Cerita Emping

emping

Di kantor gue, seperti sempet pernah gue ceritakan, isinya cowo semua. Kantor gue itu ada dua. Yg satu di Cibitung, satunya lagi yg gue tempatin itu, kantor marketing, yg letaknya di Tebet.

Nah, suatu hari datenglah seorang cewe. Dia diposisikan sebagai Office Manager. Ya, atasannya kita semua deh jadinya. Kesukaannya adalah bawa makanan. Entah itu untuk dia makan sendiri, begitu juga untuk dia bagiin ke yg lain. Kadang kalo meeting, dia sediain makanan2 kecil buat ngemil2. Dan seringnya sih, dia bawa makanan2 kecil untuk ditaro di pantry. Mulai dari kue2 jajanan pasar, cake yg enak banget, brownies, dan semacamnya, sampe krupuk dan emping.

Seperti yg gue bilang tadi, karena kantor gue isinya cowo semua, sepertinya emang ngaruh sama yg namanya makanan. Jarang banget di antara kita yg hobi bawa makanan. Apalagi sampe nyediain segala. Dan yg pasti, kalo sama makanan semuanya mirip2. yaitu gragas2. Alias rakus. Hahaha… engga, sih. Ya, pokonya kalo ada makanan itu kayanya cepet banget abisnya. Anyway, gue sih memperhatikan kecil2an aja soal cowo dan makanan. Soalnya setau gue kalo di rumah yg emang lebih banyak cowo, dari kecil, kalo ada makananan emang cepet banget abisnya. Terus di rumah temen gue yg gue kenal dari kecil dan mereka sekeluarga juga gue kenal semua, biasanya makanan2 kaya gitu ga bertahan sampe seminggu. Hehehe…

Tapi ada cerita yg akhirnya entah kenapa bikin gue agak kurang sreg mengenai makanan kecil ini. Jadi ceritanya si Office Manager kita ini bawain kita emping. Nah, makanan renyah yg terbuat dari melinjo ini cukup sering dia bawa. Biasanya dia masukin ke satu wadah yg merknya akhirnya jadi sebutannya yaitu taperwer atau hanya plastik aja. Biasanya sih emang bawanya cukup banyak. Ya, paling engga, orang sekantor ini yg isinya hanya sembilan orang termasuk kurir cukuplah untuk ngemil2 dan mungkin buat tambahan lauk kalo makan siang.

Waktu pertama dia bawa dia taruh di pantry pastinya. Ga ada yg mau nyentuh tuh awalnya. Lalu karena gue tau itu emang disediakan buat kita, ya udah gue deh yg ambil duluan. Seperti yg gue bilang di atas, setelah akhirnya gue pelopori, dalam waktu beberapa jam aja udah lenyap deh itu emping. Yg tersisa hanya beberapa serpihan dan taperwer yg utuh.

Beberapa minggu lalu, dia bawa lagi emping itu. Kali ini masih ditempatkan di taperwer. Pas pagi2 kita cemil2 deh. Lalu saat makan siang, kita pake buat tambahan lauk. Tapi ada satu orang kurir yg makannya kala itu ga barengan sama kita. Sepertinya dia baru dateng. Anyway, jam kerja kurir kan beda2 nih. Ada yg dateng pagi, ada yg dateng siang, tapi dari pagi dia keliling dulu nganterin barang, lalu baru dateng ke kantor. Kurir yg gue maksud ini adalah kurir yg jam kerjanya yg kedua.

Setelah semua selesai makan, emping yg kira2 masih setengah ukuran dari wadahnya itu kita tinggalkan di pantry tentunya. Dan dia makan sendirian di sana.

Karena jumlahnya yg cukup banyak, ketika mau naik ke ruangan gue, gue pengen ambil sedikit. Eh, ga taunya udah abis!

Gue sampe bingung mendapati taperwer yg udah kosong melompong itu. Gue inget, yg makan setelah kita itu cuma satu orang. Dan yg tersisa dari emping itu setelah kita semua makan itu masih cukup banyak. Lah kok bisa udah lenyap abis gitu ya?

Saat itu gue agak kesel. Bukan karena gue ga jadi ngemil emping lagi. Tapi emping itu kan bisa buat tambahan kita makan siang sampe paling engga beberapa hari ke depan, bareng2. Kok ya dalam satu hari, eh, ralat, setengah hari aja udah abis?

