Masih Urusan Gigi

Ya, ini adalah lanjutan dari tulisan gue kemarin, eh, sebulan lalu itu. Hehehe…

Setelah drama2 urusan cocokin waktu dengan dokter gigi, akhirnya sampelah gue di hari di mana pencabutan gigi itu berlangsung.

Pagi itu gue bareng sang dokter sendiri ke kliniknya. Kebetulan untuk ke klinik, dia lewat depan rumah gue. Hihihi… enak banget kan? Berangkat dan pulang gue bareng. Nyaman rasanya. 😀
Sampe di sana, Rizky, sang dokter, ga langsung nanganin gue. Dia ditunggu pasien lain. Baru setelah si pasien itu selesai, gue yang naik kursi panas. Gitu kalo minjem istilahnya, yang dia sebut terus. Dan satu lagi yang dia sebut2 terus, yaitu: We’re going to have some fun! Ealaaa…
Duduklah gue di kursi panas itu. Gue di suruh kumur, lalu disuntik, dan mulailah kita having fun. Well, Rizky yang having fun sebenernya. Hahaha…


Seperti pada tulisan gue sebelumnya, gigi yang harus dicabut itu ada dua. Yang satu cabut aja, satunya bukan cabut2 biasa. Melainkan operasi kecil yang namanya Ondotectomy.

Gue ga tau sih operasi tersebut meliputi proses2 yang mana aja yang gue jalani kemarin. Yang pasti, Rizky menggunakan bor. Drill. Bunyinya sereeem… nguiiiiinnnggg… greeeeegeeeekkkkkk… mengingatkan gue sama gergaji mesin yang biasa gue denger tiap kali gue balik dari sekolah jaman SD dulu, tiap gue lewat tempat pembuatan furnitur. Ini dilakukan untuk mengikis tulang gue. Agar pencabutannya nyaman dan mudah.

Sebelumnya, gue liat dia pake blade, entah apa namanya atau jenisnya. Ini dia pakai untuk membelah gusi gue. Ah, rasanya kaya sudah biasa sekali gue dengan ini. Hahaha… entah kenapa, ini semua ga membuat gue takut. Mungkin karena gue sering banget liat2 di YouTube, video2 proses operasi. Baik operasi gigi, operasi plastik, operasi tumor, bahkan operasi kelamin. Guess he was right. We were having some fun.

Btw, gue ga terlalu hapal apa aja yang Rizky lakukan bersama sang asisten Roy, saat itu. Karena hampir seluruh prosesnya gue lalui dengan menutup mata gue. Rasanya lebih nyaman.

Pertama2 gigi yang diangkat itu adalah gigi di depan gigi Wisdom itu. Pencabutannya gue pikir akan langsung begitu aja. Tapi engga, dia make bor dulu untuk ngikis tulang gue. Lalu dengan susah payah dia tarik gigi gue itu. Ternyata susah. Ini karena gigi tersebut tersangkut sama gigi Wisdom yang mendorongnya itu. Ya, seperti yang gue bilang di tulisan gue sebelumnya, gigi Wisdom itu numbuh menubruk gigi depannya. Dan itu menyebabkan gigi tersebut bolong pada akarnya. Dan ya, mereka masih nyangkut satu sama lain.

Gue bisa denger Rizky bernafas kaya orang kecapean. Sampe dia ngomong, “Udah lah, Jeh, relain aja sih. Masih nahan aja nih.”

Roy, sang asisten pun bercandain gue, “Yang punya masih sayang kali ama giginya.” Ya kali, Roooyy… 😀

Akhirnya dengan sedikit dipaksakan, gigi itu tercabut juga. Gue sih ga tau kalo udah kecabut. Gue malah nanya, “Udah?” yang disambut ketawaan si Roy, dan Kadek yang emang sejak awal ada di dalem ruangan. Btw, it’s a good thing to have her in the room. Entah kenapa, entah apa hubungannya, proses2 yg ada hubungannya sama dokter2 lebih enak saat orang yang udah lama kita kenal, bisa temen, pacar, keluarga, dsb, ada di deket2 kita. Ya kan?

Lalu lanjut ke proses berikutnya, Ondotectomy. Operasi gigi untuk nge-remove gigi Wisdom-nya.  Ini yang gue bilang di atas menggunakan blade, bor, dsb.  Sama sih kaya proses sebelum pencabutan gigi gue yang tadi.

Tapi yang ini lebih susah lagi. Karena si gigi yang tumbuhnya miring itu harus dibuat vertikal dulu. Pilihannya ada dua, kalo ga salah. Gigi gue dipecah2 dulu, atau dibuat jadi vertikal dulu. Tapi yang akhirnya Rizky pilih adalah membuatnya menjadi vertikal dulu, lalu mencabutnya.

