Goodbye, Dear Takeshi

Lho, Takeshi siapa? Temen dari Jepang?

 

 

Bukan. Takeshi emang temen, tapi bukan dari Jepang. Dia bahkan bukan manusia. Dia itu kucing.

 
Kucing? Kucing lo? Kucing apa jenisnya? Iya, dia itu kucing gue. Kucing lokal domestik, yang biasa disebut kucing kampung.

 
Eh, wait, lo punya kucing?

 
Hahaha… iya. Beberapa bulan belakangan ini semenjak dua bulan sebelum gue nganggur, gue emang berkutat sama kucing2. Di sekitar gue itu ada tiga ekor kucing yang selalu ada. Gue menikmati memberi mereka makan. Melihat mereka saling bergulat. Kejar2an. Main2 bola. Dan sebagainya. Hmm, ada banyaaak cerita tentang kucing yang gue alami belakangan ini. Tapi kali ini, untuk pertama kalinya, gue mau cerita soal Takeshi.


Mengenai Takeshi, dia adalah kucing kampung. Usianya 4 bulan. Entah sebenernya, sesungguhnya, gue ga tau kenapa disebut kampung. Apakah karena kucing ras bulu pendek yang biasa berkeliaran di kampung2? Atau karena apa? Ah, tau deh.
Dia tinggal di sekitar rumah gue. Kadang dia tidur di teras rumah gue. Kadang di belakang rumah tetangga gue. Beberapa kali gue liat dia ada di rumah tetangga gue yang agak jauh. Tapi balik2nya emang di sekitar rumah gue terus. Gue menamakannya Takeshi karena gue suka nama itu. Dan karena dia adalah kucing jantan, makanya gue pake nama itu buat dia.
Kalo ditanya apakah gue memelihara mereka, gue juga ga tau apa definisinya selama ini. Karena kalo dibilang memelihara, gue membebaskan mereka berkeliaran di mana2.

 

 

Mereka ga masuk ke dalam rumah karena keluarga gue bukan catlovers. Jadi sulit kalo memasukkan mereka ke dalam rumah. Tapi gue ngasih makan mereka rutin. Sehari tiga kali. Pagi, siang, sore. Ini gue lakukan ketika gue udah ga kerja lagi. Mereka mulai gue kasih makan sih sejak November tahun lalu. Waktu itu gue masih kerja, jadi makannya juga cuma pagi dan sore agak malam, sesuai gue pulangnya. Dan waktu itu, Takeshi belum ada.

 

 

So, Takeshi adalah kucing kecil. Dia lahir bulan Desember tahun lalu. Sebenernya menurut tetangga gue, Takeshi dilahirkan bersama tiga ekor saudaranya. Hanya aja mereka mati. Ada yang mati begitu aja, ada yang dimakan bapaknya, ada yang dimakan ibunya.
Serem sih kalo denger kok orang tua makan anaknya sendiri. Tapi anak yang dimakan oleh orang tua kucing itu emang ada alesannya. Kalo yang dimakan bapaknya, karena dia berwarna tiga. Kuning, putih, hitam. Dan jantan. Entah gimana, biasanya kucing jantan berwarna tiga warna tersebut biasanya mati dimakan sang bapak. Gosipnya sih kucing jantan berwarna kaya gitu bakalan menguasai semua kucing2. Kaya raja gitu. Mitosnya sih gitu. Tapi kalo dari genetik, kucing kaya gitu sebenernya kucing cacat. Kecuali dia berjenis kelamin betina.

 
Sementara yang dimakan sama ibunya sendiri itu yang gue liat dengan mata kepala gue sendiri. Dan ternyata, setelah gue browsing, ada alasan kenapa sang ibu tega makan anaknya sendiri. Yaitu untuk mengakhiri penderitaan sang anak. Ini dilakukan setelah sebulan anaknya lahir. Karena baru ketauan kalo sang anak cacat atau ada kelainan lainnya yang bikin dia ga bisa nafas misalnya. Jantungnya gimana misalnya. Insting sang ibu yang tau. Dan ketika ditemukan ada kesalahan, maka diakhirilah penderitaan sang anak dengan membunuhnya. Harusnya sih sampe di sini aja. Ga usah sampe dimakan ya… hahaha…  Serem juga pas liat sang anak dimakan. Dirobek perutnya, dimakan isinya. Ah, ngilu. Gue sempet ‘ga respek’ sama sang ibu setelah itu. Mau ngasih makan lagi juga males. Tapi begitu gue tau, ya udah deh, ga papa. Ngasih makan tetep lanjut.

 

 
Suatu hari, sang ibu menggendong Takeshi. Ini pertama kalinya gue melihat kucing kecil itu. Ibu Takeshi udah lama berkeliaran di sekitar rumah gue. Sang ibu ini punya mata biru yang cantik banget. Makanya gue namakan dia Blu.

