Cerita Motor

Dari dulu, gue selalu nolak untuk punya motor. Rasanya ga pengen aja gitu punya motor. Tapi semua itu berubah ketika ternyata kebutuhan gue akan motor itu ada. Paling engga, awalnya gue pikir begini.

Maksudnya gini. Gue kan selama ini kalo ke kantor selalu nebeng sama mobil kantor yang diiventariskan ke sekretarisnya si bos. Nah, suatu hari ada gosip doi ini mau nikah. Jadi karena takutnya dia bakalan pindah tempat tinggal dan akhirnya gue jadi ribet urusan berangkat dan pulang, gue niatnya mau nyicil ambil motor aja. Jadi gue berangkat dan pulang kantor, yang di Cibitung itu naik motor aja.

Tapi ternyata, doi ga nikah. Dan motor udah kebeli. Cash. Ga jadi nyicil. Iyalah, orang gue jadinya bayarin motor kakak gue sendiri. Pas banget dia mau jual motor itu. So, daripada dijual sama orang lain, akhirnya gue yang beli. Motornya Honda Beat keluaran tahun 2013. Dan resmilah sejak Agustus ini, gue pemilik motor itu.

Nah, sebenernya kepengenan gue untuk punya motor sempet muncul banget ketika tahun 2013 lalu. Saat itu gue naksir berat sama motor Vespa baru yang matic itu lho. Niatnya gue mau nyicil segala malah. Udah hampir bulat tekad gue saat itu. Eh, karena satu dan lain hal, akhirnya gue pending aja dulu. Salah satunya dari hal2 itu adalah gue dipindahin ke Cibitung dari kantor gue yang saat itu ada di Tebet. Gila aja kalo emang beneran gue naik motor dari rumah gue yang di Pondok Bambu, Jakarta Timur ke Cibitung, pikir gue saat itu. Ngebayanginnya aja udah pegel duluan. Maka sirnalah sudah keinginan itu.

Seperti yang gue bilang di atas tadi, kalo kali ini sepertinya emang ga ada pilihan untuk punya motor. Makanya, gue langsung aja beli yang ada di depan mata. Tentu aja karena harganya ga kaya si Vespa itu. Itu sih kayanya emang gue harus nyicil. Mahal, Bo… (((bo))). Walau ternyata akhirnya si doi bukan mau nikah. Jadi gue emang masih tetep nebeng sampe sekarang.
Lalu buat apa motor gue? Kenapa gue ga pake aja buat ngantor?

Dipikir2, awalnya emang pengen banget gue bawa motor ke kantor. Berangkat bisa semau gue, ga udah nunggu2. Pulang juga semau gue. Ga perlu gue nungguin doi yang kadang2 kerjaannya bisa seabrek2 dan baru muncul sejam setelah jam kerja kita semua kelar.

Dan gue juga udah ‘latihan’ untuk berangkat dari rumah ke kantor. Lumayan juga ya perjalanan bolak-balik Cibitung-Jakarta pake motor. Pegelnya berasa pas abis mandi. Kaya abis lari di treadmill. Huahaha…

Tapi ga jadi deh. Ini setelah gue pikir lagi dan dengerin saran dari OB kantor gue. Doi bilang, “Kalo lo udah enak kaya sekarang, ikutan naik mobil, ngapain juga lo cape2 bawa motor? Lo kan bisa tidur malah di mobil. Orang kalo mau milih mah mending naik mobil. Disetirin lagi.”
Dan gue yang entah tersadar, terinspirasi atau gimana, ya udah, gue ikutin saran dia. Jadi gue ga mau ke kantor pake motor. Ga usah deh. Motornya buat jalan2 aja.

Lalu udah ke mana aja gue sama motor gue itu?

Awalnya banget gue naik motor ya sekitar rumah aja. Pertama2 gue ga berani. Lalu suatu hari tetangga gue ngeliat gue nyobain motor. Eh, dia malah nawarin diri untuk belajar di jalan raya. Jangan di depan2 rumah doang. Gue ‘dipaksa’ sama doi.

Eh, ternyata ok2 aja lho. Hihihi… pertama ke jalan raya itu gue inget apa kata yang keluar dari pikiran gue saat itu. “I can’t believe I’m driving. Biasanya diboncengin doang!” hahaha…

Lalu setiap hari Minggu biasanya gue ada perlu ke daerah Jatiwaringin. Biasanya gue naik angkot. Lalu nerusin naik ojek. Naik angkotnya aja dua kali. Sekarang, cukup dengan motor saja. Hemat ongkos. Huehehe…

Gue juga sempet nyobain jalan2 sampe Bintara. Deket stasiun Cakung. Lalu lanjut ke rumah dengan rute yang berbeda dari gue berangkatnya.