Penggunaan drill dipake berulang2 kali. Karena kan, gigi itu udah ancur. Jadi untuk dipegangnya susah. Gue bisa mencium bau hasil pengikisan tulang dengan jelas. Baunya seperti daging terbakar. Menyeramkan. Gue mengernyitkan muka gue yang Rizky pikir adalah karena gue kesakitan. Dia berhenti untuk menanyakan itu.

Lalu gue emang merasakan sakit. Sedikit. Sepertinya biusnya abis. Disuntik lagilah gue. Terus ada juga suntik2 lain yang kalo ga salah namanya erupsi. Hahaha… ini kurang informatif ya? Maklum, saya lupa.

Lalu berulang2 Rizky harus drill lagi. Karena ini gigi ga main2 susahnya. Dan sama seperti pencabutan gigi yang tadi itu, lagi2 Rizky bilang, “Jeh, relakan. Relakan.” Hahaha…

Akhirnya sang gigi yang bikin ribet itu lepas juga. Sama kaya tadi, gue ga tau itu udah lepas. Taunya pas Rizky bilang, “Selamat yaa, anaknya kembar!!”

Abis itu dia lanjut bilang, “Besok2 jangan ampe gini, Je. Gigi udah ancur gini… haduuhh…” 😀

gigi gw

ini penampakan giginya. klik aja buat nge-zoom. tapi kalo geli ga usah liat. hahaha…

Kadek tampak ngilu di ujung kursi. Karena ternyata, darah gue banyak yang keluar. Padahal sebenernya ga gitu2 amat. Cuma karena kan pake kain penyeka darah itu lho. Kan darahnya masuk ke situ dan terlihat seolah2 banyak.

Setelah itu, gue diharuskan menggigit sang kain itu. Halah, namanya apa sih ya. Kok lupa. Pokonya yang kaya perban itu lho. Nah kain itu sebelumnya diolesin dental gel dulu. Gue diharuskan menggigitnya selama setengah jam. Lalu setelah itu baru boleh dilepas. Bibir gue rasanya kaku. Gue bisa ngomong, tapi susah minum, dsb.

Abis itu gue balik, setelah menunggu Rizky dengan pasiennya yang selanjutnya kelar. Gue turun di mini market di deket rumah gue, untuk beli es krim. Hehehe…

Sebenernya meskipun terdengar fun, makan es krim setelah operasi gigi kaya gigi kaya gini ga terlalu mengenakan sih. Rasa parnonya ada. Bagaimana kalo es krim itu masuk ke dalam gusi gue yang sekarang bolong? Bagaimana kalo sisa2 es krim itu stuck di situ? Apa yang akan terjadi dengan itu semua? Aarrghh… ga tenang.

Rizky bilang sih ga papa. Kan udah dijait. Tapi tetep aja gue ga tenang.

Besoknya gue ngantor, tapi ternyata darahnya keluar lagi. Entahlah. Rembes gitu lho. Katanya sih normal. Cuma itu bikin gue ga nyaman. So, gue minta pulang cepet aja. Hasilnya, jam 11 siang gue balik sendiri dari kantor.  Maunya sih dianterin, tapi too much to ask yaaa kalo gitu. Jadilah gue naik taksi aja.

Hari selanjutnya darahnya udah ga rembes2 lagi. Walau kadang masih suka rembes juga, terutama kalo gue tiduran dengan posisi tengkurep. Telengkup. Rasa darah langsung terasa gitu setiap gue tengkurep. Menurut Rizky, setelah gue tanya2 ternyata itu karena jantung gue tertahan. Terhimpit. Makanya si jantung jadi memompanya lebih dari biasanya. Seperti abis lari atau kerja yang bikin jantung jadi berdegup lebih cepat gitu.

Dan bengkaknyaaa… aduuuh, lamaaa…

Gue mulai bengkak itu pas besoknya setelah pencabutan. Hari pertama itu, yang gue akhirnya balik lagi dari kantor, bengkaknya gedeee banget. Bener2 malu2in. Udah kaya makan permen gitu. Ngomong juga susah. Huhuhu…

Dan sampe 2 minggu ternyata gue masih bengkak. Meskipun, tentu saja, udah ga segede pertama itu. Bengkak yang gede bangetnya itu hanya bertahan kurang lebih semingguan deh. Seminggu selanjutnya, tetep bengkak. Hahaha… Cuma mendingan lah, ga gede. Dan tentu aja, gue belum bisa ngomong dengan bener2 normal. Semua masih seperti ada yang tertahan gitu. Seperti lo makan permen, lalu permennya lo taro di sisi mulut lo, lalu lo ngomong. Kaya gitu.

Gue sempet cek sendiri di kaca. Kok ada putih2 gitu. Gue pikir itu nanah lho. Abis gue browsing2, ternyata ada yang sempet ngomong kalo ada nanahnya juga, dan itu harus dikonsultasikan lagi sama dokternya jika begitu yang terjadi. Hiyy, ngeri amat.

Tapi ternyata bukan. Itu bukan nanah. Gue ga tau itu apa, tapi kata Rizky, itu justru bagus. Itulah penyembuhannya. Jadi emang harus gitu.

