Kerjaan, Oh, Kerjaan…

Kalo kemaren itu gue sempet nulis tentang posisi kerjaan gue di kantor, yang gue dipindahin itu, sekarang gue dikembalikan lagi ke posisi semula. Jadi kalo kemaren itu gue di posisi salah satu dari tim marketing, maka kali ini gue di kembalikan lagi di posisi sebagai orang yang urusan kerjaannya megang artwork.

Apakah gue seneng? Seneng juga kok. Karena gue dipindahkan di posisi yang udah bertahun2 lamanya gue pegang. Apakah gue bosen? Tentu saja. Tanpa bermaksud tidak mensyukuri apa yang udah menjadi hal yang gue jalani dan gue mendapat rejeki di situ ya.

Sebelum gue dipindahin posisinya di marketing, gue juga udah mempertanyakan ke diri gue sendiri saat tahun 2015 baru aja masuk. Saat itu gue lagi bikin folder baru, untuk memasukan file2 yang nanti akan dibuat selama tahun 2015. Di situ gue tiba2 kepikiran, “Why am I still here? It’s 2015, already.”


Iya, gue merasa sepertinya kok gue jenuh ya. Gue merasa apa yang udah gue lakukan bertahun2 ini seharusnya membuat gue berkembang, atau ada hal apa gitu yang membuat gue lebih dari sekarang. Gue seperti ketiduran lama banget. Dan bangun2, sekitar gue udah berubah. Tapi gue ga berubah2. Seperti tersangkut. Sekali lagi ini tanpa bermaksud gue ga mensyukuri apa yang udah gue dapet ya.

Lalu akhirnya gue dipindahposisikan. Menjadi salah satu dari tim marketing. Di situ gue berhubungan langsung dengan para customer. Bukan urusan artwork-nya doang, kaya biasanya. Tapi urusan ordernya, urusan ini itunya. Pokonya yang lebih detil dan lebih banyak. Gue juga berurusan dengan hampir seluruh elemen di kantor gue. Emang ribet. Dan gue merasa tertantang melakukan itu semua. Gue merasa akhirnya gue menemukan hal yang bikin gue ga jenuh lagi ada di kantor. Paling engga, itu yang gue tau saat itu.

Setelah dua bulan gue di posisi itu, akhirnya gue dipanggil HRD kantor gue. Di situ gue dibilang gue harus balik ke posisi lama gue. Karena kantor gue juga sedang mengadakan efisiensi. Di mana ada banyak orang yang diberhentikan. Banyak juga dari mereka yang ternyata masih kontrak (bukan karyawan tetap) yang kontraknya dipercepat. Jadi harusnya selesai bulan Agustus, tapi langsung dihentikan di bulan Mei, tapi gaji mereka yang sampai Agustus itu dibayarkan saat itu. Dan karena masalah itu, gue harus balik ke posisi semula, karena orangnya jadi dikit.

Kadang gue pikir kenapa ga gue aja yang mereka berhentikan ya? Karena gue adalah karyawan tetap dan gue udah 5 tahun kerja di sana, maka gue akan dapet duit pesangon. Nilainya cukup banyak lho. Paling engga buat gue. Hehehe… Gue bisa manfaatkan uang itu untuk sedikit bersantai sejenak sebelum gue nyari2 lagi kerjaan lain. Recovery dari kejenuhan, mungkin. Tapi tidak. Gue ga dapet itu. Gue malah dipindahin ke posisi lama.

Akhirnya, gue balik lagi. Mengerjakan kerjaan lama gue. Jenuh, tapi karena itu adalah kerjaan yang gue suka jadi ga terlalu bikin bete juga. Alhamdulillah.

Dan mulai Juli nanti kerjaan gue ditambah. Karena gue kerja di perusahaan CD, atau pabrik CD, makanya gue harus bikin plate yang dipakai di mesin printing. Nah, itu yang bakalan gue kerjain. Gue yang tadinya kerjanya cuma duduk doang dan bikin semua hal2 yang ada hubungannya dengan desain grafis, kali ini harus berdiri, jongkok, ngangkat ini-itu, dan semua aktifitas fisik lainnya. Hal yang baru sih, dan melelahkan. Gue tentu aja ga suka dengan ini, tapi gue bikin suka. Ya, disuka2in.

Ya begitulah kabar terakhir dari karir gue. Gue berharap sih gue bakalan bisa ngerjain kerjaan gue. Ya mau gimana, kantor gue emang sepertinya udah tinggal nunggu tanggal selesainya aja kayanya. Dan akhirnya menjadi sejarah. Namanya juga teknologi ya, semakin hari semakin berkembang. Apalagi CD, yang makin hari makin ditinggalkan. Gue emang hanya bisa maklum sama keadaan kantor gue ini. Karyawannya aja jadi tinggal sedikit banget.

