Cerita Motor Lagi

Haloo… ini lanjutan cerita motor kemarin yaa…
Jalan2 naik motor sendirian ala gue berlanjut ke Taman Mini. Ini gue lakukan di hari Sabtu, 19 September  2015. Kenapa Taman Mini? Soalnya deket. Dari rumah gue sih tinggal lurus aja. Sampe deh ke Pondok Gede. Agak belok2 dikit, sampe deh.

Niatnya gue mau keliling2, lalu ke museum ini-itu. Tapi ga kesampean ke semua museum2nya. Cuma ke Museum Transportasi aja yang bisa dan Museum Ceng Ho di Taman Kebudayaan Tionghoa.

Pemberhentian pertama gue ke Taman Kebudayaan Tionghoa ini. Di situ gue masuk ke Museum Ceng Ho. Lalu ngeliat taman2 yang kaya di film2 ber-setting tempo dulu. Di situ gue jadi sempet menghayal, andai aja gue ke China beneran. Eh, Tiongkok ya sekarang nyebutnya?
Btw, gue seneng lho ada taman ini di Taman Mini. Ini seperti menandakan bahwa kebudayaan Tionghoa emang diterima dengan baik di sini.

taman kebudayaan Tionghoa

Abis itu baru lanjut ke Museum Transportasi. Ketika baru beli tiket masuk yang cuma 2000 perak itu, gue duduk2 dulu sambil mesen es cendol. Di situ gue ga sengaja denger percakapan Mas2 dan Mba2 yang kerja di situ. Mereka ngobrol ke sono ke mari, sampe akhirnya malah ngobrolin soal hati. Halah…

Si Mba2 bilang, “Gimana, kamu udah punya pacar lagi belom? Kamu itu tiap hari kok ya galaau terus. Kamu masih cinta sih ya, sama si Maya itu?”

Lalu si Mas2nya dengan nada mau nangis bilang, “Halaaah… diingetin lagiiii…”
Hihihihi…

Aduh, Mas, saya ngerti banget deh itu rasanya. Lagi dalam proses melupakan tiba2 diingetin lagi. Huahahaha… sabar ya, Mas.

Anyway, di Museum Transportasi ini gue ngeliat kereta2 jadul. Kereta2 yang tadinya cuma gue liat di buku dan browsing2, sekarang beneran di depan mata. Hahaha… ke mana aja gue selama ini ya? Itu museum mungkin udah dari kapan tau dibuka. Halah, halaah…

Saat itu, gue jadi ngebayangin keadaan jaman dulu. Ada yang dibuat tahun 1889, 1900an awal, 1920an. Wah, keren banget. Dan bodi kereta2 ini gede2 banget. Raksasa. Jauh banget sama kereta jaman sekarang.

Copy of 2015-10-21_12_44_49

Copy of 2015-10-21_12_44_05

Copy of 2015-10-21_12_45_30

bagian dalam kereta jadul, gerbong penumpang

Yang agak menyedihkan adalah ketika gue ngeliat coretan di dinding kereta kepresidenan. Itu lho, kereta yang dulu dipake sama Presiden Soekarno, ketika dia berkunjung ke Surabaya kalo ga salah. Coretan itu tulisannya, ‘SMK…’ ya, SMK apa gitulah. Lupa. Kenapa ya, ada anak sekolah yang begini2 amat? Itu benda jadul, klasik, langka, makanya dimuseumin. Belum lagi sejarah dari kereta itu. Masa sih ga sayang nyoret2nya? Trus yang dibuat coretan, nama sekolahnya lagi. Apa sih kerennya sekolah lo, coy? Ampe harus lo tulis di situ? Pake tip-ex lagi! Haduuhhh…

Eh, iya, ketika di sana, ada beberapa keluarga kecil yang berkunjung. Selain banyak banget orang yang bikin foto pre-wed tentunya. Oh my God, kayanya kok mainstream sekali foto2 pre-wed di museum kereta jadinya.

