Kepikiran

Sebenernya this is too early to talk about sih. Karena gue masih cuma kepikiran dan ya, curiga doang yg tak terlalu beralasan. Tapi somehow, entah kenapa kok kayanya enak gitu kalo udah ngomongin. Atau karena gue aja yg doyan ngomongin (orang) kali ya? Hehe..

So, beberapa hal yg agak bikin gue kepikiran adalah salah satunya tentang seseorang. Eh, bukan tentang seseorang dalam pengertian gue naksir orang ini ya. Tapi lain cerita.

Jadi gini, suatu pagi seperti biasa belakangan ini gue dateng setengah jam lebih awal dari jamnya gue masuk. Seperti biasa lagi, gue duduk2 dulu di pelataran parkir. Di situ ada toiletnya. Pagi itu, karena urusan urgent di sekitar kandung kemih, gue pengen masuk ke situ. Acara duduk2 dulunya jadi mau gue tunda dulu untuk urusan ini.

Anyway, toilet ini bukan toilet layaknya toilet kantor yg gede dan banyak kloset dan urinoir-nya. Kalo toilet yg kaya gini adanya di dalem, bukan yg di situ, yg gue pengen masuk itu. Toilet ini lebih ke kamar mandi di rumah2 lah gitu. Cuma minus bak mandi. Karena cuma ada kloset dan ember kecil, tapi ruangannya cukup lebar.

Yg ga enak dari toilet ini selain baunya yg kadang sangat bikin gue mau pengsan (pake e), adalah tidak tersedianya kunci. Sebenernya ada sih lubang kuncinya. Cuma itu harus pake kunci beneran. Tapi entah di mana kuncinya itu. Dan bukannya dipasangin kunci slot, ini didiemin aja. Jadi kalo seandainya lagi di situ dan menyelesaikan ‘tugas panggilan alam’ maka harus siap dengan kejutan yg mungkin bisa aja terjadi, dimana bukannya ga mungkin kalo tau2 orang buka pintunya.

Satu2nya cara untuk menghindari hal ini adalah dengan mengetuknya sebelum masuk. Kalo kita denger suara dari dalem, kan tandanya ada orang. Atau kalo malem, lampunya terlihat menyala dari jendela kecil di pintu yg berupa kaca ngeblur, itu tandanya ada orang. Maka kita tunggu sampe orang itu keluar dulu dong. Masa mau bareng2an? Hihihih… Yang ngeselin adalah gue pernah ga ngetuk pintu tapi melihat lampunya menyala dan gue nungguiiiin aja kaya orang dongo. Padahal ga ada siapa2 di situ. Harusnya sih gue emang deketin dan ketuk pintunya. Saat itu gue emang malah nungguin dari beberapa meter sih. Bermodalkan ngeliat lampunya doang.

Copy of do-not-disturb

Nah, kembali ke cerita gue tadi, pagi itu gue mau masuk nih ke toilet ini. Karena udah buru2, kebiasaan gue yg selama ini kalo mau masuk ke situ ngetuk dulu takut2 ada orang yg lagi di dalem ga gue lakukan. Dan jreeeng, gue buka aja pintunya…

Ternyata di dalem terdapat seseorang yg dengan senyumnya yg rada terpaksa karena nahan kesel. Dia adalah seorang dengan posisi lumayan penting di kantor gue. Manager gitu deh. Bukan atasan gue sih. Nah, dia ini kalo pagi selalu ganti baju di situ. Karena dia termasuk orang yg menganut bike to work. Halah, pake istilah menganut gue…

Jadi kalo pagi itu, dia baru sampe di jam yg hampir selalu berbarengan dengan gue. Kadang dia duluan, kadang gue duluan. Kebetulan hari itu ternyata dia duluan. Dan dia udah ada di dalem toilet.

Tentunya gue langsung minta maaf saat itu juga dong. Dan tentu aja, gue anggap masalah itu udah selesai at the very moment.

Tapi istilahnya, hati orang siapa yg tau ya. Itu kalo gue minjem istilah orang2. Karena yg terjadi adalah, kok sikap dia berubah lho sejak saat itu.

Somehow, gue merasa dia jadi sebel ama gue gara2 hal ini. Soalnya, kalo misalnya kita ketemu, dia pasti ga nengok ke gue. Okelah, dia emang mungkin lagi ga nengok aja. Gue masih berpikiran positif lah untuk itu. Tapi misalnya dia telpon ke meja gue yg kebetulan ga nyari gue, dan emang dia ga pernah nyari gue sih, dia ngomongnya dingin gitu. Ya, lagi deh, gue sok berpositip dengan ini. Mungkin emang dia lagi bete aja. Tapi kalo lagi bete aja, kok pas banget ya?

Dan yg akhirnya gue rada bikin kesimpulan adalah kalo pas pagi. Jadi seperti biasanya kan antara gue atau dia duluan yg dateng. Dan duduk2lah gue di sekitar situ, tempat di mana dia parkir sepedanya, lalu masuk ke toilet itu untuk ganti baju. Nah, di situ biasanya kalo ketemu ya negor. Ini mah engga. Dan ini udah berjalan berhari2.

Ya, seperti gue bilang di atas, mungkin this is too early to talk about. Karena belom tentu laaah seperti yg gue tebak2 atau gue duga2 gini kan? Kali aja sebenernya emang ada hal lain yg mengganggu dia sendiri. Cuma, kalo dari hal2 yg seperti gue liat di atas, ya merasa sih pasti nih. Yg paling bikin gue merasa, karena orangnya itu ceria gitu. Suka bercanda dan sebagainya. Lha kalo begini kan ya gimana ya? Wajar kan kalo gue jadi merasa?

Ya, ga ngerti juga deh. Dan kalo emang itu yg terjadi sih, gue rada heran. Kok ya cuma gitu doang bisa gini sih? Was that hurting? Ya, gue ga menyamaratakan sih. Kadang kan apa yg buat orang lain biasa aja, buat kita menyakitkan. Begitu juga sebaliknya. Tapi kalo kejadiannya kaya yg gue ceritakan ini, gue balik lagi bertanya2, ‘masa sih, gara2 itu?’

Ya, inilah yg kepikiran episode 1. Ada lagi nih. Tapi ntar dulu ah. Sok bersambung gitu gue. Tunggu episode 2-nya ya. Hehehehe…

14 thoughts on “Kepikiran

  1. anchaanwar says:

    Kenapa ga coba ditanyakan langsung?
    Atau ajak ngomong duluan dan bisa liat lgsg responnya kek gimana. Daripada mikirnya kejauhan.

    Atau… jangan2 lo punya utang? hhehe

    • close2mrtj says:

      tanyakan langsung mah awkward rasanya. gw nungguin aja sih biar dia adem sendiri. ya mudah2an sih gw ga mikir2 yg kejauhan.

      eeeh, utang? boro2 gw ngutang ama dia mah. hahahaha…

      • anchaanwar says:

        ajak ngobrol atau becanda aja, jeh. Misalnya “Pagi pak!” atau gowesnya kira2 berapa kilo sehari, bos?”
        Basa basi sih, tapi gpp lah utk ice breaking😀

      • close2mrtj says:

        hmm, hari ini sih gw udah mulai senyum aja kalo ketemu dia. cuma emang mau senyum juga agak susah. susahnya karena doi nengok aja engga. hahahaha… ya, ntar akan gw ikutin sih saran lo ini. cuma kok feeling gw sekarang ini lebih ke nungguin aja ya… hahahaha… apa jangan2 gw-nya juga sombong ya? hahaha…haduuh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s