Untuk itu, gue sekarang sedang mencari lagi kerjaan yang lain. Sesedih2nya kantor gue, masa gue ikut2an sedih tanpa mikirin diri gue sendiri sih ya? Kan ngawur namanya. Biarpun temen2 gue bilang mendingan gue bertahan sampai rubuhnya kantor gue itu, yang akhirnya kita dapet pesangon, gue ga terlalu pengen. Kalo sekarang gue dapetnya pesangon itu sih masa gue nolak? Tapi kalo harus nunggu sampe beneran selesai yang gue ga tau kapan itu, sementara di luar sana, mungkin aja ada mereka yang lagi nungguin gue, masa gue diem aja? Gue makin tua. Masa sih kesempatan gue masih sebanyak dulu? Terus gue nungguin aja sampe gue dapet pesangon?

Ya, liat aja dulu deh. Gue akan berusaha yang terbaik. Kalo masih tetep di situ gue akan kerjain dengan sebaik mungkin, dan sebaik mungkin juga gue berusaha keluar dari situ. Mencari perkerjaan yang lebih baik, sebaik mungkin.

Doakan saya yaaa…

12 thoughts on “Kerjaan, Oh, Kerjaan…

  1. hensamfamily says:

    Pertanyaannya apakah kantormu masih cukup uang untuk bayar pesangon? Jika belum jelas masalah pesangon sebaiknya segera move on. Cari peluang baru.

    Semoga kondisinya membaik ya.

    • close2mrtj says:

      nah, itu juga salah satu yang aku pikirkan kok. bagaimana jika harapan dapet pesangon itu akhirnya cuma jadi harapan doang. angan2 doang. itu makanya aku pengen banget segera keluar dari sini. gitu…
      masalah pesangon, kalo emang aku dikeluarkan sekarang2 ini dan dapet, ya syukur. tapi kalo harus nunggu, aku ga mau nunggu.

      jadi khawatir sama temen2 kantor sini yang bener2 nungguin perusahaan ini runtuh dan mengharap pesangon

      iya, semoga membaik… makasih ya, Mas🙂

  2. omnduut says:

    Semoga dimantapkan apakah akan resign atau tetap bertahan. Aku juga dulu ketika berhenti dengan masa kerja 3 tahun 0 rupiah pesangon :p dengan jatah cuti yang masih full. Uang yang aku terima hanya gaji terakhir dan klaim jamsostek, itupun duit yang tiap bulan didebet langsung oleh Jamsostek.

    • close2mrtj says:

      Aamiin… kalo mau resign atau bertahan, saya sebenernya udah punya jawabannya sih. tapi biar lebih mantap lagi mungkin ya… Insya Allah.. hehehe… saya kepingiiiin banget resign… hahaha…

  3. anchaanwar says:

    Tijeh, ada byk karya2 design, foto dan gbr2 lo yg layak publish banget. Knp ga coba kirim2 ke media cetak? Sambil nyari pekerjaan yg sesuai dgn kompetensi lo itu. Saran gw, kalo mmg kantor lo bakal tutup, jgn nunggu2 lagi deh, buruan cari yg baru. Ini bukan bahas soal loyalitas atau integritas. Ini soal hidup kita sendiri.

    All d best for u, tijeh!

    • close2mrtj says:

      Iya, Cha. Itu yg menjadi salah satu dari yg gw bilang di tulisan di atas tentang ga berkembang. Gw kaya ketiduran. Gw ga mengembangkan karier dengan mempublikasikan ke media cetak atau gw belajar lebih lagi supaya hasil desan gw lebih keren. Ah, mudah2an ini bukan sebuah penyesalan ya… mudah2an masih cukup waktu buat gw beberes.

      Iya, Cha. Gw pengen banget resign. Untuk sementara waktu, gw di sini dulu sambil cari kerja lagi. Doakan mudah2an gw dapet lagi ya, Cha…

  4. BaRTZap says:

    Hmmm dimana-mana sekarang pada ketar-ketir. By the way memang perusahaan memilih mem-PHK-kan karyawan kontrak lebih dulu. Karena resikonya sedikit. Gak ada pesangon.

    Tapi bukan berarti perusahaan gak punya taktik juga ya untuk lebih menghemat. Sebenarnya mereka kadang ingin mem-PHK karyawan tetap, tapi males nanggung pesangonnya. Maka yg mereka lakukan adalah dengan menciptakan suasana yg membuat karyawan tidak nyaman sehingga akan keluar dengan sendirinya. Kalau resign khan duit “keluar”nya beda. So, di saat seperti itu memang biasanya adu kuat aja antara karyawan dan perusahaan.

    Apapun itu Je, siap-siapa aja, coba mulai cari-cari lagi kesempatan yg lebih baik. Dirimu masih potensial untuk berkembang kok, asal masuk di lingkungan yg tepat🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s