Unbelievable 2.0

Kalo masih inget dulu, gue pernah nulis tentang unbelievable behavior (silakan diklik) dari orang2 yg ada di sekitar gue, kali ini gue mau cerita tentang hal itu lagi. Ya, bagi2 cerita yg aneh2 lagi deh.😀

Foto Temen2 SMA

Ini terjadi di sekitar tahun 2012 lalu. Saat itu gue masih make henpon di mana ada satu aplikasi khusus yg disebut BBM. Hihihi… bilang aja masih make BB gitu ya…

So, anyway, suatu hari ada seseorang yg ‘invite’ gue untuk jadi contact-nya. Dari awal dia invite gue aja udah bikin gue bingung. Karena selain dia ga pake fotonya sendiri untuk foto profile-nya, dia juga ga make namanya. Fotonya, foto anaknya. Namanya, nama anaknya. So, how was I supposed to know? Setelah gue ‘accept’, gue akhirnya tau kalo itu adalah temen SMA gue.

Nah, akhirnya dia sering BBM-in gue. Nanya2 ini itu, dsb. Dulu, jamannya di SMA, gue itu ga deket sama dia. Kita ga pernah ngobrol. Jadi kalo saat itu gue akhirnya BBM-an sama dia sebenernya gue agak merasa awkward juga. Abis bingung. Apa yg mau dibahas kalo bukan hal2 yg standar semacam apa kabar, kerja di mana, udah merit atau belum, anaknya udah berapa, masih sering ketemu sama temen kita yg di SMA itu siapa, dan sebagainya. Selebihnya, ga ngerti lagi.

Setelah itu dia bukan hanya nanya kabarnya temen2 SMA kita yg lain itu gimana, tapi dia pengen liat tampangnya temen2 kita itu gimana sekarang. Tentunya karena kita semua punya akun di jejaring sosial yg bernama Facebook itu, termasuk dia sendiri, ngapain susah2 kalo mau liat tampang2nya temen2 kita dong? Tapi ini beda. Dia malah minta gue untuk save foto2 temen2 kita, lalu dia minta kirimin via BBM.

And I was like… what?!

Alasannya ga mau liat2 di jejaring itu karena dia males. Terus, kalo males, gue gitu yg dijadiin rajin? Rajin amat gue sampe nge-save foto2 temen2 SMA, lalu gue kirimin satu2 ke dia?!

Ya udah, akhirnya gue kabur aja. Ngilang. Tentunya setelah gue nolak dan dia tetep maksa. Pastinya ga gue kerjain. Ya, biarin deh. Kalo dia bisa se-ngeselin itu, masa gue ga boleh? Hahaha…

Cempaka, Gramedia, dan Motor

Kalo ini kejadiannya saat gue masih di SMA dulu. Salah satu temen SMP gue ternyata terus lanjut jadi temen sekolah gue di SMA. Sebut saja dia Cempaka. Kebetulan nih, emang ini orang rada nyebelin dan udah banyak yg mengakuinya. Hehehe…
Suatu hari, ceritanya gue dan dia, serta satu temen SMP kita dulu, yg ini sebut saja dia Roy, mau pergi ke Gramedia pada saat weekend.

Rencana awalnya emang cuma gue dan Roy yg mau ke sana. Karena cuma berdua, jadinya mau naik motor. Dan gue ngajak Cempaka ikut. Alasannya karena dulu kita sempet bertiga sama2 ke Gramedia dan saat itu kita seneng banget. Jadi ya, apa salahnya kalo diulang. Itu yg gue pikir. Dan Roy setuju aja.

Karena ikutnya si Cempaka, mau ga mau niat naik motornya ga jadi. Jadinya bakalan naik angkot aja. Tapi yg terjadi, Cempaka ga mau naik angkot. Dia maunya naik motor karena lebih cepet. Pastinya dia nolak mentah2 kalo harus boncengan bertiga. “Gue kan cewee..,” katanya. Lagi juga ga mungkin aja ke Gramedia yg di Matraman itu kok naik motor bertiga.

Nah, ide dari Cempaka adalah gue harusnya naik angkot sendirian. Sementara dia yg naik motor sama Roy. Gue yg males kalo gitu. Kenapa harus gue?

Lalu akhirnya ide Cempaka muncul lagi. Yaitu, si Roy boncengin kita gantian. Pertama Cempaka dulu sampe ke Gramedia. Lalu Roy balik lagi jemput gue dan akhirnya boncengin gue juga ke Gramedia.

