Run To You – Behind The Sound :D

Kalo udah pernah dengerin track gue yg satu ini di Soundcloud gue dan kepengen tau ceritanya, kali ini gue pengen cerita. Atau buat yg belum pernah denger, silakan denger dulu deh.😀

Track ini bisa dibilang cukup ajaib. Iya, di sini adalah suara gue ketika gue masih berumur 11 tahun. Waktu itu album di mana lagu ini berada baru2 aja keluar. Hayo, tahun berapa? Cari aja di google kalo mau ya. Soalnya begitu lo dapetin tahunnya, otomatis lo jadi tau umur gue berapa. Hahaha… Diputer2 gitu kata2nya.

The-Bodyguard-PosterSo, anyway, waktu itu gue masih kelas 6 SD. Saat itu film yg album ini adalah soundtracknya juga baru rilis. Tapi gue baru bisa nonton filmnya ketika gue udah kuliah kalo ga salah. Hahaha… Udah bertahun2 lamanya ya? Nah, di album ini ada beberapa lagu yg  tante Whitney Houston nyanyiin. :D  Sok akrab dikit ga papa deh.

Salah satunya adalah lagu yg abadi sepanjang masa I Will Always Love You. Setelah itu dilanjutkan dengan I Have Nothing. Track ketiga adalah I’m Every Women, lalu dilanjutkan dengan Run To You, yg kemudian dinyanyikan oleh anak kecil 11 tahun dengan penuh kepedeannya itu. Lalu lanjut dengan Queen of The Night. Bukan nyontek lho kalo gue tulis semua urutannya di sini. Ini pure, hafal. Kenapa gue hafal? Karena sebenarnya, gue, si anak kecil yg berumur 11 tahun yg menyanyikan satu track di situ, menyanyikan semuanya. Ya! Semuanya! Hahahahaha…

Jadi yg sesungguhnya terjadi adalah gue menyanyikan semua lagu yg gue tulis di atas ini. Bukan Cuma Run To You doang. And by saying I sang the songs, I literary recorded all of them. Gue nyanyiin dan gue rekam semuanya.😀

Btw, gue emang paling seneng merekam2, waktu gue kecil. Seinget gue, gue mulai suka merekam2 gitu sejak bokap gue beli sebuah tape yg akhirnya dipake terus2an buat rekam2an. Waktu itu gue udah kelas 3 SD.

Tentunya ini gara2 kakak2 gue yg ngajarin gue caranya merekam. Dan kaset yg dijadiin medianya adalah kaset yg ada aja. Bukan kaset kosong. Salah satunya adalah kaset lagu kosidahan emak gue. Tanpa sepengetahuan dia, kaset itu ditimpa aja gitu. Diisi dengan suara2 gue lagi nyanyi, baca2 cerita bergambar di majalah Bobo, dan keramaian suara2 lain seperti suara2 dari temen2 gue di sekitar rumah, yg ikut2an gue ajak. Yang ada, emang emak gue sempet komplen pas dia tau kalo kaset itulah yg dipake.😀 Gue ga suka sih kalo itu terjadi pada kaset2 gue. Maaf ya, emakku.

Dan akhirnya banyak lagi hasil2 rekaman gue beserta temen2 gue di sekitar rumah. Kaset2 yg dipake tetep kaset2 orang tua gue yg dianggap udah lama ga didengerin lagi. Bahkan gue sempet bikin semacam sandiwara radio gitu. Semacam cerita yg hanya suara, ala kaset cerita dongeng dari Sanggar Cerita. Ada yg tau Sanggar Cerita kan yaaa?

So, kembali ke cerita tentang rekaman album The Bodyguard ala gue di atas. Gue rekamnya itu, gue inget waktu itu siang2 sekitar jam 3. Waktu itu kamar gue baru aja jadi. Ya, masih 90% deh. Soalnya masih ada kuli2 yg masih di situ. Mungkin ada beberapa bagian yg butuh finishing touch.

Gue putar kaset album The Bodyguard itu di Walkman. Lalu earphone-nya gue pasang di kuping. Lalu tapenya disiapkan di depan gue. Gue tekan tombol ‘record’ dan ‘play’ di tape itu, menunggu lagu pertama dari album itu mulai di dalam Walkman, dan menyanyilah gue. Duduk di depan tape, merem-melek saking sok menjiwai lagunya. Dari lagu pertama, hingga lagu yg terakhir gue tulis di atas.

Jadi sok rekaman resmi gitu deh gue. Hahahaha…

Yg gue tau soal orang rekaman itu kan emang kupingnya ditutupin pake headphone. Meski gue emang ga tau pasti sih apa yg didenger saat orang lagi rekaman, kenapa pake2 headphone segala, saat itu. Ya, kalo di tipi2 kan ngeliatnya gitu. Hihih… So, paling engga, yg gue tau kalo orang rekaman ya begitu itu. Makanya itu yg gue lakukan.

