Kejadian Tak Terduga

Kita ga pernah tau apa yang akan terjadi beberapa menit kemudian di hidup kita. Apakah akan ada hal yang cukup ngeselin, nyedihin, termasuk yang bikin kita ngakak. Emang sih ada kita bisa duga2, tapi yang ga keduga juga banyak. Yang bikin kita ngakak dari hal yang kita ga duga? Itu juga banyak. Paling engga, di gue.

Saat gue jalan ke mana gitu, kok ya ada aja kejadian yang bikin gue sendiri ngakak. Biasanya sih gue langsung tulis di sosial media, setelah beberapa saat kemudian. Atau malamnya ketika gue inget dan gue ngakak sendiri.

Beberapa kejadian lucu yang pernah gue tulis di sosial media itu sekarang pengen gue tulis di sini. Ya, kayanya sayang kalo momen2 lucu kaya gitu gue biarkan aja tanpa masuk di blog kesayangan gue ini.

Dan inilah beberapa cerita lucu yang pernah terjadi di gue, yang pernah gue tulis di sosial media itu.

Jembatan..! Jembatan…!

Suatu hari gue pernah naik Kopaja ketika gue balik ke rumah. Waktu itu Kopaja yang gue tumpangi itu melewati fly over. Sedang di atas fly over itu, tau2 keneknya teriak gini,

“Jembataaan!! Jembataaann!! “

“Ada yang turun?? Jembatan??!!”

Karena ga ada yang mau turun, akhirnya dia teriak,

“Ya! Lanjuuutt!!”

Jadi, umumnya para kenek itu kalo nyebut fly over itu dengan sebutan ‘jembatan’. Ini sih yang gue tau dari mereka kalo teriak2 menjelang naik ke fly over ya. Tapi beda dengan abang yang satu itu. Dia nyebutnya ketika udah ada di atas.

Ya kali, Baaang… masa orang mau turun di atas fly over? Emang dia mau ngapain? Lompat bunuh diri?

***

Supir Dibakar

Serem banget kan judulnya? Hihihi… jadi ceritanya waktu itu gue nonton film Thailand. Lalu ada bagian di mana sang cewe marah sama calon suaminya. Marahnya gini:

“Kenapa kamu tega membakar supir itu? Dia kan sudah lama bekerja denganmu! Cuma karena dia tersesat sampai akhirnya dia terlambat sampai ke sini?!”

Nah, tentu aja gue taunya dari subtitlenya. Karena gue emang ga bisa bahasa Thailand. Hehehe… dan kurang lebih, seperti di atas itulah dialognya. Anyway, judul filmnya itu Home.

Pastinya gue bingung soal membakar supirnya. Seinget gue tadi, si supir itu bapak2 tua gitu. Udah kakek2. Terus, kok ya dibakar? Kenapa sadis amat? Manusia dibakar? Kok kaya kasus penbegalan kemarin itu ya? Hiiyy… serem amat.

Dan penyebabnya juga hanya hal yang sepele. Nyasar. Telat. Sepele untuk ukuran orang sampe dibakar, maksudnya. Dan ini film kan film drama. Kok jadi gini ya? Terus juga, kenapa orang2 di film itu tampak biasa2 aja kalo emang ada orang yang dibakar? Bukankah itu sebuah tragedi namanya?

Akhirnya, setelah di adegan terakhir, mereka membahasnya di depan umum. Ga ada orang yang tampak kaget. Gue lalu menyimpulkan. Jangan2 ini subtitle sebenernya translate-an dari bahasa Inggris nih. Maksudnya fired. Dipecat. Tapi diartikan dibakar. Now, that’s making any sense! Baru deh gue yang, “Ya elaahhh… pantesan ajaaa…”

***

Kejutan Di Gang Kecil

Lagi jalan di gang kecil, di depan gue ada bapak2. Tapi tau2 dia berhenti. Semacam terlupa apa gitu kali. Dia mau balik arah mungkin, entahlah.

Langkah gue semakin mendekati bapak2 itu. Dan ketika gue sampe tepat di belakangnya, dia kentut. Kentut, sodara2. “Dut!”

Bunyinya singkat, padat, tapi nyaring.

Gue kaget, karena kentutnya. Dia kaget, karena ada gue di belakangnya. Sungguh ini adalah kejutan buat kami berdua. Dari mukanya dia kayanya malu gitu. Hihihii…

***

Berdalih

Kebetulan, gue jadi saksi saat temen lagi diomelin sama atasannya. Atasannya bilang,

“Kamu itu kalo dibilangin jangan berdalih! Bla bla bla bla…”

Temen gue itu cuma jawab, “Iya, Bu. Iya, Bu.”

Ga lama, dia wasap gue, “Berdalih itu apa ya?”

***

Teteh Lesley

Gue harus nelpon klien gue pada suatu hari. Karena yang bersangkutan ingin ngomong langsung tanpa perantara, katanya. Sebelumnya soalnya gue ngomongnya sama Pak Adi, namanya. Dan Pak Adi bilang, orang yang gue harus telpon itu namanya Lesley Simpson.

Dari namanya, gue lantas ‘mempersiapkan diri’ untuk pake bahasa Inggris, saat gue lagi mencet nomornya. Eh, pas diangkat, bukan hanya dia ngomong pake bahasa Indonesia. Tapi,
“Eta gambarnya teh, meuni alus pisan.”

“Pokona mah, saya maunya letaknya itu di sebelah kiri. Jangan di kanan, yah. Soalnya enak kitu lah. Reuseup.”

Dan sebagainya.

