7 Hours in a Cab!

2778746367_4eccd1053f_z

fotonya punya: anthonysladephotography.wordpress.com

Hari Jumat sore sampai malam itu, semua orang juga tau, adalah hari dimana jalanan yg emang setiap harinya macet jadi lebih macet. Apalagi kalo abis ujan. Dari yg macetnya parah ala hari Jumat itu, jadi lebih parah lagi. Parah banget!

Gue juga seharusnya tau, -atau inget, tepatnya-, akan kenyataan yg satu itu saat gue memutuskan untuk tidak menolak atau nurut2 aja sama undangan kantor gue yg di Cibitung itu.

Jadi ceritanya karena udah mau bulan puasa, kantor yg di Cibitung ngadain makan2 gitu deh. Untuk yg belum tau, gue ceritain ulang dikit deh. Kantor gue itu ada dua. Yg satu di Cibitung, yg satu di Tebet. Yg di Cibitung itu kantor yg juga pabrik. Sedangkan yg di Tebet adalah kantor marketingnya. Oh, iya, perusahaan tempat gue bekerja adalah perusahaan pembuat CD. Compact Disc. Bukannya Celana Dalam, ya!

Nah, terus, dalam acara ini semua orang harus hadir. Begitu juga gue, yg kantornya di kantor marketing yg di Tebet. Paling engga, dari tahun ke tahun kan selalu begini. Makanya dalam pikiran gue, ga bisa deh yg namanya nolak untuk dateng.

Orang2 yg dari kantor gue yg di Tebet ini ternyata ga ada yg bisa dateng. Temen2 yg posisinya sebagai Sales Marketing, harus ke customer untuk kunjungan. Dan bos gue sendiri ternyata lagi ga bisa dateng karena dia lagi ada urusan.

Lagi2, dalam pikiran gue adalah gue harus dateng. Karena gue juga ga punya alesan untuk ga dateng. Alesan yg cukup reasonable lah gitu. Kalo temen2 gue yg Sales ga bisa dateng karena ketemu customer, maka alasan gue apa? Dan emang gue juga ga ke mana2 hari itu setelah balik kerja. Dan yg ada juga kalo gue sampe ga dateng, atau orang2 dari kantor Marketing ini ga ada yg dateng, bos bisa marah. Paling engga, itu yg gue tau.

So, gue tanya aja sama HRD/ Sekretarisnya bos. Gue harus dateng atau gimana. Dan kalo harus, bagaimana caranya. Soalnya selama ini kan selalu ada yg jemput. Anyway, kalo dulu2 sih di sini ada mobil buat transportasi untuk kantor marketing. Tapi sejak setahun lalu, mobil tersebut diambil kembali oleh kantor di Cibitung. Lagian, kalopun ada di sini, siapa juga yg nyetirin kita? Anak sini kan ga ada yg bisa nyetir mobil.

HRD gue itu bilang, naik taksi aja. Lalu gue bareng temen gue, si Mamen, keluar dari kantor, nyari taksi.

Ternyata ga ada satupun taksi yg available. Semua yg lewat pasti berpenumpang. Ga terasa, udah satu jam kita nungguin taksi di pinggir jalan. Jam udah menunjukkan pukul 16.25. Sementara acaranya itu jam 17.00.

Akhirnya berhentilah di depan kita sebuah taksi biru yg cukup terkenal, yg kalo baca postingan gue dulu sempet ada kasus sama gue. Hahaha…

Dan ketika kita duduk, gue liat ke jam udah menunjukkan pukul 16.35. Harapan untuk ga dateng terlambat masih ada. Mengingat kalo dulu, pernah kita semua dateng ke sana hanya dalam waktu setengah jam aja. Taksi lantas melaju dengan kecepatan standar menuju Cibitung.

Di tengah jalan tol, macet mulai menganggu. Tentunya jam udah menunjukkan waktu lebih dari yg seharusnya kita sampai di sana. Udah jam 17.30.

Of course, it’s Friday! Gue harusnya inget itu! Maki gue dalam hati.

Bolak-balik HRD gue itu telpon untuk nanya kita udah sampe di mana. Rasanya pengen terbang aja bersama taksi itu dan mendarat tepat di depan kantor sana. Ga betah rasanya seperti itu. Walau mau ga mau kita harus menikmatinya.