Jadi gue ga bisa kontrol suara gue saat rekaman itu. Abis, gue sendiri ga denger. Yg gue denger kan emang suara lagu dari kaset yg gue setel. Dan ya, ternyata emang hasilnya ngawur banget.😀

Udah gitu, selesai gue rekaman itu, kuli yg ngerjain kamar gue itu ga taunya denger. Dan dia bilang, “Wahhh… nyanyi2 dari tadi yaaa…”

Kirain ga ada orang! Gue pikir dia udah pulang, makanya gue berani. Rada malu juga sih.😀

Gue sendiri emang ga pernah dengerin lagi hasil rekaman itu. Paling ya saat abis merekam itu aja. Selebihnya ga pernah lagi. Karena emang rada malu juga dengernya.😀

381821_10150436053893901_896951466_n

Ini lho, tape-nyaa… masih ada sampe sekarang. tapi udah ga berfungsi😀

Dan setelah bertahun2 lamanya, gue menemukan kembali hasil rekaman itu. Pertama gue nemu kasetnya itu di tahun 2000. Emang kaset itu ga pernah ke mana2 sih. Ada di rumah gue terus. Hanya aja gue lupa2 inget letak tepatnya di mana. Dan gue udah ga malu lagi dengernya pastinya. Malah seneng. Hasil rekaman gue saat gue kecil ada. Suara gue kan udah ga sama lagi.

Lalu di tahun 2008 gue baru tau ada software aplikasi program yg buat ngedit2 suara. Namanya SoundForge.

Nah, dengan menggunakan aplikasi itulah akhirnya gue bisa mengubah hasil rekaman gue dari pita kaset jadi MP3. Caranya dengan merekam kembali suara dari kaset itu ke aplikasinya. Jadi kita tinggal colok aja, puter kasetnya sementara aplikasi itu merekamnya secara digital. Dan begitu selesai, tinggal save aja dengan format yg diinginkan. Mau jadi MP3, Wave, dan lain sebagainya. Tentu aja ini bukan satu2nya kebisaan SoundForge. Masih banyak lagi deh.

Gue hanya memproses satu lagu ini aja. Lagu2 lainnya sih niatnya saat itu mau nanti2 aja. Eh, sampe sekarang pun ternyata belom diapa2in. Kasetnya sih masih ada kok.

Karena udah dengan format digital, akhirnya hasil rekaman itu bisa ada di mana2. Bahkan ada di handphone gue. Dan ketika di tahun 2012 gue nemu website yg kita bisa posting2 suara yg namanya Soundcloud itu, gue upload aja. Hasilnya, yg seneng ga taunya temen2 gue yg dengerin itu. Katanya kocak, dsb.😀

Oh iya, dulu, jamannya masih di Multiply tercinta itu, gue juga sempet kok posting di situ. Dan kurang lebih, reaksinya sama deh sama saat gue posting di Soundcloud. Sama2 panik abis dengerin itu.😀

Di tahun 2013 kemarin gue iseng2 nyanyi2 lagu itu lagi dan gue rekam. Akhirnya gue jadi menganggap dua track ini adalah perbandingan. Perbandingan antara suara gue di umur 11 dengan di umur 32 tahun. Tentunya gue tidak lagi memakai metode dan ritual yg sama saat merekamnya di masa kini ini. Cukup dengan merekamnya aja menggunakan handphone. Kalo mau dengerin, ya monggo…😀

So, begitulah behind the scene dari track gue itu. Sebuah hasil rekaman amatir seorang anak kecil berumur 11 tahun yg masih selamat sampe sekarang. And I’m so glad about it. Entah mungkin karena gue emang seneng menyimpan kenang2an kaya gini kali ya? Foto2 jadul keluarga gue aja gue yg pegang.

Selamat mendengarkan yaaa… And don’t ‘run from me’! Hahahaha…

14 thoughts on “Run To You – Behind The Sound :D

  1. inggridpanggabean says:

    Tijeeeee.. Gue dulu udah sempet denger wkt di MP. Trs ini kemaren gue dengerin lagi gara² Anchak sebarin linknya di grup Line. Hahahhahaa suara lo 11 taun ala² Joey Mcintyre di awal² NKOTB. Ayo donk lagu lain juga dipublish!!!🙂

    • close2mrtj says:

      waaaaa…. hahahaha…
      masa sih Joey?? hahaha… ah, Inggrid… akuh jadi malu…
      ada sih lagu2 lainnya, cuma masih di kaset. hehehe… ntar deh kalo udah jadi MP3😀

    • close2mrtj says:

      iya, jadi kalian mentertawakan eh, menikmati suaraku di saat ku tak mengetahuinya… hihihihi…
      owh, u guys… akuh terharuu…
      Ancha sih bilang dia mau copyin gw film2 Korea dan traktir makanan Korea… *kok malah dia yg traktir*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s