Anyway, somehow gue jadi kepikiran, gue kapan ya pre-wed kaya gitu? Terus ngeliat keluarga kecil yang keliatannya happy jadi mendadak menghayal, kalo itu keluarga kecil gue. Hahahaha… oke, fokus! Fokus!

Keluar dari Museum Transportasi, gue lanjut ke Keong Emas. Wah, tempat ini, terakhir kalinya gue kunjungi itu saat gue masih TK. So, it was in 1986. Dua puluh sembilan tahun lalu! Wow!
Waktu itu gue inget banget, ada bule ngeliatin gue dan dia senyum sambil bilang ‘Hallo…’

Gue inget banget saat itu gue takut. Bukan kenapa2, abis itu bule kok matanya biru. Itu aja. Hahaha… gue baru sekali liat orang bermata yang berwarna lain selain hitam.

Sekitar jam 2an, gue balik. Gue pikir, gue bakalan pulang dengan menggunakan jalan yang sama seperti gue berangkat. Dari rumah gue yang di Pondok Bambu lalu lurus ke Pangkalan Jati, berlanjut lurus terus sampe Taman Mini dan ketika pulang tinggal dibalik. Tapi ternyata salah, saudara2ku! Gue nyasar!

Gue dengan pedenya jalan aja terus ketika keluar dari pintu masuknya. Terus, terus, terus, sampe akhirnya gue malah nyampe ke entah apa namanya itu, pokonya yang mau ke Pasar Rebo. Gue terusin aja, eh, gue malah terus ke Ciracas.

Kirain ya, karena gue pernah ke Pasar Rebo, itu bakalan j adi jalan yang menuju Kampung Melayu. Kalo dari Kampung Melayu ke rumah gue kan deket banget. 5 menit juga sampe.
Eh, gue ga taunya malah salah arah. Jalannya emang udah bener. Arahnya yang salah. Ini gue tau ketika gue nanya ama sekuriti di KFC, tempat gue akhirnya memutuskan untuk berhenti sebentar untuk makan dan ya, agak menenangkan diri,  karena feeling gue mengatakan gue malah menjauhkan diri dari rumah.

Dan bener aja, gue emang salah kan. Terbalik. Ahhahahaha…

Tapi malah seru lho. Secara ya, gue emang baru yang namanya nyetir motor. Niatnya emang ngelancarin. Dan emang jarak2nya dibutuhkan yang jauh2. Ya udah, kebetulan banget.

Cuma yang tadi pagi berangkat itu hanya butuh waktu 45 menitan, pas pulang jadi 2 jam. Eh, 1,5 jam kali ya. Kan dipake ke KFC segala.

Udah gitu, bukannya belok pas sampe di Cililitan, gue malah lurus. Jadi bukannya gue lewat Jalan Dewi Sartika, lalu ke Otista, gue malah ke Cawang. Ga pernah kebayang sebelumnya gue bakalan lewat UKI Cawang naik motor. Jalan segede gitu yang biasa gue dianterin kalo balik dari kantor pake mobil, gue lewatin sendirian pake motor. Jalan di tengahnya gitu lagi. Hahahaha… Tapi biasa aja tuh. Malah menyenangkan. Hihihi…

Selanjutnya, kemana lagi gue? Ikutin lagi yaa…

8 thoughts on “Cerita Motor Lagi

  1. ayanapunya says:

    ayo lanjutkan perjalananmu, mas tije!
    oya, saya ke taman mini waktu masih sd. waktu itu rasanya taman mini itu gede banget. nggak tahu deh kalau sekarang datanginnya kesannya gimana

  2. hensamfamily says:

    dialog si mas dan si mbak itu membuyarkan konsentrasi saya tentang premis Museum dan Motor. Coba ya dibuat tulisan lanjutan khusus tentang si Mas dan Mbak itu.

    • close2mrtj says:

      hahahaha… kalo si Bart komennya ke Bogor, elo ke Britsc…

      hmm, bisa diskejulkan dari sekarang. baru masuk kotak wacana, belum masuk ke kotak rencana…

      atau nunggu yg bisa nyetir juga kali ya… biar gantian…
      *ini sebenernya curcol*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s