Seperti biasanya kalo menuju ke sana, kita harus keluar pintu tol yg ada setelah kita belok ke kiri. Sayangnya, karena gue ragu, temen gue juga ragu, dan supir taksinya ternyata ga tau pasti, kita ga belok ke situ. Gue inget, bukan belokan itu yg menuju pintu tol keluar dan tembus ke kantor kita. Tapi yg satunya lagi. Jalan lagi sedikit, ketemu pintu tol itu, maka sampailah kita di sana.

Taksi jalan terus. Lurus, menuju pintu tol yg dimaksud. Tapi setelah beberapa lama, pintu tol yg dimaksud itu kok ga ketemu? Gue mulai nanya sama supir dan Mamen, kenapa kita lama sekali nemu pintu tol itu. Karena yg udah2, pintu tol itu kalo dari belokan yg disebut tadi itu ga jauh. Gue ga ngerti, apa supirnya yg kebablasan atau emang justru belokan tadi itulah pintu tol yg kita tuju itu berada. I was completely blank. Dan please, jangan salahin gue. Kan gue ga sendirian. Ada Mamen juga yg biasa ke kantor Cibitung.

So, sampelah kita ke satu belokan. Dan kita mencoba meyakini, tapi kurang meyakini, tapi berharap, bahwa itulah belokan itulah dimana pintu tol itu berada.

Jam udah menunjukan pukul 18.00-an. Udah gelap2. Gue juga ga begitu jelas lihat2 daerah situ. Tapi pintu tol itu mirip dengan pintu tol yg biasa kalo kita ke sana. Setelah nanya sama penjaga tiket pintu tol yg judes tanpa alasan itu, -mungkin dia stress-, kita harus belok ke kiri.

Setelah itulah gue baru sadar kalo daerah itu sama sekali ga familiar buat gue. Keadaannya beda. Gue belum pernah ke situ. Celakanya, supir taksinya juga belum pernah ke situ. Kita sampai ke perkampungan! Yg biasa kan ga ada perkampungan. Dia lalu turun dan nanya ke bapak2 yg duduk2 di warung.

Gue hanya bisa ngeliat dari dalam taksi. Dari ekspresi bapak2 itu, sepertinya kita udah melakukan hal yg salah. Dan ya, kita emang udah melakukan hal yg salah, yaitu kita kelewat. Kebablasan. Pintu tol yg kita tuju itu udah kelewat dua pintu tol. Sang supir taksi nyampein apa yg dia dapet dari bapak2 di warung itu, bahwa kita harus  balik lagi ke jalan tol kalo mau menemukan pintu masuk yg kita seharusnya masuk.

Entah gimana caranya untuk bisa balik lagi begitu, gue ga tau. Apakah ada pintu tol dekat situ, lantas kita masuk kembali ke jalan tol, lalu kita nemu jalan untuk putar balik, dan akhirnya masuk ke belokan dimana pintu tol yg seharusnya kita masuk itu tadi. Gue ga tau. Gue sama sekali ga tau. Begitu juga Mamen.

Ya udah, karena emang ga tau, ya kita serahkan aja sama supir taksinya itu.  Tadi dia juga bilang, bapak2 yg dia tanya itu juga mengatakan kalo ada alternatif lain, yaitu lewat jalan kampung. Jadi ga usah masuk tol lagi.

Sang supir bilang, kalo kita harus masuk lagi ke jalan tol, itu tandanya kita harus bermacet2. Karena emang, jalan tolnya yg menuju Jakarta itu macet. Stuck. Berhenti. Kita ga mau dong. Nah, akhirnya dia mengusulkan untuk lewat jalan kampung aja. Rasanya sih saat itu, itu adalah harapan. Kita mengiyakan aja.

Tapi jam udah menunjukan jam 18.30. Apalah guna kita ini dateng ke kantor Cibitung? Udah jam segitu! Acaranya juga ga penting. Cuma makan2 menyambut bulan puasa, yg isinya hanya pidato singkat si bos CEO, lalu salam2an, lalu baru makan2. Makan2nya juga ga istimewa. Cuma nasi bungkus. And that moment, we were dying to be there. Like, really? Duh!

