Misteri Kunci Yang Hilang

Ruangan gue di kantor itu berdua sama bos gue. Setiap harinya selalu dikunci saat kita udah balik. Dan kuncinya disimpan di pos satpam. Kalo pagi, setiap baru sampe kantor, gue atau bos gue, tergantung siapa yang sampe duluan, selalu minta kuncinya dulu sama satpam yang sedang bertugas, lalu menandatangani buku log-nya. Nanti saat pulang, kita kembalikan dan menandatangani kembali buku tersebut. Sayangnya, baik gue maupun bos gue sering lupa. Jadi kita kembaliin ke satpamnya langsung tanpa tanda tangan di buku segala. Tapi langsung ke satpam yang saat itu sedang bertugas aja. Tangan ke tangan. Ini sebenernya sangat efektif mengingat udah beberapa kali kunci itu gue bawa pulang. Soalnya kan sang satpam biasanya minta langsung sama gue pas mau keluar kantor, dan gue jadi ga lupa deh. Makanya terhindar dari terbawa pulangnya si kunci.

Kemaren itu akhirnya ada kejadian kocak. Seperti biasanya, setiap pulang kita kembaliin kunci. Sama kaya kemaren2nya, sang satpam minta langsung ke gue. Besoknya, ketika gue minta kunci itu untuk masuk ke ruangan gue, kuncinya ga ketemu.

Gue sempet beberapa saat mengingat2 kembali, jangan2 gue yang bawa pulang kunci itu. Gue cek2 kantong celana gue, tas gue. Ga ada. Tapi gue masih inget kalo kemaren itu gue kembaliin ke satpam yang saat itu bertugas. Dan kebetulan, satpam yang pagi ini bertugas adalah satpam yang sama dengan yang kemarin. Itu artinya gue kembalikan kunci itu ke orang yang sama dengan yang saat pagi itu gue minta kuncinya.

Dia cari ke seluruh penjuru meja. Bisa terlihat dari mukanya, bukan hanya dia ingin kunci itu ada karena gue mau masuk, tapi karena dialah yang menghilangkannya. Mukanya rada panik gitu.

Oh, iya, satu hal, satpam yang bernama Sam ini adalah satpam paling baru yang ada di kantor gue. Dia baru masuk sejak Mei tahun ini. So, entah gimana, mungkin dia ga mau terlihat jelek atau gimana gitu. Pokonya somehow gue melihat dia agak lebay. Contohnya nih, kalo bos baru dateng atau mau pulang, setiap satpam pasti berdiri di samping pos dan memberi hormat ke mobil. Memberi hormat kaya ke bendera gitu. Entah dari kapan budaya ini ada sih, gue juga ga tau. Anyway, kalo yang lain, ya bakalan memberi hormat kalo misalnya mobil si bos pas lewat pos. Ini kalo pas pulang lho ya. Kalo pas baru dateng ya ga mungkin lah. Hehehe…  Kalo Sam lain. Dia berdiri di samping pos ketika mobil bos belum jalan. Jadi masih di depan lobi dan bos juga belum masuk ke mobil. Berdiri di situ lumayan lama gitu. Ya kan bos kadang2 masih di ruangan, cuma supirnya udah siap2 doang. Dan karena gue sering bareng sama bos kalo balik, gue dan sang supir suka ketawa di dalem mobil liat tingkahnya yang satu ini. Itu bisa lebih dari 10 menitan. Berdiriiiiii aja. Hihihii…

Bayangkan, gimana paniknya dia ketika kunci itu hilang, gara2 dia! Pusing kepalanya jangan2. Gue terpaksa minta kunci cadangannya ke HRD. Dan HRD kantor gue yang juga sekaligus menjabat sekretaris perusahaan, juga sebagai atasan dari si Sam pasti ngebilangin dia. Bla bla bla. Mungkin nadanya tegas gimana. Makin senewenlah si Sam.

Ya udah, akhirnya gue masuk pake kunci cadangan. Beberapa jam kemudian, tepatnya setelah makan siang, kunci itu secara tiba2, mendadak, out of the blue, nongol aja gitu di depan pos satpam. Tuing!

Gue segera ditelpon oleh si Sam ke ruangan gue.

“Je, ini kuncinya ada nih. Tau2 ada. Di depan pos!” katanya.

Gue yang saat itu secara spontan menganggap Sam ternyata lupa, menjawab, “Lha itu ada. Kenapa lo taro situ?”

Tentu aja dia marah. Dia ga terima kalo dia yang gue bilang naro situ. Dia langsung bilang, “Enak aja! Siapa yang naro situ? Itu tau2 ada di situ! Ini pasti ada yang sentimen nih ama gue!”

Gue sambil nge-rolling eyes bilang, “Ya elah…”

Akhirnya saat sholat Ashar kita ketemu di mushola. Setelah sholat, gue rebahan sebentar. Dia menghampiri gue.

“Je, liat nih. Kuncinya ada di sini!” katanya sambil menunjukkan henponnya. Itu juga maksa gue untuk bangun dari rebahan gue dan disuruh duduk di deketnya. Yang tentu aja gue tolak. Gue bilang, “Ya sini, henponnya siniin! Cape amat mau liat gitu doang gue disuruh bangun!”

