I Fall and It’s Your Fault

Kemarin, nyokap gue baru aja cerita tentang temannya waktu beliau remaja dulu. Namanya Jen. Jen dulunya adalah seorang pria yang baik. Tapi cerita yang diceritain nyokap gue tentang Jen adalah cerita yang sekarang. Jen yang sekarang ga lain dan ga bukan adalah orang gila. Orang yang ga waras. Dan tragisnya, Jen jadi gila sehari setelah dia nikah. Dan sekarang umur Jen udah setua nyokap. Yaitu 60 tahun. Berarti Jen udah jadi gila bertahun-tahun lamanya, dari muda sampe setua sekarang.

“Rambutnya kusut. Dia bener-bener dekil,” ujar nyokap gue.

Dan mengalirlah cerita nyokap tentang kenapa Jen bisa begitu. Jen ga waras lagi sebenernya disebabkan karena guna-guna orang. Saat Jen menikah dulu, ada seseorang ngasih garam yang banyak sebagai salah satu sumbangan untuk hari pernikahan Jen. Jadi maksudnya kalo orang nikah di tempat nyokap dulu itu, para tetangga, saudara-saudara, dan kerabat lainnya suka ngasih sumbangan-sumbangan berupa buah-buahan, bahkan daging, beras, dan lain sebagainya. Dan kebetulan ada juga yang ngasih garam. Dan garam yang dikasih itu berasal dari orang yang benci sama si Jen ini, dan garam itu udah dimantrain.

Garam itu dipake buat bumbu masak semua makanan yang disajikan dipernikahan Jen. Tentunya semua orang emang makan makanan itu. Tapi emang guna-guna itu ditujukan untuk Jen seorang, maka hanya Jen lah yang kena. Dan besoknya, Jen jadi gila. Sampe sekarang.

Dan satu hal yang paling ngeri adalah ternyata, orang yang mengguna-gunai si Jen ini ternyata adalah ‘pacar’ Jen sebelum menikah dengan perempuan yang menjadi pengantinnya hari itu. Jadi, Jen sempet punya hubungan istimewa dengan si A, tapi nikah sama si B. Hmm, dalem banget perasaan si A itu ya.

Udah beberapa orang pinter mencoba untuk nyembuhin Jen, tapi hasilnya nihil. Mereka hanya tau siapa penyebabnya. Dan perempuan yang sakit hati itu udah ga tau ada di mana.

Hmm, ini sebenernya sebuah cerita klise. Cerita kuno tentang cinta. Ya kan? Dimana kita bisa liat seseorang sakit hatinya oleh seseorang yang ia cintai. Walau emang ujungnya jadinya serem banget.

Satu hal yang bisa kita liat adalah sebaiknya jangan kita pernah sembarangan sama perasaan orang. Mungkin cerita di atas ga setiap hari terjadi dimana seseorang yang disakiti hatinya lantas menguna-gunai. Tapi hati yang disakiti, hmm.. terlalu sering terjadi. Jangan pernah kita membuat seseorang melayang tinggi, lalu kita jatuhin dia begitu aja. Ini menyakitkan. Meskipun saat itu masih terjadi, semuanya tulus. Bukan ngerjain, bukan main-main.

Mungkin kita sering menyukai seseorang dan akhirnya kita ngasih dia perhatian dan rasa sayang kita. Dan itu tulus. Kita menikmati betul perasaan kita ke dia. Kita menikmati betul memberikan perhatian kita ke dia. Dan semua itu kita lakukan tanpa kita pikirin kita sebenernya udah jadi milik orang lain, misalnya. Atau dia udah jadi milik orang lain. Atau apapun yang ujungnya sebenernya kita tau kalo kita ga akan pernah bersama dia.

Apakah kita pernah mikirin kalo perhatian dan rasa sayang kita ke dia hanya bikin dia sakit hati nantinya? Bagaimana kalo dia akhirnya jatuh hati pada kita? Apakah kita akan bertanggung jawab atas ini? Kalo emang kita niat untuk jadi pacarnya atau pasangan hidupnya sih ga papa. Atau jika dia emang ga milik siapa-siapa dan rasa sayang kita ga akan ngerusak hubungannya dengan seseorang yang udah memilikinya sebelum kita kenal, itu juga ga papa. Tapi ini udah jelas-jelas ga mungkin? Hmm, lebih baik jangan. Ini hanya bakal nyakitin.

Sekalipun perasaan kita emang tulus ke dia, tapi kita ga liat-liat, ini sama aja kita mempermainkan perasaannya. Untuk apa kita memperlakukan dia seperti itu kalo ujung-ujungnya semua ini akan merusak segala-galanya. Ini ga lebih dari sebuah keegoisan belaka. Kita menikmatinya, tapi orang lain yang menanggung akibatnya.

Lebih baik, simpan aja perasaan itu dan jangan memperlakukan dia seperti itu. Bersikaplah biasa aja. Bersikaplah yang lain yang bukan mengistimewakannya. If u know that u can never be together, so don’t u ever do this.

Kita mungkin selama ini berpikiran kalo yang kita berikan itu tulus, maka itu ga akan pernah menyakiti siapapun kecuali pasangan kita atau pasangannya. Tapi bukan perasaan orang yang tulus kita sayangi itu. No, ini salah. Perasaan tulus dengan memperlakukannya seperti itu tetep aja bisa nyakitin. Sangat nyakitin.

Hmm, mungkin dulu Jen memperlakukan perempuan yang akhirnya menguna-gunainya dengan sangat tulus. Perlakuan yang istimewa. Bukannya perlakuan istimewa bohongan. Tapi Jen ga bisa bersama perempuan itu. Dan menjadi orang yang ga waras akhirnya jadi tanggung jawab Jen seumur hidupnya. Perempuan itu emang salah juga. Tapi siapa yang menyebabkan semua ini? Atau jika perempuan itu ga menguna-guna si Jen, tapi dia depresi atau bahkan bunuh diri sekalian. Tetep aja, Jen yang salah kan? Andai Jen ga pernah begitu, mungkin sekarang dia udah menjadi kakek dengan tujuh orang cucu seperti nyokap gue.

Cinta emang sensitif. Jika cinta emang bisa bikin kita jadi gila, ternyata cinta bisa bikin orang membuat orang lain jadi gila. Gila dalam arti kata yang sesungguhnya. Ga waras lagi.

Hmm, kebayang ga kalo mereka yang hanya bikin-bikin ge’er gitu ya? Cuma buat hiburannya semata (What a loser! Yang ini sih bener-bener loser!!!). Kalo yang tulus aja bisa dibikin gila, gimana yang gini…?

Advertisements

17 thoughts on “I Fall and It’s Your Fault

  1. BuPeb says:

    “If u know that u can never be together, so don’t u ever do this.”
    But … siapa yg bisa tau jalan kedepan? en gimana kl dah mendadak jatuh? tanpa disadari?

  2. thebimz says:

    perlu diselidiki juga ini dulu Jen sama pacarnya yang disakitin itu gimana? hubungan mereka.. kenapa bisa ga bisa bersama dan lainnya..
    kalo menurut gw sih yang salah ini adalah orang yang guna2in itu (ceweknya dulu).. jahat banget.. terlepas dari Jen dulunya TP atau PHP..
    namanya juga perjalanan cinta, banyak macamnya #asek

    eh tema kayak gini menarik lho untuk diperbincangkan. tapi asli si cewek itu jahat… dan desperate banget kayak ga ada cowok aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s