…So What’s Happened Now, Where Am I Going To…

…So what’s happened now, where am I going to…

Sepenggal lirik dari salah satu lagu yang ada di film Evita, Another Suitcase in Another Hall. Ini dinyanyikan saat Eva Peron baru aja sampe di Buinos Aires, dan ga tau harus ke mana.

Oh, well, ga tau harus ke mana. Mungkin itu juga yang gue sedang alami sekarang ini. Karena seperti dugaan banyak temen2 di kantor, dan juga akhirnya menjadi dugaan gue, kantor gue akan tutup. Bubar.

Gue pernah posting tentang dugaan gue ini di beberapa bulan lalu. Dan sekarang, sudah bukan dugaan lagi. Kantor gue memutuskan untuk berhenti beroperasi. Tepatnya mulai 31 Desember 2015 nanti.

Jumat, 3 Oktober lalu, semua karyawan di kantor gue dikumpulkan di ruang Learning. Ruangan yang biasa dipakai untuk training itu hari itu beda fungsi. Ga lagi dipakai untuk memberikan training, tapi memberikan sebuah berita.

Kami semua ga kaget. Seperti yang kami semua tebak, ternyata emang bener berita yang mau disampaikan itu. Jadi, pemberitahuan kalo kita semua harus ngumpul itu kan kemarinnya. Dan selama semalaman, mungkin banyak dari kita yang kepikiran. Gue pun kepikiran. Tapi ga nyangka kalo yang mau disampein beneran seperti yang diduga2. Gue sempet mikir, “Ya, paling2 mau ngebahas tentang apalah gitu.” Sok ga mau mikirin soal dugaan yang umum banget di kalangan karyawan sana. Kami semua.

Dan kita semua menyambutnya dengan hati yang senang riang. Hahaha… Soalnya, emang ga tau harus gimana lagi dengan kerjaan ini. Kita semua juga tau, order makin dikit. Rasanya orang2 di sana juga udah semakin hari semakin ga semangat kerja. Dan tentu aja yang bikin paling seneng karena dapet pesangon.

Wah, rame banget deh pembahasan soal itu. Jadi, selama setelah pengumuman itu, kita semua belum tau bakalan dapet dengan jumlah berapa. Setiap sudut yang ada orang2 ngumpul, pasti ada kalkulator di situ. Mereka semua sibuk menduga2 dan menghitung2, kira2 bakalan dapet berapa. Semacam trending topic. Hahaha…

Ada yang rada kecewa, karena ternyata yang perusahaan bisa kasih itu cuma 1 PMTK. PMTK itu apa? Hmm, coba di-google aja ya. Hahaha… pokonya itu semacam perhitungan pesangon yang didapat oleh karyawan, dengan kondisi perusahaan yang bagaimana. Kalo merugi, maka hitungannya 1 PMTK. Meruginyapun harus terhitung berapa tahun. Baru bisa dikategorikan masuk ke mana. Ngasih ke karyawan berapa. Dan sebagainya. Sementara, kalo emang mau berhenti aja, atau mau tutup aja, dan perusahaan mau berganti bidang usaha misalnya, tapi ga merugi, maka karyawan diberi pesangon double. Jadi 2 PMTK. Misalnya gue dapet 100juta, maka gue bisa jadi 200juta.

So, anyway, tingkah polah temen2 di kantor selama belum dapet info berapa jumlah yang akan mereka terima itu kocak2. Ada yang bilang mau dapet 300juta lah, ada yang kalem2 aja, ada yang bawelnya ga ketulungan, ada yang ke mana2 selalu ngebahas itu2 aja.

Yang agak ganggu sih saat perhitungan gue, atau yang akan gue dapet mereka hitung2. Gue dibilang hanya bakal dapet paling dikit. Sok2 nakut2in dan ketawa2. Semacam nunggu reaksi gue kalo gue kecewa gitu. Tapi ya, gue anggap lucu2an aja tentunya. Kan kalo gue mukanya bete, pada seneng deh. Kena gue dikerjain.

Dan hasil dari hitung2an itu akhirnya diberitahukan ke kita semua. Kita dipanggil satu2. Sang HRD, alias si temen gue yang biasa bareng semobil kalo berangkat dan pulang yang punya tugas itu. Setiap karyawan dipanggil satu persatu gunanya agar ga saling ngebocorin dapetnya berapa. Tapi yang terjadi, semua jadi tau dapet berapa masing2. Mungkin pada gatel pengen ngasih tau ke temen2nya, atau juga banyak yang kepo.

Paling2, yang ga tau ya, mereka yg ga nanya. Kaya gue misalnya. Gue ga tau lho temen2 gue dapet berapa. Tapi mereka nanya gue duluan, sambil ngasih tau mereka dapet berapa. Dan ketauanlah, ternyata gaji gue termasuk tinggi. Hahaha… eh, tapi tinggi di kantor gue lho yaa…

Gue ga tau lho. Gue ga nyangka. Karena kebanyakan dari mereka kan udah jadi karyawan di situ lebih lama dari gue. Lha kok dapetnya ga jauh2 beda sama gue. Paling cuma beda 2-5 juta lebih tinggi aja. Gue ya ketawa aja. Dan ya, entah gimana, ujung2nya mereka bilang karena pendidikan gue, skill gue, dan pengalaman gue yang udah banyak di kantor2 lain sebelum di situ. Cukup melegakan mungkin ya, karena takutnya mereka anggapnya ga adil dsb. Haduh, bisa repot.