So, gue telpon aja HRD gue itu dan bilang sama dia, kalo kita ga jadi ke sana. Buat apa? Udah kelewat jauh juga waktunya. Acara dimulai jam 17.00 gituuuhh!!

Akhirnya kita memutuskan untuk balik aja. Tentunya ini tanpa kita turun dari taksi. HRD kita sih nyaranin untuk turun dari taksi, lalu naik ojek, dan cari angkot untuk pulang. Ini dia saranin saat dia tau kita lagi stuck di jalan. Macetnya dieeem begitu. Supir taksinya aja sempet turun dulu buat ngerokok! Kebayang ga sih betapa lamanya itu!?

Tapi tentu aja saran si HRD itu ga bisa kita lakukan. Karena daerah situ sama sekali kita ga tau! Dan gue ga ngeliat ada angkot, ojek, dsb. Gue emang bisa ngecek pake aplikasi map di hp. Tapi itu juga kan cuma ngasih tau kita di mana, bukan ngasih tau kita keluar dari situ gimana.

Karena kita emang memutuskan untuk balik aja, tentunya kita menuju jalan tol aja. Meskipun untuk ke jalan tol itu kita harus bengong2 ga jelas seperti yg gue bilang tadi. Setelah entah berapa jam kemudian, kita akhirnya sampe di pintu tol, dan berhasil masuk.

2013-07-05 20.05.14

fotonya punya: saya sendiri😀

Harapan kita tadi sih sebelum masuk pintu tol, jalan tol-nya bakalan bebas macet. Kan pas tadi terjadi macet itu udah lama. Sekarang udah berjam2 kemudian, masa sih jalan tol-nya masih macet? Eh, ga taunya emang masih macet tuh. Macet total!

Lalu dimulailah perjalanan kita dalam jalan tol itu menuju ke Jakarta. Gue ga inget lagi itu udah jam berapa. Tapi yg pasti, jalannya itu pelaaan sekali.

Gue memperhatikan keadaan sekitar dari balik jendela taksi. Ada banyak truk, dengan supirnya yg mungkin udah ngutuk2 dari tadi. Ada mobil2 pribadi yg entah udah biasa lewat di situ di situasi kaya gini atau mungkin lagi nyesel setengah mati karena sedang ada di posisi itu saat itu. Lama2 semuanya jadi makin membosankan. Gue tertidur.

Gue akhirnya terbangun setelah entah beberapa lama. Tapi pastinya, kita masih ada di tengah jalan tol. Dan gue liat ke jam yg ada di dashboard menunjukan pukul 21.30-an. Rasanya seperti mimpi buruk. Tapi gue masih merasa beruntung saat gue inget kita sedang menuju jalan pulang. Kita udah jelas sedang menuju jalan pulang. Bukan sedang bingung mencari kendaraan dan ga tau caranya untuk pulang.

Jangan tanya soal argo. Angkanya bikin miris setengah mati. Gue bolak-balik menarik nafas berat setiap ngeliat angka2 di argo itu. Emang sih, bukan gue yg bayar. Tapi kantor. Nanti ketika udah turun, kita minta print-out-nya untuk di-claim. Tapi tetep aja. Entah ini sense of belonging gue aja; yg rasanya sih di kantor gue ini sekarang ini justru dianggap gue ga punya. Menyedihkan emang, saat kita punya sense of belonging tapi kantor justru menuduh kita kurang ajar menggunakan fasilitas tanpa tanggung jawab. Dan hal lain2 yg kita lakukan selama ini, sementara mereka ga tau tapi main tuduh seenak jidat.  Well, that’s what happens lately.

Sejak dari gue bangun tadi itu, perjalanan masih jauh. Gue ngeliat dari cermin, kalo supir taksi kita itu berusaha banget untuk tetep terjaga. Matanya udah sayu sekali. Kelopaknya turun. Matanya keliatan keruh. Merah.

Gue mulai aja pembicaraan, demi dia melek. Ga kebayang kalo dia tau2 tumbang tertidur saat lagi nyetir gitu. Jalan udah mulai mendingan. Meski ga bener2 lancar layaknya jalan tol. Gue ngeliat bayangan kita di jalan, meremang hitam. Dan membayangkan seandainya ini film, pasti bakalan nyaingin ‘Eliana, Eliana’ garapan Riri Riza di tahun 2002 itu.

