Masih Cerita Motor Lagi

Weekend panjang. Empat hari. Tepatnya tanggal 24-27 September lalu. Rasanya seneng banget karena terbayang bisa gue manfaatkan untuk jalan2 lagi naik motor sendirian kaya minggu2 kemarin.

Kali ini, tepatnya pas hari Jumat, 25 September, gue pake kesempatan ini untuk jalan2 ke Kota Tua. Tempat yang sangat familiar buat gue. Ya, cerita dikit deh. Dulu itu rumah gue, sebelum pindah ke rumah gue yang sekarang sejak 1984, adanya di sekitar situ. Di sore hari gue suka dibawa sama tante gue, atau bokap gue, atau nyokap gue sendiri main2 di sekitar situ. Nyuapin makan, atau sekedar cemilan aja. Jadi ya, cukup dekat lah gue dengan bangunan2 tua peninggalan Belanda itu.

image

Waktu SD sekitar kelas 4an, gue mulai berpikir bahwa betapa sayangnya gedung2 tua itu ada yang ditinggalkan begitu aja. Ga dirawat. Ga dilestarikan. Kalo aja gue punya duit, gue akan renovasi gedung itu tanpa mengubah desain aslinya. Dan gue nyadar bertahun2 kemudian, anak kelas 4 SD kok mikir ginian ya? Hahahaha… oh, well, apa yang terjadi ketika kecil emang mungkin terekam kuat banget ya? Gue jadi gemar sekali sama gedung2 tua.

Niatnya gue mau lanjut ke Pasar Ikan, lewat bioskop Wijaya, kalo misalnya masih ada. Bioskop itu adalah bioskop pertama yang pernah gue kunjungi. Ya iyalah, pertama. Orang gue nonton ke bioskop pertama kali itu di usia 2 tahun. Emak gue noh, yang dengan cueknya bawa2 anak sekecil itu ke bioskop. Hahaha… which was fine! Gue jadi suka banget film mungkin gara2 ini.

Well, gue masih inget lho film yang dulu emak gue suka banget nonton di bioskop itu. Film2 India. Gue sampe menyangka bahwa India adalah nama perempuan pemeran utama di film itu. Herannya ingetan gue tentang ini kuat banget ya? Well, kuat tapi samar. Gue masih inget juga waktu emak gue maksa petugas untuk membuka tirai atau rolling door bioskop karena gue minta nonton. Kan jamnya belom mulai padahal. Hahaha…  gue juga masih inget, bahwa banyak dari penontonnya yang ngerokok. Iya, gue inget itu.

2015-10-27_10_55_01

sekarang masuk ke Museum Fatahilah harus pake sendal yang disewakan. sementara alas kaki yang kita pakai sebelumnya harus dimasukin ke kantong yang kita bawa2 selama di sana

Sampe pas gue masih SD sih bioskop itu masih ada. Sekarang pasti udah ga ada. Ya, kalo gabung ama group duasatu itu mungkin masih ada kali ya.

Anyway, selain itu gue juga pengen lanjut ke Pelabuhan Sunda Kelapa. Niatnya. Tapi ga jadi. Karena entah kenapa kok gue males nyari jalannya. Abis one-way gitu. Gue langsung lanjut aja ke Ancol.

Ini adalah kali ketiga gue mengunjungi pinggir pantai di Ancol sendirian. Yang pertama agak dramatis. It was in 2009. Ya, dramatis karena gue lagi galau gitu deh. Serunya, waktu itu sepi. Yang agak rame itu yang di dekat darmaga. Sementara tempat gue duduk dan memandang lautan luas itu agak ke pojok kiri. Memandang lautan luas, dari sore sampe matahari terbenam. Sampe akhirnya jadi gelap. Rasanya plooong sekali saat itu.

Yang kedua, biasa aja. Yang ketiga, ya yang sekarang ini. Gue sempet gambar2 sketsa di sana. Tapi agaknya moodnya kurang. Jadi hasilnya ga maksimal.

2015-10-27_10_52_53

hasil jepretan

Pulangnya, gue muter2 nyari jalan keluar. Hahaha… nyasar. Penyakit kaya waktu mengunjungi Taman Mini seminggu lalu terulang kembali.

Tapi beda dengan waktu ke Taman Mini yang nyasar di jalan, kali ini gue ga nyasar di jalan. Gue berhasil menemukan jalan pulang yang emang gue niatkan. Tentu aja gue ga berniat mengambil jalan yang sama ketika gue berangkat. Lha kalo berangkat kan gue lewat Harmoni. Masa gue balik lewat Harmoni lagi? Jauh doong. Akhirnya gue lewat Mangga Dua, lalu Kemayoran, Senen, Salemba, Matraman, lalu sampe di Kampung Melayu, semuanya luruuuuusss aja. Jalan peninggalan Belanda yang menghubungi antara Batavia ke Mesteer emang praktis.