Gue semakin heran tentunya. Kok makin aneh aja? Tentunya Roy juga ga terima. “Makin songong aja ya si Cempaka,” katanya dengan muka sewot.

Setelah hari2 drama yg penuh dengan ide cemerlang ga penting ala Cempaka itu terjadi, saat weekend yg seperti sudah direncanakan dari awal, gue dan Roy naik motor dengan nyantainya ke Gramedia tanpa dia.

So, mulai saat itu, kita udah blacklist si Cempaka. Kejadian ngeselin dari Cempaka itu sebenernya bukan baru ini aja. Tapi udah beberapa kali. Dan kita selama ini masiiih aja maafin dan balik2 lagi bareng2 lagi. Tapi sejak ini, makin surut deh hal2 yg bareng2 kalo harus ngajakin Cempaka.

Roy sendiri sempet kesel dibikin Cempaka gara2 dia minta ditransfer uang ke rekeningnya sebanyak lima ribu rupiah. Alias goceng! Masa goceng aja minta ditransfer? Waktu itu Roy sempet ngutang segitu, lalu ketemu dan dia mau bayar. Mereka ketemu lho ini, ketemu! Eh, ditolak sama Cempaka, dan malah minta ditransfer aja.

Setelah nolak dan rada sewot, Roy akhirnya sukses ngembaliin uang goceng itu tanpa harus ke ATM dulu.

Oh, Cempaka…

Desainer Mobil Bunga

Ini terjadi di sekitar tahun 2005 lalu. Saat itu gue lagi jadi pengangguran, setelah beberapa bulan gue keluar dari perusahaan yg udah setahun gue kerja. Suatu hari ada tawaran ngebikinin desain buat mobil box.

Masih seperti cerita di atas, ini juga tentang temen SMA gue. Dia, orang yg nawarin gue ini, udah jadi bos dari perusahaan kecilnya yg bergerak di bidang bunga. Bunganya ini bunga hidup lho. Jadi vendor yg ngadain bunga kalo ada acara2 besar, jual bunga aja, pokonya yg berhubungan dengan bunga.

Gue kagum sekali ke dia saat itu. Di umurnya yg baru aja menginjak 24 tahun, dia udah bisa bikin perusahaan.

Waktu nawarin sih hubungan kita damai2 aja. Tapi engga setelah berjalan. Dan kekaguman gue berubah jadi kemalesbangetan. Hahaha…

Jadi gue udah desain buat mobil box-nya yg rencananya bakal dia pakai untuk menjual bunga2 hidup. Mobil itu akan jadi mobil keliling yg isinya bunga2 yg dijajakan di komplek2. Untuk itu bagian belakangnya, atau box-nya harus didesain sedemikian rupa biar menarik. Selain itu, gue juga diminta bikinin kaos dan topi buat para karyawannya.

Gue juga belom terlalu ngerti bagaimana kerja sebagai freelancer begitu kan. Jadi gue tanya2 sama temen2 yg udah pernah. Salah satunya adalah dengan ngasih surat penawaran.

Yg terjadi kemudian adalah, surat penawarannya udah di tangan dia, desain udah gue serahin ke dia, dia ngebahas aja engga. Surat penawaran itu kan tentunya dia bisa nego kalo dia ga setuju dengan angkanya.

Dan begonya, gue udah ngelakuin ini itu, bukan hanya desain, tapi ikutan nyariin vendor percetakan. Nyariin itu bener2 nyariin kaya nyariin anak ilang gitu. Mulai dari cari di web, ngedatengin percetakannya, panas2an naik motor berduaan sama pegawainya yg dia suruh nemenin gue. Begitu juga dengan mobil box-nya. Gue juga tuh yg ikut2an nyariin tempat orang yg nyediain jasa bikin box dari aluminium. Dan ini ga masuk jasa yg gue cantumkan dalam surat penawaran gue. Gue cuma tulis di situ tentang desain. Gila ya, gue? T_T

Karena ga ada dari dia kelanjutan mengenai surat penawarannya itu, gue nanya dong. Mengenai hal2 yg gue lakukan selama ini diluar dari jasa yg gue cantumin, gue anggap lewat aja dulu deh. Yg penting itu surat ditanggapin.

Setelah nelpon, dia bilang gue dateng aja ke kantornya dia. Gue akhirnya dateng. Eh, dia marah2in gue di depan semua pegawainya!

