Ke Bali (Day 4)

Day 4 –  Let’s Go Rafting! Boom, Boom!

Petualangan kembali hadir di hari ini. Setelah di hari ke dua kemarin kita snorkeling, hari ini kita rafting! Tepatnya di Telaga Waja.

Anyway, selama di Bali, sebenernya gue rada ribet sama satu hal, yaitu urusan mata. Gue harus make contact lens karena kadang kalo mata gue maksain banget di tempat yg panaaas banget dan ga make sun glasses, silaunya parah. Gue bisa merem total, dan kalo maksain bisa berair. So, gue harus pake contact lens karena sun glasses gue belum diganti kacanya make kaca yg sesuai dengan kondisi mata gue yg minus sekian dan silinder pula.

Nah, ribetnya adalah makenya itu entah kenapa susah banget. Gue juga ga paham, dulu gue itu cepet banget pake contact lens. Gue bahkan pernah ngajarin temen kantor gue cara makenya. Tapi entah kenapaaaa, kok semuanya berubah. Jadi susaaahh… ga masuk2 ke mata gue. Dan saat udah masuk, ga nempel. Begitu gue berkedip untuk merapikan posisinya malah copot. *sigh*

Dan begitu juga hari ini. Setelah sukses dengan marah2nya gue masang contact lens, akhirnya kita berangkat menuju tempat rafting itu. Saat itu gue kepikiran nanti gue harus naik perahu karet dan kebayang betapa ngerinya kalo mata gue nanti yg lagi make contact lens itu kecipratan air sungai. Ngeri kumannya akan jadi lebih parah karena make contact lens, dsb. Soalnya gue pernah baca di mana gitu soal memakai contact lens dan kena air kotor maka akan gimana gitu. Plus, emang gue parnoan juga sama kuman sih. Jadi mulai mikir yg lebay gitu deh. Hahaha…

 
Akhirnya setelah sampai, kita make pelindung ini itu. Pelampung, helm, dan make sandal yg ga gampang lepas. Karena nanti di perahu bakalan susah kalo make sandal yg gampang lepas. Ya, sendalnya bakalan mental2. Katanya begitu.

Selesai sibuk ini itunya, gue masih ribet mikirin mata. Dan solusinya akhirnya adalah gue make kacamata renang. I knew it was too silly. But, hey, ga papa deh. Daripada daripada. Pikir gue saat itu.

So, setelah di-briefing sama petugasnya kita turun menuju sungai. Dan dimulailah perjalanan kita berarung jeram itu. Ngeliat pemandangan seputar sungai berarus deras itu dengan kacamata renang emang ga enak. Ga jelas. Tapi biarin. Toh mata gue aman. Air deras, kita mendayung, lalu terguncang, kecipratan yg bukan aja karena ga sengaja, tapi juga disengaja sama penghuni perahu lain. Lalu kalo ada dahan pohon yg menjorok ke sungai tempat kita lewat kita harus menunduk.  Ini semua biasanya kalo kita dapet aba2 dari bli yg ngawal kita yaitu, “Boom! Boom!”

DSC_0036

ini masih awal2nya
(photo belongs to us)😀

Tapi lama2, gue mikir juga. Gue udah ada di situ, gue kan harusnya menikmatinya. Kenapa gue harus parno2 terus sih? Kenapa juga gue harus ga nyerah aja dan merasakan semuanya. Kenapa gue membatasi ini itu? Akhirnya, gue buka aja kacamata renang itu. Hahahaha… gue mikir, ah, screw with that!!

Setelah kacamata renang itu gue buka, maka pemandangan jelas terlihat. Indahnya alam sekitar dan semuanya terlihat jelas. Dan langitpun begitu cerah. Gue menikmatinya, gue merasa bebas. Gue ga peduli sama parno itu. Toh nanti, saat rafting selesai, gue memutuskan untuk membuang contact lens itu. Hahaha…

Perjalanan di sungai itu awalnya emang bikin tegang. Ngeri dan pastinya seru. Kita semua ketawa2 terus selama di sana. Tapi lama kelamaan, kengerian itu berangsur hilang. Yg ada kita malah santai. Ujung2nya kita malah ngobrol. Hahahah…

Inilah dialog yg sempet gue inget.

