya persis sama dengan nama teman tante yang sekarang menetap di LN. Cuma teman tante dipanggilnya Maya, karena dia lahir 1 May aja hehehehe………

    Tapi kita suka melesetin namanya jadi Mayasari Bhakti bus itu lho.

    • close2mrtj says:

      iya, namanya sih Fitri. tapi kebawa nama saat masih di sekolah dulu, tan. sama kaya saya. hahaha…

      ealaaa, mayasari bhaktii…mau keliling jakarta aaah sama mayasari bhakti😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s