Kejadian ini terulang lagi kemarin. Beda dengan yg sebelumnya, emping yg dibawa sama Office Manager kita itu ga ditempatkan di taperwer. Tapi di plastik. Ukuran tepatnya sih gue ga tau. Tapi itu cukup banyak. Plastiknya itu panjang, dan karena penuh isinya maka terlihat tinggi. Dan yg beda lagi, emping kali ini lebih enak. Karena sepertinya dikasih bumbu. Bentuknya juga lebih kecil2. Lebih padet, lebih kriuk2 dibanding biasanya emping yg rada krenyes2.

Awalnya emping itu disajikan saat meeting. Buat cemilan. Lalu disimpan di pantry. Besoknya kita makan buat tambahan makan siang. Ditaburin di atas nasi, rasanya enak banget. Ada sekitar enam orang yg makan. Empingnya berkurang sampe setengah plastiknya deh. Dari buat cemilan kemarinnya lalu besoknya dimakan sama enam orang hanya abis setengah dari plastiknya itu berarti cukup banyak kan?

Gue emang sengaja memperhatikan sih. Kira2 nanti bakalan abis ama dia sendirian lagi atau engga. Walau gue ga yakin juga. Soalnya ini masih banyak banget.
Setelah kita semua selesai makan, keluar dari pantry, masuklah dia. Dan ya, abis.

Gue yg emang udah curiga meskipun ga nyangka kalo bakal terulang lagi tentunya kaget. Terutama kalo inget jumlah empingnya itu emang masih banyak. Lebih banyak deh, kalo dibandingkan dengan jumlah yg pertama dulu itu dia abisin yg bikin taperwernya jadi kosong itu.

Kata temen gue, si A, yg kebetulan mau nyemilin lagi, dia liat si temen kita itu makan. Terus si A tanya, di mana empingnya. Dan jawabannya adalah, “tuh”, kata si temen kita itu sambil nunjukin emping yg tinggal serauk.
Dari setengah plastik tinggi jadi tinggal serauk…

Ya tentu aja ini ngeselin. Bukan hanya karena emang gue ga kebagian emping yg enak itu lagi, tapi gue tadinya pikir itu bisa buat kita makan bareng2. Jadi istilahnya buat simpan2 kalo nanti makan. Buat ngemil2 kalo nanti kelaperan pas lagi ada kerjaan dan kita belum pulang. Buat semuanya. Buat bareng2.

Tapi ini abis, cuma sebentar dan oleh satu orang. Gue heran, kok dia bisa makan secepat itu dan sebanyak itu ya? How? Hahaha… ya, ampuun. Kok bisa? Dan kok bisa juga dia ga kepikiran sama temen2 yg lain ya? Mungkin dia pikir kalo yg lain udah makan dan dia belum, maka seberapapun sisanya, ya buat dia aja semua. Walau yg disebut sisa itu ya biasanya emang cuma dikit. Tapi yg kemaren itu ga bisa disebut sisa. Dan ini udah kedua kalinya. Yang ketauan. Jangan2 yg ga ketauan lebih banyak lagi? Hahaha… ya ampuuun lagiii…

16 thoughts on “Cerita Emping

    • close2mrtj says:

      oooh, iya ya, Tan. saya pernah denger kalo emping mahal. hahaha… maklum, ga pernah beli sendiri. hihihi…

      kayanya bener banget, dia puas2in gitu mentang2 terakhir hihihi…

      btw, tau ga, Tan. ini update terbaru. ternyata tadi siang sama anak2 disindir2. dan dia keluarin empingnya yg ternyata dia simpen. hahahahaha…. mungkin dia mau bawa pulang, tapi belum sempet atau gimana, ga ngerti juga. tapi yg pasti tadi setelah disindir parah sama anak2 akhirnya dikeluarin. hihihihihi

  1. Badai says:

    kadang emang ada orang2 yang pikirannya kurang panjang.. dan tidak bertoleransi..

    *sering banget ketemu orang2 gini dulu di kantor*

    • close2mrtj says:

      naah, itu dia. hahahaha… semua temen2 curiganya gitu kemaren. soalnya masih banyak, kalo langsung abis kok kuat amat ya? hahaha….

      nah, seperti tadi gw tulis ke Tante Julie, setelah dia ini disindir2 sama anak2, empingnya dikeluarin. Hahahaha… belum sempet dibawa pulang kali…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s