Untuk bawa motor perdana ke tempat yang agak jauh, AF atau Arisan Film yang diadain sama temen2 terdarling yang letaknya di Kalibata City adalah tujuannya. Ini tepatnya tanggal 5 September lalu. Itulah pertama kalinya juga gue bawa motor di jalan raya yang besar, jarak yang jauh, pada malam hari ketika pulang.

Ini gara2 Ancha dan Bimo yang ngajak ngobrol sampe lupa waktu setelah selesai copy2an film. Waktu itu udah jam 8. Gue yakin banget, Ancha dan Bimo ga tau kalo gue belum pernah bawa motor malem2 sejauh itu. Mereka sih nyantei aja. Gue yang rada kebat-kebit. Gimana ini, bawa motor jauh aja baru sekali, pulang malem lagi. Weleh, weleh.

Btw, itu juga pertama kalinya gue parkir di mal. Gue yang biasanya nebeng doang, biasanya ga perhatiin kalo mau parkir. Harus ngambil tiketnya lah, memperlihatkan STNK lah, bayarnya kapan lah, ga perhatiin semua itu. Hahaha… makanya agak kikuk. Tapi satu yang gue udah antisipasi. Yaitu gue takut lupa posisi gue naro motor di mana.

Maka dari itu gue foto aja patokan paling deket sama motor gue. Dan bener aja, gue lupa naro di mana motornya. Untungnya gue foto dulu. Jadi gue tinggal tanya sama sekuriti situ sambil nunjukin fotonya. Ketemu dalam tempo yang sesingkat2nya. Hihihi…

Dan ternyata, bawa motor malem2 itu seru tuh. Gue sangat menikmati perjalanan pulang malam itu. Jalannya agak sepi, jadi gue bisa lebih kenceng ngegasnya lebih dari biasanya.

Lalu ke Cibitung untuk pertama kalinya? Kaya yang gue bilang di atas, gue pernah ‘latihan’. Ini adalah perjalanan ke dua yang jauh menggunakan motor buat gue. Ini terjadi di seminggu setelah gue ke Kalibata City itu tadi. Gue bilang itu ‘latihan’ karena gue perlu tau dan harus gimana untuk ngantor. Makanya gue jalannya juga pagi2. Tapi ya, yang pada akhirnya gue berubah pikiran itu. Huehehe…

Dan ya, sama seperti ke Kalibata City, rasanya seruuu banget. Rasanya ga percaya aja ketika dalam perjalanan itu gue bener2 ke sana ‘sendirian’. Apalagi ketika udah sampe ke kawasan MM2100 itu. Rasanya seperti orang yang merdeka. Hahaha… gue muter2 dulu sebelum ke kantor. Lalu setelah itu gue lanjut ke rumah temen gue yang ada di situ. Ngobrol2 sampe sore, baru deh pulang.

Btw, ceritanya bakalan lanjut lagi lho. Tungguin aja! *kesannya orang penasaran gitu ye?*

8 thoughts on “Cerita Motor

    • close2mrtj says:

      waduuh… anak SD sini juga pada pake motor, Yan. ponakan saya kelas 1 SMP aja udah make motor dari dia kelas 6 SD. cuma itu kalo emak-bapaknya ga tau. karena emang kan belom waktunya.🙂

      jadi inget cerita temen yang pager rumahnya ketubruk motor anak SD. lalu pagernya jatuh nimpa bokapnya.
      sebaiknya sih emang anak2 SD jangan dibolehin naik motor deh kalo kata saya

      • ayanapunya says:

        iya, suka ngeri juga kalau lihat anak sd bawa motor. secara kan badannya masih kecil gitu. mana kadang nggak pakai helm lagi. mungkin orang tuanya yang harus lebih disiplin sama anaknya itu

      • close2mrtj says:

        iya, suka ga ngerti juga sama orangtua yang ngebolehin anak SD bawa motor. emang udah bisa, tapi bukan berarti boleh. ponakan saya aja kalo ketauan, abis deh dia diomelin. cuma kebetulan, ponakan saya itu badannya gede tinggi meski dia baru kelas 1 SMP. jadi orang ga akan ngira dia baru kelas segitu atau umur 13 tahun. hehee..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s