Iya. Ketika kunci itu dia temukan, dia langsung foto kunci itu. Hihihi…

“Ini pasti ada yang sentimen nih ama gue! Maksudnya apa coba kunci ga ada dari pagi tau2 dikembaliin di sini?! Ntar gue mau lacak. Gue mau cari tau siapa orangnya! Gue cari anjing pelacak!” katanya dengan nada yang penuh emosi.

“Lebay lo, Sam…” kata gue sambil merem karena gue ngantuk banget.

Ga beberapa  lama kemudian gue dapet kabar dari sang HRD kantor gue yang tadi gue sebut di atas, yang juga menjabat sekretaris kantor dan juga sebagai atasan langsung dari Sam, bahwa dia ditelpon dari pos satpam ke ruangannya untuk dimintai izin oleh si Sam. Izin untuk mencari anjing pelacak.

Dear God! Dia beneran!!! Dia ga bercanda atau sekadar emosi dong saat dia bilang dia mau cari anjing pelacak!!! Mencari anjing pelacak buat melacak kunci tadi siapa yang pegang!  Buseettt….!

Sang HRD ketawaaa aja. Kita semua ketawaaaa aja. OB kantor gue yang jadi saksi mata, saat si Sam nelpon HRD. Dia lagi di situ soalnya. Dia ngomong ke gue sambil ngakak2 pas ketemu gue. Dan saat Sam nelpon ke ruangan HRD, di situ ada beberapa orang yang kebetulan lagi ada perlu. Supir bos gue juga denger, dan ketawaa terus. Heboh deh sekantor gara2 cerita ini. Cerita lucu ini. Hahahahha…

Sampe sore aja Sam masih aja ngebahas soal ini. Mungkin juga dia ga tau kalo dia udah diketawain. Atau dia ga peduli juga kali ya…  Beberapa temen bilang, mungkin aja ada yang liat kalo kunci itu ada di lantai. Lalu dia ambil, dan taro di situ. Kalo gue cukup bilang, “Ya udahlah, udah ketemu juga.”

Somehow, gue kepikiran, kenapa ya orang cenderung mikirnya kalo ada hal2 yang buruk lantas mengartikan bahwa ada orang yang jahat sama dia? Kenapa kepikiran bahwa dirinya itu pantas dijahatin orang? Entah gimana, menurut gue ini kaya suatu bentuk merendahkan diri sendiri. Segitu kita nilai diri kita? Dan ini juga salah satu bentuk kesombongan, kalau seandainya benar, ini adalah hasil dari orang yang sentimen sama kita, di mana kita lebih mikir ini adalah bukan akibat dari apa yang kita perbuat dahulu, misalnya. Jadi ini adalah ganjaran yang kita peroleh sekarang karena dulu kita pernah berbuat kesalahan. Tapi kita lebih mikir, kita ga punya salah, kita dijahatin, diisengin, ada yang sentimen, dll. Well, if you know what I mean.

Anyway, untuk Sam akhirnya kita memakluminya aja. Seperti kita tau, dia kan orang baru. Ya, gimana caranya lah, supaya ga keliatan jelek oleh atasan. Paham deh. Terus mulai sekarang, setiap kembaliin kunci, akhirnya kita bener2 disuruh seperti pada keharusannya, yaitu tanda tangan di buku log.

Dan anjing pelacaknya ga ada. Adanya anjing Peking noh, punya bos gue. Hihihi…  

10 thoughts on “Misteri Kunci Yang Hilang

  1. hensamfamily says:

    psitive thinkingnya Je, Sam pasti takut kehilangan pekerjaan. Jadi dia melakukan segala sesuatu yang menurut dia perlu untuk menjaga pendapat orang akan kinerjanya. Tentunya dengan kapasitas berpikir yg dia miliki. ah gwa sok tau ya.

  2. aalbahry says:

    ya…. shit happens… bukan karena “dosa” masa alalu atau kenapa-kenapa, ya namanya lagi apes aja, ga usah dipusingin banyak masalah lain lebih penting di depan menanti hehehe…. lah TJ, lu sekarang merangkap jadi sekretarisnya si bos?

    • close2mrtj says:

      asiik, akhirnya Adnan baca tulisan gw juga… *lebay* 😀
      iya, sih, anggap aja lagi apes doang. tapi somehow gw emang kepikiran kalo apa yang kita dapet sekarang adalah buah kelakuan kita dulu. tapi kalo udah ‘dibales’, ntar kita dapet hal yang baik lagi. eh, tapi ya udahlah, lega juga kalo mikirnya emang apes doang. shit happens 😀

      gw bukan sekretaris bos gw, tapi seruangan doang. abis ga ada lagi ruangannya. hahaha…

      • postharvestnotes says:

        gw mampir-mampir ke web lu kok.. cuma ga sempat komentar aja hehehe… ini juga gw baru pasang foto setelah sekian lama hahaha nga tau cara pasangnya gimana, gw pikir musti bikin akun gravatar lagi, males, ternyata bisa via wordpress 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s