Kepikiran 2

Ini adalah lanjutan dari tulisan gue sebelumnya yg tentang kepikiran. Ya, episode 2-nya lah, seperti yg gue bilang di tulisan gue sebelumnya itu. Hehe…  Kalo kali ini beda dengan sebelumnya di mana gue jadi kepikiran gara2 satu orang, sekarang lebih dari satu orang.

Cerita sedikit nih. Sejak akhir September tahun lalu, gue kan udah ga lagi berkantor di Tebet. Tapi di Cibitung. Jauh banget, baik itu jarak maupun perbedaannya antara dua tempat ini. Kalo Tebet itu deket sama rumah gue dan hanya butuh waktu kurang lebih setengah jam untuk bisa sampe. Sementara kalo ke Cibitung, bisa sejam setengah atau dua jam. Kalo ke Tebet, gue hanya naik angkot sekali lalu disambung dengan ojek. Nah kalo ke Cibitung, gue harus naik bis gede setelah sebelumnya gue naik dulu, dua kali angkot menuju tempat mangkalnya bis itu. Tempatnya nge-tem. Tau kan ya istilah nge-tem? Itu lho yg diem aja nungguin penumpang.

Bis ini juga datengnya setengah jam sekali ke tempatnya nge-tem itu. Kalo misalnya gue baru dateng dan bisnya belum dateng, itu artinya gue harus nungguin yg bukan hanya nungguin bis itu dateng aja, tapi nungguin sampe selesai nge-temnya. Yaitu sampe bis rada penuh. Baru setelah itu jalan. Lalu setelah itu baru naik ojek ke kawasan industri di mana kantor gue itu berada. Belum lagi jalan tol yg ke sana itu lho, yg bikin jadi lama banget. Macet tiap harinya, kecuali hari Sabtu. Meski kadang Sabtu juga tetep aja macet. Beda banget kan perbedaannya antara gue di Tebet dengan Cibitung?

Oleh karena ribetnya urusan transportasi itu, akhirnya bos gue langsung menyarankan kalo gue ikut berangkat bareng sama sekretarisnya. Rumah sekretarisnya itu deket sama rumah gue. Gue bisa ketemuan lalu berangkat deh menuju ke Cibitung. Oh, iya, sekretarisnya bos ini dapet fasilitas mobil beserta supirnya. Jadi judulnya gue nebeng gitu deh, walau itu sebenernya fasilitasnya kantor juga.

Kalo hari Sabtu, gue tetep masuk. Dan sekretarisnya si bos ini libur. Ya, emang deh derita gue. Hahaha… Ini artinya gue harus berangkat sendirian. Ga nebeng sama doi. Dengan segala ribet yg gue bilang di atas itu tentunya.

Cuma ternyata, suatu ketika bos gue dateng di hari Sabtu. Dan dia nyariin gue. Karena gue emang seperti yg gue bilang di atas tadi itu keadaannya, tentunya gue jadi belom dateng. Padahal itu udah jam 9an.

Setelah ditanya2, yg gue manfaatkan buat sekalian curhat, akhirnya si bos bilang kalo hari Sabtu gue bisa tetep dianterin sama supirnya sekretaris bos itu. Wah, senangnya bukan kepalang! Hahaha…

Berarti hari Sabtu gue ga perlu naik2 bis segala dan segala tetek-bengeknya itu. Itu artinya gue dapet fasilitas kantor berupa mobil dan supirnya dong? *diseruduk kambing*

Sebagai karyawan yg posisinya sebenernya bukan di atas2, tentunya gue udah sensi duluan kalo ini bakalan jadi ‘cerita’ buat karyawan2 lainnya. Gue ga bilang kalo mereka bakalan sirik ya. Ya, lebih ke terkesan kesenjangan aja. Kok kesannya gue dispesialin segala sih dengan begitu. Itu yg jadi kepikiran gue. Oleh karena itu sang supir gue larang bilang2 kalo gue dianterin sama dia.

Gue minta ke dia , kalo seandainya dia ditanya kenapa hari Sabtu dateng juga ke kantor, untuk bilang karena ada urusan di kantor yg disuruh sama atasan. Gitu aja. Eh, tapi gue telat. Sang supir sendiri yg emang udah ngomong2 kalo dia nganterin gue setiap Sabtu.

Dia sih ga bermaksud untuk bilang2 dengan bertujuan yg menimbulkan hal2 seperti yg gue pikirin, mungkin. Mungkin dia hanya cerita begitu ke orang lain karena emang apa adanya aja. Mungkin aja. Soalnya gue jadi kepikiran juga kalo seandainya dia ga hepi kalo disuruh nganterin gue. Ya, kadang2 sih gue mikirnya begitu. Kalo dari sikapnya sih kayanya sih dia seneng2 aja. Ya, namanya juga kepikiran ya.

Nah, yg paling kepikiran lagi, yg sampe akhirnya gue nulis tulisan ini, adalah sikap2 orang yg tadi itu. Karyawan lain. Kalo pas mau balik nih, gue kan duduk2 dulu nungguin jamnya si sekretaris itu keluar. Karena jam kerja gue lebih cepat dari dia. Di saat2 kaya gitu, selalu ada yg bilang kalo si sekretaris itu bakalan balik sampe malem. Sok nakut2in gitu deh. Terus kadang ada juga yg sok ngajakin gue balik bareng. Tapi lalu bilang dia bercanda doang, dsb. Sok2 ngerjain gitu deh. Terus biar yg lain ketawa.

Dan yang paling bikin gue kesel adalah pada suatu hari, si supir diminta tolong untuk ke bandara. Untuk nganterin salah satu manager yg saat itu mau ke Singapur. Udah jam lima sore, dia belum juga balik ke kantor. Karena nganterinnya itu kan udah dari jam setengah dua.