“Eh, Pak, mau ke mana?” kata gue.

“Mau ke kota, Pak. Mau beli cabe,” jawab Aldi.

“Mau beli cabe kok naiknya ini, Pak?” Kata gue lagi.

“Biasa, Pak. Ke mana2 saya naik ini. Ini kendaraan saya ke mana2,” jawab Aldi sambil disambut cekikian Bart dan Idhoy serta si mas eh, bli yg ngawal kita. Padahal airnya deres gitu lho. Hihihihi…

Akhirnya sampailah kita ke suatu tempat dimana kita harus turun dari perahu. Lalu ceritanya disuruh berenang gitu. Dan ternyata ketidakbisaan gue berenang itu kumat lagi. Ya iyalah, kemaren berenang di laut sekarang di sungai. Airnya beda.

Iya! Gue kelelep. Gue emang pake pelampung. Tapi ternyata pelampung yg gue pake itu ga ngiket kenceng ke badan gue. Yg ada, saat seharusnya gue ngambang di air seperti yg dibilangin semua orang, gue ga ngambang. Gue kelelep abis!! Gue minum air sungai yg ga bening2 amat itu! Terus airnya juga masuk lewat hidung gue! Parahh!!

Untung ada Aldi didepan gue. Gue pegangan aja ama dia. Eh, yg ada malah dia yg kelelep. Hahaha… untungnya, dia bisa tahan gitu deh.  Jadi dia aman2 aja dan malah ketawa2.

bart 1

sempet berhenti sebentar di sini
(photo courtesy of Bart)

bart 2

setelah makan, foto2 dulu😀
(photo courtesy of Bart)

***
Dan selesailah sudah kita berarung jeram. Sebelum mandi, gue copotlah contact lens yg emang udah kecipratan bukan sekali dua kali oleh air sungai itu. Lalu gue buang aja. Hahaha…

Perut rasanya udah sangat lapar. Makanan disajikan di sebuah meja panjang. Kita tinggal ngambil aja. Gue ga inget itu bayar lagi atau bagian dari servis penyelenggara jasa rafting itu deh.

Selesai makan, kita  foto2 dan siap menuju tempat massage. Bali massage. Hmm… asiiikk…

Setelah melakukan perjalanan kurang lebih satu jam, sampailah kita ke tempat massage. Tempatnya ga jauh dari tempat kita menginap.

Ada kejadian yg agak lucu tapi sebenernya rada bikin bête. Yaitu saat gue selesai di-massage. Gue mau mandi, karena kan badan penuh minyak gitu. Di kamar mandi yg satu ruangan dengan tempat kita di-massage itu terdapat beberapa botol. Ada sampo, sabun, dan body lotion. Tapi ga satupun dari botol2 itu dikasih label. Jadi ga ketauan deh yg mana yg sampo, yg sabun, dan yg body lotion. Kalo lo mau bilang dengan cara membedakannya antara yg berbusa atau yg engga, lo berarti cuma enak ngomong. Hahaha… Ya, sampo sama sabun kan sama2 berbusa. Nah, karena emang badan gue sangat berminyak, meski sampo dan sabun akan berbusa tetep aja ga mempan. Alias ga bakalan keluar busanya.

Ga keluar busa itu kan bikin gue mikir lagi, ini yg gue pake jangan2 emang body lotion nih. Haduuhh, kok ya rempoong amat sih ya. Ya udah deh, gue akhirnya ga ngerti gue make yg mana. Antara sampo, sabun, atau malah jangan2 body lotion? Gue pake aja tiga2nya. Yg pasti, setelah itu, minyak2nya udah ga terasa lagi tuh. Hilang.😀

***

Kita balik sebentar ke tempat kita menginap dan lanjut jalan lagi ke Laka Leke, sebuah restoran tempat kita dinner ditemani dengan tari2an. Ah, inilah yg gue sebenernya tunggu2.

