Urusan Gigi

Gigi itu penting.

Hahaha… kayanya semua orang juga tau. Tapi yang sadar untuk memperlakukan gigi itu penting, mungkin ga semua orang. Salah satunya gue.

Akibat apa? Ya banyak nih. Hiiy, ampe banyak. Harusnya sih ga perlu sampe banyak. Tapi daripada nyesel kan mendingan kita cari solusinya.

Ok, gue termasuk orang yang agak malas sikat gigi. Bukan males sama sekali ga sikat gigi tentunya. Jadi gue itu hanya sikat gigi satu kali setiap harinya. Hanya pagi. Kalo mau tidur, gue cuek aja. Padahal, kadang2 gue ngemil sambil nonton, sebelum gue tidur. Ngemilnya bisa yang manis2. Menyeramkan ya kelakukan gue ini…

So, akibatnya udah tau kan? Gigi gue berlubang. Huhuhu…

Selain itu, gigi gue juga berkarang. Karangnya banyak. Ampun… tobaatt…

Dan suatu hari, gue pernah makan permen karet. Sialnya, permen karet itu nyangkut di gigi gue paling belakang, yang ternyata bernama Wisdom. Anyway, sempet gue browsing dan juga nanya ke dokter gigi yang nanganin gue, kenapa dinamakan Wisdom adalah karena gigi tersebut tumbuh di saat usia kita udah seharusnya menginjak dewasa. Itulah wisdom-nya. Lucu juga ya, sampe gitu. Padahal, gigi Wisdom itu numbuhnya di usia 20an. Standar dewasa versi tahun berapa ya, 20 tahun harusnya udah dianggap dewasa? Hihihi…

Nah, sisa permen karet yang tersangkut di gigi Wisdom ini ga bisa gue buang. Meski gue udah sikat gigi berulang2.

Dan akibatnya, dalam hanya dua hari aja, gigi itu hancur. Literary!

Gue semacam merasakan proses pelapukan dari gigi gue itu. Mulut rasanya asam. Terutama di bagian itu. Dan rasa dari permen karetnya juga masih terasa. Lalu setelah dua hari, gue merasakan nyeri. Nyeri yang amat sangat. Gue akhirnya cek sendiri dengan menggunakan lidah. Di situlah gue merasa sedih, eh, kaget, gigi gue udah ga utuh lagi. Udah bukan hanya bolong, tapi pecah. Semacam logo Apple gitu lho. Somplak. Growak. Atau apalah namanya.

Bayangkan, dua hari saja! Serem banget kan itu permen karet?! And at that very moment, I promised myself that I’d never take any gums ever again!

Sampailah urusan ini ke dokter gigi.

Jadi waktu itu gue sempet mau urus ini ke dokter gigi di sebuah rumah sakit swasta di Jakarta. Cuma entah kenapa, kok rasanya begitu sampe sana gue males banget untuk nerusin. Gue rasanya pengen balik aja, padahal gue udah duduk di bangku ruang tunggu. Untungnya emang gue belum register sih.

So, gue telpon aja temen gue, Kadek, yang emang calon suaminya adalah dokter gigi. Akhirnya jadilah sang calon suaminya itu, yang bernama Drg. Rizky, yang urus gigi gue ini.

Sebenernya dari awal juga gue udah tau calon suami Kadek, yang temen gue dari SMA itu adalah dokter gigi. Lha orang waktu mereka belom jadian aja gue udah sering diceritain kok. Meski pas akhirnya kita ketemu pas mereka udah jadian.

Suatu hari gue iseng aja, gue bilang kalo gue pengen urus2 gigi sama Rizky, tapi gue minta diskon. Inilah yang bikin gue sebenernya jadi ga langsung ngunjungi Rizky, malah ke rumah sakit. Soalnya, gue ga enak dong. Orang bercanda minta diskon, eh, malah beneran dateng ke situ. Ga enak aja rasanya. Kadek itu udah banyak bantu2 gue. Dalam banyak hal. Soal duit juga pernah. Nah, kalo masiiih aja gue minta tolong ama dia, entah kenapa kok rasanya gue ga enak gitu. Apalagi minta diskon.

Akhirnya, tanpa mengharap ada diskon, gue emang minta Rizky yang menangani gigi gue. Eh, lha ga taunya emang dikasih diskon. Hahahaha… ya Alhamdulillah. Makasih Rizky, dan tentunya makasih Kadek.

Tapi urusan gigi yang sepertinya ribet, masih kalah ribet sama urusan waktu. Jadi untuk sinkronisasi waktu gue dan Rizky itu ga mudah. Gue ada waktu, dia engga. Gue ga ada waktu, dia ada. Gue dan dia ada waktu, eh, guenya sakit.

Jadi janjian untuk hal ini udah beberapa kali diatur. Rizky hanya praktek hari Senin, Rabu, dan Jum’at. Gue kerja di Cibitung, dia praktek di Condet. Gue bingung deh gimana caranya. Lalu solusi ketemu nih. Kita janjiannya untuk praktek di Tebet. Di Cabang kliniknya dia yang di sana. Nah, kalo kaya gini lebih mudah buat gue. Karena ke Tebet itu gampang. Tapi gue salah. Biarpun gampang lokasinya, tetep aja waktunya yang ribet. Ga ketemu2 juga.

