Talk to the Hand!

Ngobrol adalah salah satu hal yang paling menyenangkan. Dengan ngobrol kita jadi bisa saling bertukar pikiran, berbagi cerita, saling tukar informasi, atau mungkin bergosip. Semua orang pastinya suka ngobrol, entah itu yang talkative atau yg emang ga terlalu banyak bicara sekalipun.

Ngobrol bisa aja dilakukan oleh dua orang, tiga orang, atau lebih. Bisa dengan teman, orang tua, atau siapa saja. Saat kita udah nemuin temen ngobrol yang enak, kita bisa ngobrol berjam-jam sampe lupa waktu. Dan yang paling enak kalo ngobrol itu sambil duduk-duduk, ngopi-ngopi, dsb. Hmm.. saling bicara, saling ngedengerin, berinteraksi.

Sayangnya ada orang-orang yang kalo ngobrol tuh ga ngenakin. Tipe ‘Talker’ tapi bukan seorang ‘Listener’. Dan yang selalu diomongin tuh, ‘Me, me, me..Always about me!’  Semua obrolan yang emang ga jauh-jauh dari seputar dia dan hidupnya. Bisa tentang orang-orang yg bikin dia kesel, atau yg bikin dia hepi. Obrolan tentang pacarnya, nyokapnya, bokapnya, bosnya, temen kerjanya, anaknya, keponakannya, rencana-rencananya, apa yang dia tau, binatang peliharaannya, genteng rumahnya, pohon jambunya, sampah dirumahnya, dan semuanya, dan semuanya! Pokonya semua tentang dia!

Well, sebenernya oke aja kalo ada temen bicara yang maunya ngomong tentang dirinyaaa terus kaya gitu. Tapi ya seperti di atas itu tadi, dia ini talker yang bukan juga seorang listener. Jadi ya, ngomooooooonggg aja! Ga mau gantian. Yang parahnya, tentang dia mulu lagi! Bla…bla…bla…Ada juga yang kesannya minta nasehat si lawan bicara, eh begitu si lawan bicaranya ngomong, langsung dipotong! Atau misalnya emang ga minta nasehat, tapi giliran lawan bicaranya mau cerita juga, malah dipotong dan dilanjutkan lagi dengan omongannya atau ceritanya. Pastinya, giliran gantian orang yg diajak ngomongnya itu cerita juga, malah ga didengerin samasekali! Cuma sekedar angin lalu yang ga jelas maksudnya apa. Pokonya tiap si lawan bicaranya ngomong, dia langsung potong ceritanya dan kembali nyeritain yang dia mau ceritain. Yang kaya gitu sebagai lawan bicara yang bertukar pikiran? Apalagi disebut berbagi cerita? Ga mungkin bgt!

Orang-orang kaya gini sebenernya nyadar ga ya kalo mereka bukan teman bicara yang menyenangkan? Bahkan teman bicara yang bisa dibilang rese. Emangnya dia siapa sampe bisa mikir kalo omongannya itu sebegitu pentingnya untuk diceritain? Dan bisa lantas menjadikan orang lain sebagai penumpahan segala uneg-unegnya lewat omongan tanpa mikirin kalo yang ‘ditumpahin’ itu mau apa engga? Tanpa mikirin kalo yang ngedengerin itu juga mau atau perlu didenger? Dan lagi, ini juga ga bisa disebut sebagai ngobrol tentunya. Ngobrol itu adalah saling bicara satu sama lain, bukannya yang satu ngomoooooong aja, sementara yang satu cuma jadi kambing conge yang akhir cuma bisa ngeluarin kata-kata, ‘oh iya ya? he’eh, oohh.., wah..’ dan senyum-senyum kepaksa, serta ekspresi yang dibikin-bikin karena ngerasa ga enak, dan ngangguk-ngangguk kaya ayam lagi celeng, yang sebenernya juga dilakuin ama mereka yang ngomong melulu itu pada saat yang ngedengerin gantian ngomong, tapi tentunya bukan karena ngerasa ga enak. Tapi biar omongannya cepet-cepet kelar, biar dia bisa ngelanjutin omongannya lagi (Ini ga lebih baik daripada motong omongan!).

Kalo emang mau dianggep omongannya atau bahkan cerita hidupnya itu dianggap penting, jadilah juga seorang pendengar yg baik. Semua itu sebenernya ada timbal baliknya. Dan mereka juga harusnya nyadar bahwa, lagi-lagi, orang itu sejajar. Ga ada hal yang lantas nentuin kalo misalnya cerita dia lebih layak didengerin sementara cerita lawan bicaranya ga ada penting-pentingnya sama sekali.

So, mau cerita panjang lebar tentang diri sendiri sampe mulut berbusa, sampe rambut yang keriting jadi lurus ampe balik lagi jadi keriting, ya boleh-boleh aja, asal gantian! Gantiannya juga yang beneran! Be a talker and also be a listener! And be the good one! Daripada akhirnya disodorin tangan en paling parah.., ember?! Hehe… pilih mana?

 
pictures illustrated by me😀
.

8 thoughts on “Talk to the Hand!

  1. ayanapunya says:

    kadang suka ngerasa gitu sih kalau lagi curhat. yah, moga teman curhatnya nggak bosan aja. hehe. tapi biasanya sih saya diprotes gara-gara gampang banget teralihkan perhatian kalau lagi diajak ngobrol. bisa tiba-tiba ganti topik gitu

    • close2mrtj says:

      wah, kalo lagi pas curhatnya ya ga papa juga. ibaratnya itu kan lagi jalan. masa tau2 di-cut?

      haduuh, Yannn… jangan gampang teralihkan gitu dong. kan bete tau. kaya temen saya, kalo diceritain suka gitu. yg ada saya cape sendiri cerita.

      sekarang sih dia ga gitu lagi, tapi kalo ditanya lagi yg ada hubungannya ama yg saya ceritain, dia bingung sendiri. as if saya ga pernah cerita.
      jadi judulnya masuk kuping kanan, keluar kuping kiri. podo wae. hahahahaha…

  2. anchaanwar says:

    Mostly mereka ga sadar dengan apa yg mereka lakukan. Jadi ga ada salahnya diingetin. Misalnya ngomong “my turn!” atau “Gw lagi dong yang cerita, masa lo muluk!” Tapi kalo sudah diingetin masih saja selfish, emang sebaiknya melambai aja sambil bilang judul tulisan ini.

    Gw punya teman kek gini. Sering curhat lewat telpon. Pernah berjam-jam sampe gw tertidur dengar dia ngobrol. hahaha

    btw, gbrnya BAGUSSSSSS!!!

    • close2mrtj says:

      oooh, iya juga ya. diingetin aja. bener sih. cuma kadang nih, ga enak kalo pake bilang segala. jadinya ngarep tau sama tau aja tanpa dibahas kalo harus gantian. yg terjadi gitu mulu. ya ga enak gitu deh. tapi kalo ga kaya yg lo bilang, orang mana ngerti ya? hahaha…

      kalo lo temen, gw mantan! dan ini terinspirasi dari dia. hahahaha…
      terus gw sempet nolak seseorang karena kelakuannya kaya gini juga. jadi tulisan ini, sedikitnya, buat dua orang itu juga nih.😀

      gambarnya? hehehe… makasih kaka Anchaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s