Mamen masih tertidur. Dia tidur lebih dulu dari gue, dan terbangun lebih lama dari gue. Dan langsung istighfar saat dia liat jam. Mungkin juga liat argo.

Jalan semakin lancar, kita sampe ke ujung jalan yg menuju kantor kita. Dalam waktu kurang dari 10 menit, kita udah sampe di depan kantor kita lagi. Dan putar balik untuk ke ATM, karena pegangan duit di kantong untuk ongkos taksi itu sudah ga mencukupi.

Taksi berhenti sebentar menunggu Mamen yg mengambil uang di ATM, lalu diberikannya ke gue dan taksi melaju menuju rumah gue. Saat itu udah jam 23 lewat.

Jam 23.15an, taksi berhenti di depan rumah gue. Dan gue turun.

Oh iya, selama perjalanan menuju rumah gue, supir taksi yg usianya kira2 udah sekitar 45 tahunan itu ngobrol sama gue, kalo dia sebenernya ngumpet2 jadi supir taksi. Istrinya itu adalah pramugari di maskapai yg dianggap paling bagus di negara kita ini. Bukan maskapai tempat gue dulu kerja yaa…

Nah, dia ini jadi supir taksi karena ga betah di rumah aja, yg emang istrinya bilang dia itu harusnya di rumah aja, nemenin anak dsb. Dulunya dia sempet ada bisnis, beberapa kali. Dan gagal. So, dia sekarang nyupir taksi aja. Ngakunya ke istrinya sih dia ada bisnis, keluar kota. Istrinya juga kan terbang terus. Terus dia itu kalo pulang dua hari sekali. Jadi dia sering nginep di pool taksi.

Sempet gue tanya juga, kira2 apa hikmah dari semua ini ya? Dia hanya tertawa dan bilang, mungkin jawabannya ga ketemu sekarang. Tapi nanti. Entah kapan. Hahaha… bener juga. Dan gue sempet bilang ke dia kalo gue ga pernah yg namanya naik taksi se-lama itu. Dia lalu menjawab, “Saya juga ga pernah nganter orang se-lama ini, Mas.” Dilanjutkan dengan tawa kita berdua.

Saat turun dari taksi dan berjalan pelan menuju rumah, gue sekali lagi bersyukur, seandainya gue ga naik taksi itu, dan gue masih kebingungan nyari jalan pulang, apalah jadinya. Alangkah lebih ga enak lagi. Dan mungkin, gue ga akan sampe jam segitu di rumah.

Hmm, kalo ditanya apa rasanya, maka rasanya itu kaya baru pulang dari rumah adiknya bokap yg di Purwokerto. Karena total gue menghabiskan waktu 7 jam berada di dalam taksi itu, seperti yg jadi judul tulisan gue ini.  Hey, 7 jam, sudara2! Eh, tapi kalo ke Purwokerto itu sih 9 jam deh. Tapi tetep ajaaa… Hahaha…

Terus, apakah kita sukses claim bill taksi yg ternyata berjumlah 400ribu itu? Iya, 400ribu!😀

Bersambung…

*pake bersambung segala*😀

help-portrait-man-classic-car-winter

fotonya punya: reinfriedmarass.com

23 thoughts on “7 Hours in a Cab!

  1. kayrena says:

    Beuuuhhh…. emaaang.. hari itu maceet banheett jeee… btw.. lu gak ngemeng ngemeng ke cibitung? Siapa tau gua bisa nunjukin jalan gitu. Heheheheee….

  2. omnduut says:

    Yang begini ini nih Jakarta nampak menyeramkan haha, macetnya parah.
    Wah ternyata mas TJ pernah kerja di maskapai ya? dan… mana link cerita tentang taksi biru itu? penasaran pingin baca🙂 oh ya, ditunggu cerita klaimnya.

  3. anchaanwar says:

    Tijehhhh… ini bisa jadi judul sinetron atau film lepas semacam FTV.
    Tapi dibikin dramatis dengan sentuhan thriller, di mana ujung2nya penumpangnya di bawah ke pinggir tol yang sepi terus dimutilasi

    *smirk*

    Hahaha… ditunggu lanjutannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s