Kelakuan (Kurang) Manis Dalam Bis (Dan Angkot)

Beberapa hari lalu, gue pergi ke salah satu mall di daerah Bekasi Barat untuk beli sesuatu. Setelah selesai dengan urusan di mall itu, gue mau naik angkot untuk pulang. Angkot dengan nomor M26 itu ngetem di pinggir Kalimalang, di sekitar mall itu. Udah ada beberapa orang yg naik. Malah bisa dibilang hampir penuh.

Posisi duduk para penumpang yang udah naik di angkot itu ga jelas. Masih ada yg longgar tapi ngabisin tempat, kesannya ga ada space lagi buat orang duduk. Walaupun masih muat kalo pada geser. Ya pokonya masih berantakan deh.

Udah ada tiga orang duduk di kursi yg diperuntukkan untuk empat orang. Berarti  masih bisa untuk satu orang lagi di situ. Dan gue langsung mengarah ke situ begitu gue masuk.

Eh, tapinya, orang yg duduknya di paling belakang, atau bisa dibilang nomor tiga kalo dihitung dari pintu, kayanya males buat ngasih duduk. Jadi posisi si orang yg berjenis kelamin cowo dan kira2 berusia 23an ini yg hampir deket jendela belakang angkot gitu.

Posisi dia duduk itu di tengah2 antara jendela belakang dan orang yg di sampingnya.  Jadi space-nya itu di kanan dia masih ada, di kiri juga masih ada. Ga bingung kan ya sama penjelasan gue ini?😀

Anyway, bukannya menggeser, entah mau ke kanan yg akhirnya mojok, atau ke kiri yg artinya dia memberikan tempat duduk untuk gue di pojok, dia malah diem aja. Anehnya dia malah ngeliat ke gue dengan tatapan polos dan seolah mau nanya, “Mau apa ya lu ke sini?”

Gue langsung aja cari2 tempat lagi untuk gue duduk. Gue nengok ke belakang, kanan, kiri. Dan tentu saja, gue melakukannya dengan posisi nungging. Kebayang kan ribetnya? Mohon maaf ya yg udah gue pantatin…

Akhirnya gue duduk di depan si orang ini, persis. Karena ada orang yg duduknya di kursi untuk enam orang mempersilahkan gue.

Ga lama, ada orang naik. Sama seperti gue tadi, dia langsung mengarah ke tempat tadi gue mau duduk. Eh, lagi2 orang yg nyebelin tadi bikin ulah. Kali ini bukannya diem aja, tapi menggeser.

 Bagus dong. Artinya dia mempersilahkan orang yg baru naik itu untuk duduk. Itu yg gue pikir saat itu juga.

 Tapi ternyata gue salah. Karena meskipun dia akhirnya menggeser, dia malah duduk miring! Dia menyerongkan posisi duduknya. Ya orang yg tadi udah mau duduk di situ kan jadi diem sebentar sambil nungging. Kaya gue tadi.

Lalu si ngeselin ini bilang, “Saya deket. Saya deket.”

Abis itu gue ga denger lagi dia atau orang yg baru mau duduk tadi ngomong apa lagi. Gue asik dengan kesibukan gue menahan diri untuk ga ngelemparin batu bata ke mukanya.

Apa urusannya lu mau deket atau jauh? Terus karena lu deket, orang jadi ga boleh duduk gitu?!

Yang akhirnya terjadi adalah orang yg baru naik itu duduk di paling pojok. Dan sesampainya di Lampiri (kalo yg pada tau itu di mana), dia turun. Sementara si orang yg baru duduk tadi turunnya masih jauh lagi.

Ah, sungguh!!

Orang ngeselin di angkutan umum emang banyak. Entah emang aslinya ngeselin, atau emang kondisinya yg lagi ga konsen, makanya jadi kurang nyadar harus gimana. Entah deh yang di atas tadi itu termasuk yang mana. Tapi kalo yang satu ini, yang mau gue ceritain ini kayanya emang yakin, kalo ini termasuk yang ngeselin doang.