Gue lupa detailnya gimana. Intinya dia mikirnya gue itu ga sabaran dan maunya duit aja. Dari sekian banyak desain yg gue serahin ke dia yg sedianya untuk dia pilih, belum juga ada yg dipilih ga taunya.

Dia malah bilang, “Lu udah nyerahin CD isi desain lu atau belum ke gue!?” sambil ngangkat2 CD di depan gue.

“Ya belum lah! Lu milih aja engga. Emangnya lu mau semua desainnya? Bayarannya beda lagi. Lu kan order masing2 satu!” jawab gue.

Akhirnya, dia bilang gini, “Gue ambil desain lu yg ini. Hanya desain mobil box. Kaos sama topi ga usah. Gue cuma ngasih segini. Kalo lu mau ambil, kalo engga, lu bawa pulang aja desain2 lu.”

Lagian inti dari gue ngajak dia ketemuan itu kan sebenernya mau ngebahas dan tawar menawar. Bukan berantem di depan pegawainya begitu. Bukan juga gue mau nagih2 duit saat itu juga.

Ya, gue ambil juga deh meskipun sangat jauh dari yg gue tawarkan. Dan meskipun ego, atau mungkin, harga diri gue mengatakan gue ga usah ambil uangnya dan bawa pulang desain gue. Tapi saat itu gue lebih mikir, untuk orang sekampret dia kenapa gue harus begitu? Pikirin amat apa yg dia pikir tentang gue?

Kagum? Kagumnya selesai. Hahahaha…

Facebook War

Suatu hari, mantan temen sekantor gue waktu gue masih kerja di kantor lama gue nulis status di Facebook. Kurang lebih nulisnya gini:

“Mau kaya, mau miskin, mau ganteng, mau cantik, mau jelek, apapun pekerjaan kita, posisi kita, kita semua akan mati.”

Lalu gue kasih komentar, kurang lebih gini:

“Walau begitu, tetap aja beda. Hidup kan harus di isi. Kalo yg dipikir tentang ujung2nya adalah mati, apa gunanya hidup?”

Kalo ga salah ya. Soalnya gue juga lupa. Tapi intinya gue cuma mau bilang, cherish your life. Isi hidup kita meski kita tau kita bakal mati. Kalo nantinya mati, paling engga kita kan tau kita pernah hidup bagus, berguna, dan yg baik2 lainnya gitu lah.

Eh, dia marah.

Awalnya tentu aja dia ga langsung marah. Tapi gue bales lagi, bales lagi, bales lagi. Baru deh dia marah.

Dia tulis status selanjutnya tentang gue. Kalo gue ini gini gitu gini gitu. Menghina2 gue, dsb. Belum lagi komen2 pahit yg datengnya dari temen2nya yg ngerti juga engga permasalahannya. Haduuuh, kenapa jadi begitu ya?? Guenya juga geblek. Gue bikin status balasan. Jadi perang deh di Facebook. Sungguh bodoh pokonya. Hahaha…

Untuk cerita kali ini, yg unbelievable sepertinya bukan orang yg gue ceritain doang. Tapi begitu juga gue-nya. Hahahaha…

Well, sepertinya pertemanan gue dengan dia emang sudah saatnya berakhir. Toh sebenarnya dari dulu juga kita ga pernah berteman dalam pengertian yg sesungguhnya. Kalo emang temen, dia harusnya ngerti dong kalo gue ga mungkin bermaksud yg buruk2 dengan komen gue. Emang kita berdua cuma nungguin aja kapan selesainya pertemanan yg sebenernya emang ga pernah terjadi itu sih.

Tau-Tau Ngamuk

Ini terjadi di sekitar tahun 2007 lalu. Ceritanya di kantor gue yg lama, ada empat temen2 cewe yg bisa dibilang nge-gang. Sebelum mereka nge-gang, mereka beneran temen2 yg asik. Tapi pas udah nge-gang, tiga di antara mereka jadi ngeselin. Dan yg lebih ngeselin, mereka sering banget merasa dibikin kesel sama gue. Macam maling teriak maling. Ah, ribet deh pokonya.

Nah, ini adalah salah satu dari cerita bersama mereka.

