Pijat, Pijit, Pijet

Anda suka dipijat? Kalo saya sih iya. Hehe… kayanya kesukaan gue dipijat itu emang udah dari kecil. Karena bokap gue emang suka mijitin anak2nya. Apalagi adiknya bokap gue emang ahli mijit. Kalo lagi Lebaran dan ketemu doi, gue secara otomatis langsung minta pijitin.

Selama sekian tahun, gue ga pernah tau kalo ada tempat yang menyediakan jasa pijat. Kalo denger2 yang negatif2 gitu sih sering. Tapi yang beneran pijat tanpa plus yang sebenernya minus itu ga pernah tau. So, kaka gue suatu hari pernah nunjukin tempatnya.

Jadilah gue mulai tahun 2004 dipijat di situ. Refleksi gitu deh. Kayanya di tahun itu cuma itu satu2nya tempat pijat refleksi yang ada di sekitaran rumah gue. Sampe akhirnya di tahun 2014 lalu gue menemukan satu tempat pijat refleksi yang amboooi enaknya. Hahaha…

Tempatnya ga jauh dari tempat pijat refleksi yang selama itu gue datengin. Meski ga rutin, tempat pijat tersebut udah 10 tahun gue kunjungi. Tentu aja gue jadi membanding2kan tempat pijat refleksi yang baru gue temukan itu dengan yang lama. Seperti gue bilang di atas, di sini tuh pijatannya jauh lebih enak. Enak banget. Yang lama? Ga ada seujung kuku.

Pelayanan di tempat yang lama parah. Orang2nya mahal senyum. Balesannya murah senyum. Huehehe… coba lo pikirkan, bukan bayangkan ya. Masa sih lo sebagai customer dateng, lalu para pemijatnya menyambut lo dengan muka asem seasem tai kucing? Males banget kan?

Tapi ya udahlah, selama ini yang gue pikir gitu. Mau bagaimana lagi? Gue emang perlu pijatan, bukan senyuman.

Tapi lagi, kalo gue pikir2, kayanya mijatnya juga asal2an gitu. Coba deh, masa ya, gue pernah tuh dateng ke situ, dan gue barengan dateng sama satu orang. Dan akhirnya gue kelar duluan. Sementara dia kayanya masih lama. Soalnya saat gue kelar, dia masih dipijit di kaki. Setelah diitung2, gue liat gue cuma dipijat selama 45 menit. Sementara selama ini kan bisa 1,5 jam. Oh, man. Males banget.

Di saat kaya gitulah gue ketemu tempat pijat refleksi yang baru itu. Tentu aja gue ga mau2 lagi dateng ke tempat yang lama. Dibandingkan yang lama, tempat yang baru ini pijatannya jauh lebih enak, tentu saja,  dan jelas waktunya. Di situ terpampang harga dan durasinya. 50ribu untuk 90 menit atau 1,5 jam.

So, gue dateng sekali, dua kali, dan akhirnya jadi sering. Malahan jadi sebulan sekali.

Orang2nya ramah2. Mereka suka ngobrol. Baik ngobrol sama yang dipijat maupun sesama pemijat. Sebenernya ini yang agak ganggu. Soalnya kalo ngobrol sesama pemijat itu kadang suaranya kenceng2. Dan mereka suka ngomongin orang.

Ah, biarlah, pikir gue. Ga papa kok. Yang penting pijatannya enak.

Tapi suatu hari gue denger percakapan mereka. Meskipun mereka ngobrol pake bahasa Sunda dan gue ga terlalu paham, gue kebetulan ngerti apa yang mereka omongin.

Dan mereka ngomongin gue!

Emang sih salah satu dari mereka pernah ngobrol ama gue, dan bertanya gue itu aslinya orang mana. Gue bilang aja gue Jawa-Sunda. Tapi gue ga bisa bahasa dari ke dua suku itu. Nah, berdasarkan itu mungkin mereka dengan asiknya ngomongin gue pake bahasa Sunda padahal guenya ada di situ. Helo, segabisagabisanya gue, gue familiar kali sama bahasa Sunda!

Mereka ngomongin gue kalo gue udah berkali2 dateng ke sini tapi ga pernah ngasih tips. Dan satu di antara mereka bilang, “Ama gue udah 2 kali tuh. Tapi ga pernah ngasih tips.” Intinya gitu. Kalo gue dibilang pelit atau apa terusannya, gue ga tau juga. Gue cuma tau inti2nya aja.