Eh, ga taunya, Rizky itu bisa praktek di hari Minggu! Hahaha… ya ampun, Kyyyy… kenapa kaga ngomong dari kemarenan yaaa?? Ya, hanya aja sih kalo hari Minggu itu emang beneran harus ada perjanjian. Kalo engga, dia ga bakal praktek.

Tapi lagi2 gue salah, karena ternyata, seperti yang gue bilang di atas, gue bisa, Rizky ga bisa. Rizky bisa, gue yang ga bisa. Gue dan Rizky sama2 bisa, guenya lagi sakit. Hadeeuuhh…

Seperti saat akhirnya gue tau bahwa hari Minggu bisa, gue langsung bikin jadwal. Di Minggu pertama, gue ga bisa. Karena gue flu. Lalu Minggu ke dua, gue ga bisa lagi, karena gue ada kerjaan. Waktu itu gue dapet orderan kerjaan di luar kantor. Hehe…

Lalu Minggu berikutnya lagi, gue harus jagain bokap gue. Jadi bokap gue itu kan sakit, dan nyokap gue mau pergi. Kakak gue yang biasanya ditugasin untuk jagain bokap gue juga ga bisa. Karena mau pergi juga. So, jadilah gue. Di rumah aja sih, bukan di rumah sakit.

Lalu Minggu berikutnya. Kali ini tetep ga jadi. Karena gue sakit. Badan gue panas. Gue hanya bisa di rumah dan selimutan. Rasanya dingiiin sekali.

Minggu selanjutnya, akhirnya kita dipertemukan. Rizky cek2 gigi gue, dan ternyata, gigi gue yang emang harus dibuang itu bukan hanya satu. Bukan hanya si Wisdom yang gue tulis di atas tadi itu. Tapi berikut gigi di depannya.

Jadi, gigi Wisdom itu kan emang tumbuhnya miring ya. Lalu karena miring, gigi di depannya itu terdorong. Ini sebenernya yang bikin susunan gigi orang tuh bisa berantakan. Gue pernah liat di Youtube, orang yang pasang kawat gigi sebelum tumbuhnya gigi Wisdom ini akhirnya harus pasang lagi. Karena gigi mereka yang udah rapih itu kembali berantakan gara2 terdorongnya gigi di depan gigi Wisdom itu, yang mengakibatkan gigi2 lainnya itu terdorong.

image

Ini gigi gue. Serem kan?😀

Nah, untuk kasus gue sendiri, gigi Wisdom itu mendorong gigi depannya yang ternyata bikin gigi yang di depannya itu bolong. Mending deh kalo bolongnya di mahkota gigi. Ini di akarnya. Dan itu ga bisa ditambal. Jadinya, gigi itupun harus dibuang.

Gigi Wisdom itu tumbuh empat. Bagian bawah dua, bagian atas dua juga. Tapi dari hasil periksa dan juga rontgen, gigi gue yang rusak akibat tumbuhnya gigi Wisdom itu hanya satu aja. Tiga gigi lainnya ga kenapa2. Dan emang pas banget yang rusak adalah gigi Wisdom yang merusak gigi depannya itu. Jadi judulnya, gue akan ompong dua gigi berurutan besok ini. Hahaha…

Tapi sayang, ternyata schedul harus lagi diatur. Karena setelah Minggu (19/4/15) dimana gue periksa itu, yang sedianya gue akan cabut hari Minggu berikutnya (26/4/15) gue malah sakit lagi.

Badan gue panas, meriang. Sama deh kaya sakit gue kemarin itu, yang gue tulis di atas. Padahal kali ini gue udah minum antibiotik yang sedianya dipersiapkan untuk cabut gigi besok itu.

Jadi cabut giginya gue itu bukan cabut aja. Tapi harus dioperasi. Kalo kata Rizky, namanya Ondotectomy. Soalnya kan gigi gue itu udah ancur. Jadi itu sebabnya gue harus konsumsi antibiotik dan satu obat lagi pagi sebelum dioperasi.

Tapi apa daya, hal ini belum terlaksana. Mudah2an hari Minggu depan, gue sehat, lalu operasi dijalankan dan urusannya selesai.

Nah, untuk itu, tunggu tulisan berikutnya ya. Bersambung ceritanya. Kaya sinetron. Hihihi…

5 thoughts on “Urusan Gigi

  1. myfickleboon says:

    Gw kira ini dah ada postingannya itu gigi dah babai… belom jugak?! ckckckck…

    eh eh, jadi gigi wisdom ini yang numbuhnya ke depan ya? gw ada nih satu hahaha… tpi kata dokter sih dah mentok tumbuhnya, jadi gak dorong gigi depannya. adek gw juga ada waktu itu 2 biji, dicabutlah jadinya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s