Gue punya patung kecil yg gue pajang dengan menempelkannya menggunakan double tape di monitor komputer gue di kantor. Monitor gue kala itu masih CRT. Jadi bagian sisinya cukup lebar buat patung itu. Bentuknya hanya kepala orang, tapi cuma separuh. Jadi mukanya aja yg berbentuk, sementara bagian belakang kepalanya rata. Bentuknya semacam patung etnik gitu deh.

Suatu hari, salah satu dari mereka ngambil benda itu dari situ. Pastinya itu emang cuma bercanda lah. Gue tau kok.

Sampe besoknya, patung itu ga dikembaliin. Gue juga ga mikir2in amat sih. Itu kan cuma patung2an. Oleh2 dari salah satu pramugari. Pokonya itu sebenernya benda yg ga terlalu penting.

Kebetulan, gue sedang merasa sangat kecewa sama temen gue yg lainnya. Sahabat lah sebenernya. Sahabat gue itu ‘ngembat’ pacar gue. Suatu hari akan gue ceritain di sini. Hahaha…

Dan ya, karena keselnya itu, gue nulis status di Yahoo! Messenger. Tulisannya: “Maen sikat, maen embat, opo sing lewat.” Itu adalah lirik dari lagu dangdut koplo yg judulnya Kucing Garong, yg emang hits banget waktu itu.

Karena ‘sahabat’ gue itu salah satu kontak gue di YM, tentunya ini buat nyindir dia. Eh, yg kena malah si anggota geng ini. Hmm, sebut saja mereka Tilil dan Tulul.

Mulailah mereka kirim2 mesej ke gue. Kita bales2an. Awalnya emang lucu. Namanya marah2 tapi becanda, kan kocak. Sok2 pura2 marah gitu lho. Tapi ga beneran.

Tapi lama2 gue jadi curiga. Jangan2 mereka ini ga bercanda marahnya. Karena kok makin lama makin pedes kata2nya. Tapi gue masih kepikiran juga, bahwa mereka ini emang beneran bercanda dari awalnya, tapi lama2 jadi kesel karena gue bisaaa terus ngejawab. Ga skak-mat gitu mungkin ya.

Ketika omongannya makin sadis, gue kasih kata2 yg maksudnya biar agak reda. Biar tau kalo dari tadi juga bercanda. Eh, kayanya mereka ga ngerti. Lalu jelaslah sudah, mereka bener2 marah.

Mereka tulis dengan huruf kapital. Gede2. Ngomelin gue. Ngomelin kaya mereka berhak gitu ngomelin gue. Dan yg hits banget adalah mereka bilang gue itu sensitif, aneh, dan ga bisa diajak bercanda. Karena kaya gitu doang aja marah. Tuh, kan… kumat deh maling teriak malingnya. Lha, yg sensi dan ga bisa diajak bercanda at that very moment iku sopoooo??

Dia: “GUE UDAH BILANG SAMA LO, GUE ITU ORANGNYA SIMPLE! SIMPLE!! YG KAYA GITU AJA NGAPAIN LO JADI RIBET?!”

Gw: *mendadak pengen minum es jeruk di pantai, ditemani my baby my darling banget*😀

Simple kok kaya gitu? Sungguh mungkin arti simple itu beda antara apa yg dia coba konsepkan dengan eksekusinya. Karena setelah gue perhatikan, ini bukan hanya sekali, tapi banyak hal2 lain yg menunjukkan ke-tidak-simple-an dia.

Apalagi sejak gang itu dibentuk, mereka mendadak ga asik banget. They were better people when they’re ‘me’ instead of ‘us’. Much better.

Gue emang seharusnya udah tau ini. Tapi kok gue begonya masih aja temenan ama mereka. Dan ya, akhirnya gue emang males kalo harus berhubungan dengan mereka. Untungnya mereka ga satu divisi sama gue. Hidup malah lebih SIMPLE begitu mereka menjauh. Ahahaha…

Ya, begitulah unbelievable behavior yg pernah gue hadapi. Sebenernya sih, masih ada lagi. Tapi ntar lagi deh. hihihi…Anyway, hal2 seperti ini lagi2 menyadarkan gue, kalo boleh dikatakan seperti ini. Karena ternyata, ada hal2 nyebelin yg terjadi di hidup kita, yg saat terjadi bikin kita kesel banget, suatu hari cuma akan jadi cerita lucu. Cerita yg bisa kita ceritakan ke siapapun juga. Cerita yg kita bahkan bisa ketawain sendiri suatu hari. Dan ya, i’m actually doing that right now.😀

8 thoughts on “Unbelievable 2.0

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s