Suatu kali gue juga pernah disindir. Pas gue mau pulang mereka cengengesan dan seolah minta duit ekstra dari gue untuk orang yang udah mijat gue barusannya. Tapi gue ga begitu nangkep. Karena gue pikir bercanda. Jadi ya gue ga kasih. Tapi itu yang akhirnya membuat gue mikir kalo nanti gue dateng gue akan kasih tips. Well, gue emang lakukan itu akhirnya.

Anyway, kenapa gue selama ini ga ngasih tips itu karena gue emang ga tau menau kalo ada tips2an segala. Toh gue pikir kalo misalnya udah bayar ya udah. Ga ada sama sekali saran, info atau apa kek gitu. Beda kalo sama taksi Uber, yang dari awal semua orang nyaranin kasih tips. Ya dari gue pertama make Uber gue langsung kasih tips. Nah kalo ini, meneketeheee…!

Pengalaman diomongin di depan gue sendiri itu sebenernya menyakitkan. Gue pernah berjanji ke diri gue sendiri untuk ga akan pernah mau menginjakkan kaki gue ke situ lagi. Apalagi akhirnya gue nemu tempat pijat refleksi lagi di deket rumah gue. Tempatnya jauh lebih bersih. Dan lebih mahal. Di sini tarifnya 65ribu untuk 90 menit.

Tapi tempat ini lengkap pelayanannya. Ada totok wajah, ada refleksi 60 menit yang harganya jadi cuma 45ribu, terus pijat ini pijat itu. Pokoknya banyak deh. Cuma kalo dibandingkan dengan tempat yang kemaren itu pijatannya kurang enak. Kalah gitu lho.

Selama berbulan2 gue selalu dipijat di situ. Tapi lama2 gue kangen sama pijatan di tempat yang lama. Akhirnya gue balik lagi ke tempat yang lama. Gue pikir, ga papa deh soal pemijatnya yang suka ngomongin orang gitu. Toh kali itu, mulai saat itu gue akan selalu kasih tips buat mereka. Karena tarifnya 50ribu, makan 15ribu buat sang pemijat. Sama aja tho sama di tempat yang baru itu jatohnya. 65ribu juga.

Itu juga kalo misalnya gue ga terlalu suka sama orangnya. Kalo suka, ya ga papa gue kasih 20ribu. Atau seapes2nya si pemijat gue itu, paling gue kasih 10ribu.

Dan ini gue lakukan. Beberapa kali. Pernah sekali gue emang kasih 10ribu. Abis gue dapet yang kurang oke mijitnya. Lagian duit di kantong gue kebetulan banget ada lebih 10ribu. Jadi gue ga usahain untuk pergi ke luar sebentar untuk tuker seperti suatu kali gue pernah gitu. Gue sampe jajan kue dulu demi dapetin recehan.

Gue juga pernah ngasih tips 20ribu. Saat itu gue inget banget gue nitipin uang itu ke mba2 yang jaganya. Karena saat gue mau kasih tips buat si pemijat, dia ga ada. Ga tau ke mana.
Gue pikir itu semua membuat gue cukup punya nama baik di situ. Paling engga udah ga diomongin lagi sebagai orang yang ga pernah ngasih tips.

Tapi gue salah.

Entah gue udah terlalu dicap atau gimana, uang tips yang sempat gue berikan ke mereka saat gue dateng itu sepertinya terlupakan begitu saja. Berganti dengan cap lama gue yaitu customer yang ga pernah ngasih tips.

Hari Minggu kemarin, tepatnya 20 Februari 2016, gue dateng ke situ. Sebelum masuk gue liat mba2 yang jaga itu lagi di luar. Gue panggil dia sambil jalan menuju pintunya. Menuju meja di mana dia bertugas. Sampe sono gue langsung ditolak.

“Pak, ga ada yang mau. Soalnya bapak kalo ke sini ga pernah ngasih tips,” katanya dengan muka yang judes.

Oh iya, gue ga ngerti sama perempuan yang satu ini. Dari dulu sejak gue baru dateng, dia ga pernah senyum. Mukanya jutek. Ngomongnya irit. Tapi kayanya itu kalo sama gue doang.

Soalnya kadang gue denger dia bercanda2 gitu sama para pemijatnya. Dan tentu aja gue selama ini ga peduli. Mau judes kek, mau apa kek. Bodo.

Nah, setelah dia ngomong gitu, gue langsung bales. “Lho, saya kasih kok. Kadang 15ribu, kadang 10ribu. Emangnya kurang?”

“Oh, mungkin kita salah orang. Mungkin yang selama ini ga pernah ngasih tips bukan bapak. Tapi orang yang mirip sama bapak,” katanya. Kali ini dia senyum. Senyum ga enak gitu. Kenapa, Mba? Situ baru tau kalo gue bisa judes?

“Jadi gimana? Ga ada yang mau nih? Kalo begitu saya pergi aja deh,” kata gue.