Makan malam di Laka Leke ini enak banget karena suasananya. Tempatnya terbuka, ditemani cahaya yg agak redup, lalu yg paling nyenengin adalah nonton tari2an. Saat itu tariannya adalah Frog Dance. Sebuah tarian yg berkisah tentang seorang putri dan pangeran katak  yg sebenarnya adalah manusia yg bereinkarnasi menjadi katak. Kalo ga salah sih gitu. Nah, katak2 itu juga banyak. Dan katak yg banyak itu ditarikan oleh anak2 kecil. Ya, usia anak2 kelas 2-5 SD kayanya deh.

bart 3

bersama para penari
(photo courtesy of Bart)

Lucunya saat selesai mereka menari, kita para tamu, foto2 bareng sama mereka. Dan saat gue berfoto di antara ‘katak2’ itu, gue ditarik2 sama salah satu dari mereka.

Dia lantas ngomong ke gue, “Kok badan kamu ngejer?”

Gue ga tau apa artinya. Gue tanya aja sama para penari lainnya, yg ga taunya masih muda semua. Kirain udah dewasa lho! Para penari itu usianya mungkin masih belasan dan awal 20-an, kecuali yg katak2 tadi ya.

“Apa itu? Gemuk ya?” tanya gue.

Mereka nyaris berbarengan bilang, “Bukaaan, itu gemetarr.”

“Ohh, gemetar. Hahaha… iya, abis aku deket2 kamu. Aku kan ngefans sama kamu,” gue jawab gitu aja sama anak kecil yg kira2 udah kelas 4 SD ini.
Semua pada ketawa, apalagi pas anak itu menarik-narik tangan gue dan pura2 mau memakan gue. Hahaha… What a sweet little boy.

bart 4

gue dan anak kecil itu😀
(photo courtesy of Bart)

Eeh, masih ada sambungannya lho… Tunggu Day 5 yaa…😀

24 thoughts on “Ke Bali (Day 4)

  1. Julie Utami says:

    Aih Tong, kok mata kita sama kondisinya sih? Tante baru aja ambil kacamata baru. Sekarang udah tua, silindernya jadi -4.50 spherisnya -3.25 dan plusnya 2.50 kebayang memang kalo lihat yang terang-terang, silau abizzzz!!! Tanpa kacamata, “remeng-remeng” abiiiiizzzzz……..! Tapi matamu hebat lho, motret apa aja bisa fokus.

  2. Julie Utami says:

    Bagian baca yang kelelep kok tante jadi ketawa sih. Ih, tante jahat ya? Tapi beneran lucu abis, ngebayangin kalian berdua pada “kelelep-kelelep” gitu. Eh itu matanya infeksi nggak setelahnya?

  3. Julie Utami says:

    Tong, tante jahat beneran. Bagian baca yang mandi kok malah ngekek nggak abis-abis. Gimana sih tempat itu, kok nggak dilabelin? Aneh juga ya, maunya ngerjain pelanggan apa?

  4. anchaanwar says:

    Eh gw baru tau kalo tijeh matanya minus. Kirain selama ini gaya2an aja :))
    Baju lo dengan Aldi sama tapi beda warna doang yak?
    Trus soal pijat, bukannya kalo habis pijat ga boleh mandi? (cmiiw)

    Terakhir, muka ardi kek kebakar gitu ya :))

    Seru jeh!!!

    • close2mrtj says:

      ih, anchaa! ketauan banget sih lo ga perhatian sama guwehh!!

      baju gw samaan sama semuanya yg ikut itu, cha. hahaha… itu kan produknya Aldi. keren kaann…
      mau beli ga? *ujung2nya promo*😀

      kalo pijat sih gw ga tau kalo ga boleh mandi dulu. masa sih ga boleh ya?

      hahaha… tunggu postingan lanjutan, Cha. mukanya pada item semua, bukan hanya si Aldi. hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s