Hihii…

***

Apa, Sayaaang…

Sepulang kerja, ponakan gue terlihat asik main dengan beberapa mainanya. Gelas2 plastik, kompor2an plastik, juga beberapa boneka. Lalu gue panggil aja dia,

“Dedeee… Dede mana yaaa…”

Dia jawab, “Apa, sayaaangg…”

Gue heran. Kenapa dia yang sayang2 ke gue ye?

***

Yang Ke Enam

Selesai nonton film Saint Seiya, gue menuju ke luar bioskop. Gue melewati beberapa poster film. Sambil lewat, gue liat2 poster2 film itu. Lalu sampelah gue di poster film Big Hero 6.

Di situ ada seorang cowo berambut gondrong, bersama seorang cewe. Sambil liat poster itu, dengan muka sedikit kesel, dia bilang gini:

“Kita ga pernah nonton sih ya. Tau2 udah yang ke enam aja!”

Gue spontan langsung nengok ke arah dia. Mau ketawa. Tapi ga enak. Hihihi…

Sambil jalan gue mikir2, kalo gitu jangan2 Fantastic Four itu adalah film ke empat ya. Satu, dua, tiganya gue ga nonton dong. Huhuhu… sedih…

*kemudian ditimpuk poster*

***

Pok Ame-Ame

Di sebuah supermarket, ada dua orang cewe yang kayanya lagi serius banget ngebahas pola diet. Tanpa bermaksud mau nguping sih. Tapi kan kedengeran. Abis kenceng2.

Kata cewe yang satunya, “Nih ya, jadi kalo siang makan nasi…”

Gue pengeeen banget nyeletuk, “Pasti kalo malem minum susu!”

Tapi itu ga terjadi. Kan ga enaaakk… hhiihihi…

*Lalu terdengar sayup2, “Pok ame2 belalang kupu2, siang makan nasi kalo malem minum susuuu…”*

***

Manyun

Kali ini lokasi kejadiannya di mini market. Bukan lagi supermarket. Saat itu gue baru aja masuk. Dan tiba2 gue disambut oleh seorang cowo yang manyunin bibirnya ke gue.

Ga taunya, dia adalah penjaga yang latah, yang lagi dikerjain sama temennya yang juga penjaga juga.

Temennya itu bilang, “Manyun!!”

Dan manyunlah dia. Gue sampe kaget. Hahaha…

“Kampret nih!” katanya sambil mukulin temennya itu. Tapi jeleknya sih, ga ada dari mereka yang minta maaf ke gue. Ga papa sih. Cuma kan kalo dari etikanya harusnya minta maaf dong. Halah, tapi ya sudahlah. Gue cukup terhibur kok dengan itu.

Btw, kalo ga tau manyun itu apa, maksudnya manyun itu duck face.😀

***

Bubur Ayam

Ketika gue lagi duduk nungguin pesenan bubur ayam gue jadi, seorang anak kecil kira2 berusia 9 tahunan udah ada di situ duluan sebelum gue.

Masih dengan piyama dan rambut kucel, anak kecil berjenis kelamin cowo ini ditanya sama tukang buburnya, ketika sang tukang bubur akan menaburkan suwir2an ayam di atas mangkuk yang udah ada buburnya.

“Pake ayam?”’

Dengan tatapan sinis, anak kecil itu lantas bilang, “Namanya aja bubur ayam!”
Hihihi… kecil2 udah judesss…

***

Mau Beli Juga?

Di sekitar pintu tol Cibitung, saat gue mau pulang dan juga udah dikit lagi mau buka puasa, gue belum punya makanan. Adanya air minum doang. Karena di situ banyak yang jual makanan2 kecil, termasuk gorengan, gue jadi pengen beli.

Dari dalam mobil gue buka jendela, lalu teriak ke salah satu dari mereka yang lagi jalan deket2 gue. Dia bawa2 kantong plastik berisi gorengan layaknya para pedagang gorengan di sekitar situ.

“Bang! Bang! Gorengan!”

“Yah, kok ga denger si! Woy! Bang!”

Dia udah jalan melewati gue. Lalu dia berhenti dan balik lagi ke gue yang masih dengan kaca jendela terbuka.

Dia lalu bilang, “Mau beli gorengan? Tuh, di sono. Saya juga baru beli.”

Tentunya dia ucapkan ini dengan muka bete.

Kali dia pikir, “Apaan sih, gue kok disangka tukang gorengan?”

Gue maluuu banget… Temen gue malah ketawaaa aja, ga bertanggung jawab!

***

Ya, begitulah beberapa cerita yang pernah gue alami dan gue tulis di sosial media. Sebenernya masih ada beberapa lagi sih. Cuma segini dulu ya.😀

19 thoughts on “Kejadian Tak Terduga

  1. hensamfamily says:

    aku ga terlalu ngerti yang Apa Sayaaangg, tapi justru ngakak buat Yang ke Enam dan yang Berdalih.
    Supir Dibakar itu juga sebenernya lucu. Tapi sering kejadian pas nonton film dengan subtitle yg di google translate jadi biasa aja.

    • close2mrtj says:

      kalo yg Apa Sayang itu karena ini bukan kebiasaan dia, ponakanku yang saat itu baru aja bisa ngomong, justru manggil orang dengan sebutan ‘sayang’. Jadi terbalik. berarti aku yg nulisnya kurang okeh nih untuk cerita itu.. hehehe…

      kalo yg Supir Dibakar itu sih mungkin karena bikin aku salah paham sampe mikirin terus sepanjang film. kalo salah2 subtitle sih emang biasa, tapi kalo salah yg bikin jadi artinya beda banget dan bikin yg nontonnya (aku sendiri) sampe mikir2 amat ya buat aku itu pengalaman yg lucu hehee…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s