Ya, berapapun yang kita terima mendingan emang ga usah dibanding2kan dengan yang lain deh. Yang penting, buat apa uang itu nanti. Dan harus apa kita setelah tanggal 31 Desember 2015 nanti. Mau kerja di mana? Mau bikin apa? Mau usaha? Mau nganggur dulu? Mau apa? Mau gimana? Mau ke mana? Where are you going to?

Gue sendiri cuma ngarep kalo gue bisa diterima kerja di tempat lain. Gue udah ngelamar2. Belum ada panggilan sih. Ya, mudah2an sih nanti Januari gue udah dapet lagi kerjaan. Aamiinn…

Dan uang gue itu? Gue simpen dulu sampe gue tau harus diapakan uang itu.

So anyway, dari semua suka cita karena kebayang punya duit dan agak khawatir karena ga tau langkah selanjutnya, sebenernya ada rasa sedih yang gue rasain.

Gue emang pengen banget keluar dari situ sejak beberapa lama. Tapi begitu kenyataannya udah ada, dan gue akan keluar dari situ, rasa haru itu ada.

Gue udah enam tahun kerja di situ. Dan ini adalah perusahaan terlama yang gue pernah kerja. Sebelumnya ada yang hanya setahun, ada yang tiga tahun. Selama empat tahun gue berkantor di Tebet. Letaknya deket dari rumah gue. Lalu di tahun 2013, sekitar Agustus, gue dipindahin ke Cibitung. Bergabung dengan semua karyawan2 lainnya. Karena saat itu, kantor gue yang di Tebet itu ditutup. Itulah awal mula terlihatnya perusahaan itu mulai merugi. Kantor yang di Tebet itu sekarang disewain.

Ada banyak cerita yang gue alami selama bekerja di perusahaan ini. Ada yang lucu, ada cerita nyebelinnya, ada dukanya, ada senangnya. Ada semuanya.

Gue masih inget ketika gue terpaksa ganti baju di taksi ketika gue mau wawancara dulu. Karena gue waktu itu kan masih kerja di kantor gue yang lama. Di sana pake seragam. Ya ga enak dong, wawancara untuk kantor baru masa pake seragam kantor lama. Hehehe…

Jarak kantor gue ke tempat gue wawancara dengan orang yang kelak jadi bos gue itu lumayan jauh. So, untuk itu ga ada waktu lama. Pulang kerja, tepat jam 16.30, gue langsung cabut, nyari taksi. Ketika sampe, udah jam 18.00. Dan bos gue emang mau wawancaranya jam segitu. Gue dateng tepat waktu. Ah, seru.

Beberapa cerita di kantor gue itu sempet gue bikin komik strip. Mungkin gue akan posting di sini. Karena waktu itu gue sempet posting tapi di Multiply.

Yang pasti, dari semua itu gue bersyukur sekali bisa kerja di perusahaan ini. There’s a lot of things I got from here and I have learned so many lessons well. Gue bersyukur banget.

Dan gue bisa dapet bos yang baik sama gue. Bos di tempat yang lama juga baik sih. Hehehe… Bisa dapet temen2 yang baik juga. Gue bisa beruntung dianterin dan dijemput pake mobil PP rumah-kantor. Sebelumnya, mana pernah kaya gitu. Dan semua hal yang baik yang gue terima selama ini. Gue sangat bersyukur sekali. Alhamdulillah. Terima kasih PT. Digital Media Technology. I used to say I love u. Then it was just gone. But now, I want to say it again. I do love you. Thank you very much.

So, what’s happened now? Where am I going to? Kalo Eva Peron akhirnya bisa sukses, masa gue engga? Mudah2an perjalanan gue setelah dari perusahaan ini, akan lebih baik. Insya Allah. Doakan yaaa…

lebaranran copy

Enter a caption

goodbye, Dear DMTech…

6 thoughts on “…So What’s Happened Now, Where Am I Going To…

  1. BaRTZap says:

    Apapun itu Je, semoga makin sukses setelah ini. Ayo mumpung free, jalan-jalan dulu lihat dunia, sambil nyari inspirasi dan nunggu panggilan untuk kesempatan yang lebih baik. Tetap semangat Je🙂

  2. Mario says:

    Mungkin ini ada hubungannya kali ya dengan isu transisi dari kepingan CD ke dijital yang emang lagi marak banget. Beberapa toko musik pun harus tutup. Untungnya satu tempat langganan gw masih bertahan… Tapi entahlah sampai kapan.

    But best wishes for you Jeh, rejeki kan ga kemana iya toh. Semoga dapet tempat yang lebih baik ya… Amin…

    • close2mrtj says:

      iya, Yo. ada hubungannya banget. di postingan gue yg dulu sih gue sempet nyebut ini… hahaha… gue lupa mention soal ini lagi di postingan yang ini…
      Salah satu toko CD terbesar bulan ini aja tutup. Total. ya, apa mau dikata…

      btw, makasih ya, Yo… doakan semoga gue dapet lagi kerjaan yang lebih ok… aamiinn…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s