Lalu seperti katak yg berada di tengah hujan, berkoang-koanglah mereka. Sepertinya menikmati sekali keadaan seperti itu. Keadaan dimana gue lagi ga jelas mau pulang sama siapa dan bagaimana. Lalu ada yg bilang si supir bakalan balik jam 10 lah, ada yg bilang gue bakalan balik naik ojek lah, trus sok2 nawarin mau balik bareng, tapi bercandain doang. Setelah bilang kalo mau bareng sama gue, lantas langsung bilang, “Tapi saya lewat Cikarang.” Lalu mereka semua ketawa. Seneng banget gitu deh!

Two Happy Frogs by. Irina Furashova

Two Happy Frogs by. Irina Furashova

Gue jadi bulan2an. Pokonya di-bully gitu deh saat itu. Dan itu bukan hanya sekali. Udah beberapa kali terjadi. Setiap ada keadaan seperti itu, dimana gue ga jelas mau balik sama siapa dan bagaimana. Tapi yg kemaren itu ya yg terparah sih. Padahal gue udah sok cool aja lho kalo mereka lagi kaya gitu. Tapi itu mungkin yg bikin mereka terus mencoba mem-bully sampe gue keliatan keselnya. Apalagi kalo keliatan menderita kali ya? Bisa lebih seneng lagi.

Gue ga tau ini emang pure kepikirannya gue doang, atau emang beneran mereka menikmati itu. Tapi karena ini bukan baru sekali, ya kepikiran juga kan? Gue tidak merasa kalo itu adalah bentuk dari mereka ngiri sebenernya. Tapi lebih ke the idea of it yg mungkin terkesan jadi menyebalkan. The idea of gue, yg bukan orang dengan posisi yg tinggi2 itu tapi dianter-jemput segala. Terutama ya hari Sabtu itu, dimana gue doang lah yg dianterin. Ya, mungkin aja ya. Mungkin enak kali kalo sore2 dapet mainan daripada boring. Ya, sepertinya, mungkin hal yg gue bilang di atas, makanya gue minta ke sang supir agar ga bilang2, terjadi juga. Mungkin kesenjangan itulah penyebab jadi begini.

Ya begitulah kepikiran episode 2 ini. Entah deh ini beneran atau engga. Namanya juga gue kepikiran ya. Btw, ada berapa kata ‘kepikiran’ ya, udah gue tulis di tulisan gue ini? Hihihihi…

8 thoughts on “Kepikiran 2

  1. anchaanwar says:

    I feel you, gw pernah berada di posisi lo. Waktu itu gw masih baru banget di kantor gw yang di Gambir, tapi gw sdh dikasih laptop. Wah pada berkoar tuh yang senior2. Tapi karena mmg itu fasilitas posisi gw saat itu ya gw cuekin. Eh tapi pada akhirnya gw balikin juga sih itu laptop karena justru ngerepotin gw. Laptopnya gede, berat dan jadul hahahaha….

    Sdhlah jeh, selama lo ga nyusahin mereka, anggap aja mereka lagi sirik. Anjing menggonggong kafilah tetap berlalu

    • close2mrtj says:

      wah, pernah tho di posisi yg kaya gini? hahahaha… asikk, ada temennyaaa…

      iya, nih. gw jadi suka mau nyalahin si supir. kenapa dia pake bilang2 dulu itu.
      tapi ya, bener kata lo, biar deh pada begitu. kalo lagi gitu gw suka sok ga denger padahal kesel banget

  2. Bang Yusuf says:

    Pernah dengar kisah tentang seekor keledai dan kakek nenek?
    Pada suatu hari pasangan kakek dan nenek pergi bersama keledainya untuk menuju sebuah kota yang cukup jauh. Pada awalnya si nenek naik di atas keledainya dan kakek menuntun keledai tersebut. Saat melewati sebuah desa, terdengarlah komentar. “Tega ya si nenek membiarkan kakek yang renta itu menuntun keledai.”
    Lalu, kakek dan nenek berganti posisi. Di desa berikutnya terdengar komentar. “Wah, laki-laki macam apa yang membiarkan istrinya menuntun keledai.”
    Kemudian, mereka berdua menaiki keledai tersebut. Di desa berikutnya terdengar kembali komentar. “Teganya, lihatlah betapa kurusnya keledai itu.”
    Lalu, mereka melakukan satu-satunya cara yang tersisa yaitu tidak menaiki keledai mereka, hanya dituntun bersama. Komentar tetap terdengar di desa yang lain. “Bego amat tuh kakek sama nenek, punya keledai gak dinaikin.”
    Nah… dari cerita di atas tentu kita dapat menyimpulkan kalau manusia itu emang senang komentar. Apapun yang kita lakukan. Kalau kita terus mendengarkan mereka yang berkomentar miring pada kita, maka kita akan bernasib seperti kakek nenek itu, inkonsisten.
    Kalau saran abang… Udah dinikmatin aja! Kapan lagi kita dapat fasilitas senyaman itu. Biarkan mereka yang berkomentar, toh tiap hari dianterin juga ada resikonya. Resiko menunggu yang tadi itu… Tinggal pilih, mau ambil resiko kesiangan, atau resiko menunggu saat supirnya dipakai untuk keperluan yang lain.

    • close2mrtj says:

      Wah, iya. Saya pernah denger cerita itu.
      Iya, Bang, bener yg Bang Yusuf bilang, mendingan lebih diliat enaknya aja ya. Fasilitas senyaman ini ngapain kita pikirkan efek2 luarnya ya. jangan sampe aja sih, saya lebih fokus ke hal2 ga enaknya dibanding enaknya.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s