“Oh, ada kok, Pak. Ada. Yang ga mau itu cuma yang itu,” jawabnya sambil nunjuk ke depan pintu kaca di mana salah seorang dari pemijatnya itu duduk2 sambil ngerokok.

“Okelah, kalo ada yang mau. Saya mau ngambil duit dulu di ATM,” kata gue lagi. Ya, gue emang mau ke ATM buat ngambil duit dan emang masih terpikir untuk meneruskan aja. Biarin deh ada insiden, yang penting gue dipijit. Pikir gue saat itu.

Tapi begitu gue jalan menuju ATM, gue berubah pikiran. Hey, gue ditolak lho. Gue ditolak. So, gue urungkan niat gue untuk ke ATM. Gue balik lewat depan pintu mereka dan jalan dengan santainya. Sambil ngomong, “What the heck with u all, losers.”

Ngomongnya pelan2. Dan kalo kencengpun kaga ada yang ngarti paling2. Plis deh ah.

Andai aja gue ga kepikiran untuk mau lanjut dan baru berubah pikiran ketika gue menuju ATM, mungkin ceritanya akan lain. Gue pasti akan ngomong yang lebih parah lagi dari yang tadi. Out loud! Like i did to taxi driver back in 2012. If you knew the story. Hahaha… bagi yang ga tau, nih klik aja: Supir Taksi Ngeselin

Ini menjelaskan kenapa sekitar sebulan yang lalu gue juga ditolak. Gue lupa kalo gue pernah ditolak sama itu mba2. Tapi nolaknya gini; dia bilang kalo semua pemijat lagi megang orang. Dan begitu gue tanya berapa lama lagi, dia jawab mereka baru aja mulai semua. Lalu gue tanya lagi kalo nanti malem aja gimana, dia bilang ‘ga tau juga, soalnya semuanya udah di-booking’. Lalu gue nanya lagi, jadi harusnya saya booking dulu sebelum ke sini. Dia jawab, ‘ya bisa aja.’ Dan tentu aja semua ini dibarengi dengan ekspresi mukanya yang asem seasem tai kucing itu.

Saat itu sih gue setengah yakin kalo itu adalah penolakan. Setengahnya lagi gue masih agak percaya kalo dia jujur.  Dan gue melupakan kejadian itu. Tapi untuk yang terjadi kemaren itu sudah jelas.

Sombong sekali tempat pijat refleksi itu ya? Kok bisa sih mereka memperlakukan pelanggan seperti itu? Menolak pelanggan. Cuma gara2 tips? Emangnya ga pada digaji? Toh gue bayar kan kalo ke situ. Dan tips, gue kan kasih juga. Lagian itu kan bikin nama tempat pijatnya jelek kan? And overall, maaf2 ya, kok ya celamitan sih ya? Oh, man…

Dengan ini gue menyatakan gue ga akan pernah lagi dateng ke situ. Ever. Mudah2an gue konsisten. Come on, Je, lo tuh udah ditolak sama mereka. Karena hal yang ya ampun, tips? Uang tips??!

Ya, semoga sukses aja deh ye. Urusan kalian deh kalo segitunya ama duit tips, kalian para pemijat yang baik hati (NOT!) dan mba2nya yang mukanya manis kaya gula sekarung (NOT!).

Bhay!

9 thoughts on “Pijat, Pijit, Pijet

  1. BaRTZap says:

    Ya ampun Jeeee ,,, mainlah ke Bogor, nanti aku bawa ke tempat pijat yang enak dan mbak-mbaknya baik hati, yang kalau dah lama gak pijat malah kirim sms: “mas kok udah lama gak pijat”.

    Tenang je, pijat keluarga kok, bukan plus plus minus🙂

    • close2mrtj says:

      Wah… manteb banget sampe ditelpon segala. Jadi inget style kantorku kalo sama pelanggan yg lama ga ada kabarnya. Emang harusnya gitu kan… jadi me-maintain pelanggan. Bukan nolak. Alasan nolaknya aja murahan banget gitu. Ampuuuun, ampunn..

      Yuk yuk, kalo ke Bogor ya. Tapi ngasih tips ga? Ntar kalo ga ngasih dirumpiin lagi… huhuhu…

  2. anchaanwar says:

    Dulu gw punya tukang pijat kampung langganan, tinggal dekat kompleks rumah gw. Jadi biasanya manggil dia kalo badan bener2 udah remuk. Skrg langganan gw itu udah ga ada. Katanya sih buka usaha lain. um not sure. Skrg lagi nyari tukang pijat yang bisa dipanggil di rumah aja.

    Btw, tai kucing itu asam ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s