Waktu itu, gue ada perlu ke daerah Slipi. Gue harus naik bis 213. Ada yang tau ga bis 213? Kalo ga tau gugel aja ya… hehehe… Nah, bis ini akhirnya sampe ke Jalan Sudirman. Masih di daerah Tosari, naiklah seorang perempuan. Kira2 usianya 30an awal. Berambut kriwil2 dengan outfit yang kayanya style 80an gitu.

Bis yang emang rada penuh itu udah ga nyisain tempat duduk lagi. Tapi masih cukup longgar buat orang berdiri. Ga berdesakan. Makanya saat si perempuan ini naik, dia langsung mengarah ke gue. Seperti ngedatengin gue. Oh iya, gue duduk di kursi paling belakang.

Lalu dengan ekspresi yang kayanya kalo gue liat sih kaya orang mau merintah gitu, dia bilang gini, “Mas, saya mau duduk.” Samar2 sih kedengerannya. Apakah dia bilangnya, “Mas, saya mau duduk ‘dong’”, atau “Mas, saya boleh duduk ga?” gue ga terlalu jelas. Tapi dari ekspresinya, gue ga liat ada permohonan di situ, tapi lebih ke merintah. Ah, susah juga deh deskripsinya ekspresi kaya gitu. Hahaha…

Gue ga kasih dia duduk. Gue punya aturan sendiri untuk hal yang satu ini. Gue ga akan kasih tempat duduk di kendaraan umum kepada siapapun kecuali dia udah tua. Laki atau perempuan akan gue kasih duduk, asal udah tua. Kalo masih muda, tapi ribet dengan bawaan2nya, ya monggo. Gue rela berdiri. Lalu perempuan hamil, tentu aja. Apalagi yang bawa2 anak. Wah, gue tau ribetnya bawa anak kecil di bis umum. Itu pasti gue kasih duduk. Nah, si perempuan ini tadi ga ada dalam kriteria manapun yang gue bilang tadi. Ya udah, berdiri aja sono. Hehe… ga kejem kan ya?

Tapi sepertinya dia masih beruntung. Orang yang duduk di samping gue berdiri, memberikan dia duduk.

Ga lama setelah dia duduk, kondektur dateng buat nagih ongkos. Dia keluarin uang 20ribuan. Sambil bilang, “Kembali. Kembali!”

Kondekturnya bilang, “Iya, Mba. Sebentar.”

“Cepetan, saya mau turun!” katanya judes.

Gue ngelirik aja ngeliatin itu perempuan. Pengen gue bilang, “Ntar dulu kali, coooyy!” Tapi engga. Gue diem aja. Hihihi…

Dan ya, dia emang cuma sebentar naiknya. Sampe di kampus Atmajaya, dia turun. Blehhh… Cuma sebentar naik aja minta duduk. Ampun deh. Kirain sampe mana.

Yah, begitulah dua kejadian yang baru2 ini gue alami di angkutan umum. Sebenernya banyak banget. Dan lucu2. Biasanya sih kejadiannya di busway, atau Transjakarta, atau apalah orang mau nyebutnya bis gede itu. Dulu gue pernah tulis juga.

Ya, intinya, kalo naik angkot itu ga sama kaya duduk2 nyantei di sofa dan bobo2 siang di bale2 yaa…

2 thoughts on “Kelakuan (Kurang) Manis Dalam Bis (Dan Angkot)

    • close2mrtj says:

      Hahaha… betul! Pernah juga seangkot isinya cewe semua, dan aku hanya duduk setengah pantat. Kalo angkotnya nge-rem, aku mau jatuh. Padahal mereka kurus2. Ga taunya ya karena duduknya pada nyerong semua. Tegaa banget deh kalo aku pikir2. :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s