Seminggu lalu gue mau cabut jaitan. Tapi ternyata, si jaitan ga dicabut semua. Karena ternyata gue belom rapet banget sembuhnya. Jadi hanya dilonggarin dikit. Lalu kemarin, tepatnya tanggal 24 Mei 2015, semua jaitan dicabut. Tapi satu hal, bengkaknya masih. Meski makin mengecil.

Ini sebenernya gue sempet khawatirkan. Kok bengkak kaya gini lama banget ya? Orang2 kantor bilang, harusnya seminggu doang. Tapi setelah gue tanya lagi ke Rizky, (iya, gue bawel banget ke itu dokter) ternyata emang reaksi orang2 itu beda2.

Ada orang yang bengkaknya bisa parah banget. Tapi ada yang kaya gue. Kecil tapi lama. Ada juga justru yang ga bengkak. Semua tergantung kondisi badan sang pasien dalam menerima keadaan seperti ini. Dan kemaren itu, kan baru ketauan ya, ternyata lamanya bengkak gue itu ternyata disebabkan juga karena faktor stress. Iya sedikit curcol gue emang. Gue emang lagi stress selama kemaren2 itu. Sebelum operasi gigi juga gue lagi dalam kondisi psikologis yang kurang mantab. Dan masih berlanjut setelah pencabutan. Hmm, that explains why! Hahaha…

Hari ini, gue masih bengkak juga. Tapi makin kecil, kecil, kecil. Dan gue nunggu untuk bener2 sembuh total. Gue bisa normal lagi kalo ngomong, dan satu hal, gue kangen banget nyanyi!!! Hahaha…

So, untuk sekarang, ceritanya sampe sini dulu. Ntar bersambung lagi. Soalnya, gigi Wisdom yang sebelah kiri gue pengen cabut juga. Plus gue mau pasang gigi palsu. Ini baru masuk wacana. Karena belum ada skejul tepatnya. Kan sang dokter juga mau kawin besok tanggal 31 Mei. Hihihi… doain kawinannya lancar juga ya!

12 thoughts on “Masih Urusan Gigi

  1. hensamfamily says:

    ga asik banget liat tuh gigi ya. koq sampe ada item itemnya…Biasa cuci kaki ga sih sebelum tidur ???

  2. BaRTZap says:

    Ya ampun Je, ngilu banget baca deskripsinya. Aku tuh ngilu juga kalau nonton operasi-operasi apalah itu yang dirimu ceritain, tapi anehnya kok ya tetap aja aku tonton atau baca hahahahahaha … NTB. Ngilu tapi betah. #soundswrong

    Dan makin ngilu karena bayangin, aku punya PR harus cabut empat gigi bungsu. Udah konsultasi ke dokter, dan katanya sih bius total. Duh bius total itu yang aku parnoin selama ini …

    • close2mrtj says:

      hahaha… abis gara2nya suka nonton Grey’s Anatomy dan Nip/Tuck nih. jadi penasaran liat yg benerannya. jadi deh ke yutub. biar ga penasaran. 😀

      kalo mau cabut sih kayanya engga langsung empat2nya deh, Bart. masa sih langsung empat? ntar makannya gimana dong?

      • BaRTZap says:

        Duh, aku sejak nonton film Saw, suka gak betah liat yang kaya gitu-gitu. Ngilu.

        Katanya sih bisa langsung empat. Soalnya istrinya temenku ada yang gitu juga, dia tiga deh kayaknya … Ya itu selama beberapa hari makannya emang susah, dan pake acara opname segala di rumah sakit.

      • close2mrtj says:

        hahaha… aku terbiasa nonton film2 kaya gitu akhirnya. gara2 ngopi film dari Aldi, terus tadinya kan dalam satu folder, GORE. eh, aku campurin. makanya pas nonton kirain film biasa, ga taunya potong memotong, darah mendarah… hahaha… tapi lama2 biasa. biar biasa juga kalo nonton tetep ngilu sih 😀

        Oooh, bisa langsung empat tho? wah, kalo gitu, rikwes aja, Bart. ga mau langsung empat gitu. dua2 dulu. pasti boleh deh. kalo gitu kan ga perlu bius total dsb. kali yaa…

      • BaRTZap says:

        Pertimbangannya sih mending sakitnya sekalian aja, kalo ntar dibikin dua kali trus pertamanya dah ribet, ntar males yang kedua nya hehehe …

        Kalo suka nonton film Gore, cocok sama Ana dan abang. Dua-duanya pada demen nonton film kaya gitu ,,, aku sih India ajaaaa #eeaaa

      • close2mrtj says:

        jaraknya dijauhin, Bart. sebulan atau dua bulan gitu. jadi ya, biar lukanya sembuh dan udah move on, baru disakiti lagi… *kok jadi kaya urusan hati sih yaaa*

        hahaha… iya, nih. Film2 Gore itu udah pasti dari si Abang sebenernya :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s