Sampe di rumah, gue baru bilang sama nyokap gue kalo gue abis ke Kota Tua. Doi malah bilang, “Yah, kenapa ga bilang, tau gitu mau nitip (ke adiknya yang masih tinggal di sekitar situ).” Hahaha…

Hari Minggu, 27 September 2015, gue dan motor gue kembali jalan2. Kali ini sih deket2 aja. Gedung Smesco yang letaknya di Jl. Gatot Subroto. Di sini lagi ada seminar yang salah satu dari panitianya adalah Bapak Taufan Gio.

Dalam waktu setengah jam dari rumah, gue sampe di sana. Asik lho jalan lewat Jl. Soepomo itu. Kosoooong… Ya, mungkin karena hari Minggu kali ya?  Iya, gue ambil jalan dari rumah gue ke Tebet, lalu ke Soepomo, lalu Pancoran, belok kiri. Sampe. Pulangnya? Ga pake acara nyasar. Gue tinggal puter balik, kelar. Lewat jalan yang sama ketika berangkat tadi.

Di sana gue ketemu Yeyen, setelah terakhir ketemu itu pas doi merit. Berarti kira2 sekitar hampir 2 tahunan. Thanks for the talks ya, Yen. Gue jadi ngerti! Lalu ketemu si Taufan Gio pastinya. Ketemu Bart. Ketemu Bli Ananta. Dan yang makin seru, ketemu Sacha Stevenson, orang yang udah gue subscribe akun Youtube-nya sejak sekitar Februari lalu. Akhirnya ketemu dan foto bareng.

IMG_47405442882281

bareng Mba Yenceu

2015-10-27_10_53_41

bersama Mba Sacha😀

Baru suka dari Februari aja udah ketemu ya. Alhamdulillah. Tinggal ketemu KD aja nih yang belom. Baru sukanya dari gue SMP kok. Hahahaha…

Anyway, satu cerita lagi nih. Tanggal 11 Oktober lalu gue pergi ke kawinan temen kantor gue. Letak lokasinya di Lampiri, Kalimalang. Deket dari rumah gue. Cuma 20 menitan udah sampe.

IMG_20151028_082604

bersama pengantin. padahal tangan mulai2 ngilu, tapi tetep senyum😀

Nah, di situ gue jatuh dari motor. Gara2nya, gue salah jalan. Karena di daerah situ lagi dibangun, entah jalan layang, atau apa gitu, jalannya jadi berantakan. Gue masuk ke jalan yang sedang dibangun itu. Karena kotor, mungkin agar tanah kering itu ga terbang2an ketika ada angin, oleh para pekerjanya disiram air beberapa menit sekali. Beceklah jalannya. Gue melewati jalan becek itu. Harusnya sih gue ga ke situ. Karena gue baru sekali ke situ, gue ga tau.

Begitu gue sadar gue salah jalan, gue balik deh. Memutar motor gue secara manual aja. Lalu gue gas untuk mulai jalan. Pas ngegas itu deh motor gue kehilangan kendali. Goyang kanan, goyang kiri. Geooll kanan, geooll kiiriii… udah kaya dangdutan.

Karena kaget, gue refleks malah makin kencengin gasnya. Dan akhirnya, jatuh juga.

Badan gue pada kotor karena tanah becek itu. Mana belom kondangan lagi. Untungnya, di situ ada masjid yang bisa gue manfaatkan airnya untuk bersih2. Untungnya lagi, gue pake jaket. Jadi baju batik berwarna putih yg gue kenakan hari itu ga kena sama sekali. Masih bersih.

Besoknya baru deh terasa. Tangan gue sakiiit banget. Keseleo. Gue jatuh ke kiri. Tapi tangan yg sakit yg kanan. Dipanggillah tukang urut. Dan gue ga masuk kantor hari itu.

Kabar gue jatuh dari motor menyebar di kantor. Semua pada tau. Hahaha… Padahal gue cuma ngabarin atasan gue biar doi ga nyariin gue karena ga masuk. Ya, kantor gue emang gitu. Berita pasti cepet nyebarnya.

Dan akhirnya, setelah seminggu gue libur dari permotoran, gue mulai jalan lagi. Gue anterin bokap gue ke tempat terapi, di hari Minggu. Dan ga disangka2, ternyata gue agak takut. Hahaha… terutama pas ngegas. Kirain bakalan biasa aja.

Tapi semua berlalu. Gue udah biasa lagi. Dalam seminggu kemarin, 19-23 Oktober, gue pulang pergi ke kantor, Cibitung, naik motor. Ya, ada yg cuma sampe Bekasi Barat sih. Hari Senin dan Kamis. Selebihnya full Jakarta-Cibitung. Rasanya? Seneng. Tapi cape. Hehehe…

So, yeah, itulah cerita gue tentang keliling2 naik motor so far. Ga nyangka segini nyenenginnya nyetir motor sendiri. Gimana nyetir mobil sendiri ya? Wah, doakan saya, semoga mobil juga bisa gue setir sendiri yaaa… dan kebeli juga tahun depan yaaa… Aamiin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s