 

 
Waktu masih umuran remaja, kalo disamakan dengan manusia, dia pertama kali muncul di sini. Gue mau tangkep karena matanya yang cantik itu. tapi lari terus. Pas udah gede, dan punya anak, baru deh dia mau dibelai2. Udah lebih kalem.

 

 
So, kucing cantik berwarna mata biru itu menggendong anak kucing yang kelak gue namakan Takeshi itu. saat itu gue khawatir bahwa dia mau dimakan juga. Tapi ternyata engga.

 

 
Sejak itu, kucing2 yang ada di sini bertambah satu. Dari Blu, sang ibu dan Grey, kucing berwarna abu2 masih keturunan Persia, kalo kata tetangga, dan kini Takeshi. Oh iya, seperti yang gue bilang di atas, gue akan menceritakan mereka nanti.

 

takeshi 1

ini waktu dia 2 bulan. kalo sekarang dia lebih gede dan gendut. sayang ga ada fotonya pas udah 4 bulan

 

Blu dan Takeshi mulai tinggal di teras rumah gue. Berhubung waktu itu masih berumur sebulanan, dia buang air di mana2. Apalagi yang gue tau, anak kucing umur segitu biasanya pipis kalo abis minum susu. Bau deh teras gue. Pesing.

 

 
Karena itu akhirnya mereka dipindahkan. Ke teras rumah tetangga gue. Pake kardus. Bukan biar di sono baunya ada dan kita jadi bodo amat. Tapi teras rumah tetangga gue itu lebih luar. Lebih terbuka gitu lho. Dan orangnya juga ga keberatan.

 

 
Tapi sebelumnya, ada insiden di mana Takeshi sempet kecebur got depan rumah gue. Masih mending deh kalo kecebur got tapi ngambilnya gampang. Sepanjang got itu cuma ada beberapa lubang. Nah, dia masuk dari lubang itu. Kecil. Hanya 20 x 20 cm. Mana dalem pula. Saat itu gue cape banget rasanya. Bukan cape fisik, tapi cape hati. Karena saat gue mau ambil dia dari got, gue ditonton. Anak2 kecil banyak. Orang tuanya juga di situ. Dan gue katakanlah, kesusahan ngambil dia. Ada yang komen, “wah, anak kucingnya mau belajar berenang kali ya?” “lupa pake pelampung tuh, hahaha…” dan ga bantuin gue.

 

 
Seengganya, kalo emang ga tergerak buat bantu, ga usah ngelucuin itu. it’s really NOT funny. Emang kenapa sih kalo bantuin? Bukannya kalo sang anak kucing berusia sebulan itu selamat dari got yang dalem itu hati rasanya lega? Apa jadinya kalo semaleman dia mengeong2 di bawah sana karena lapar dan takut. Lagian berisik kalo gitu. Emang mau tidur diiringi suara anak kucing ngeong2? Paling engga kepikiran itu aja gitu deh.

 

 
Capeee deh gue. Alhamdulillah, berkat bantuan kakak ipar gue, Takeshi akhirnya selamat dari got. Gue langsung mandiin, dan kembalikan ke Blu, sang ibu. Mereka tertidur di teras rumah gue dengan nyaman setelah itu. rasanya lega liat mereka dari jendela.

 
Waktu berlalu gue seneng liat Takeshi tumbuh. Entah kenapa, waktu dia kecil itu tampangnya ga lucu2 amat. Biasa aja. Untuk ukuran anak kucing ya. Sebiasa2nya tetep aja lucu sebenernya. Tapi begitu tambah gede, kok mukanya makin lucu. Imut2. Badannya gede. Lebar. Dia gemuk gitu. Pendek tapi gemuk. Jadi kaya cebol. Bener2 lucu. Dan mukanya itu bulet. Bulu2nya tebel, dan di sekitar pipi lebih panjang jadi kaya bewok. Gue ga nyangka anak kucing yg itu berubah jadi begini.

 

takeshi 2

si gendut yg belum gendut. sayang banget ga difoto pas lagi gendut. kirain panjang umurnya, makanya ntar2an fotoin dia

 

Mungkin karena beda dengan anak kucing lainnya, Takeshi masih nyusu sama ibunya sampe usia 3 bulanan. Belum makanannya yg gue pilih. Khusus kitten. Jadi deh dia cakep.
Sayangnya, karena dia outdoor, dia kena penyakit kulit. Kalo gue browsing sih dia kena yang namanya ringworm. Semacam jamur, biasanya warna merah dan melingkar dengan ukuran gede2. Ini juga bisa menjangkiti manusia. Ngobatinnya gampang. Kalo manusia, pake aja obat salep anti jamur. Kalo kucing pake Virgin Coconout Oil yang dioleskan.

 

 
Dan ini yang gue lakukan ke Takeshi. Dan dia ga betah banget kalo udah gue olesin. Mau lari mulu. Oleh karena itu akhirnya dia gue bawa ke dokter hewan. Melihat gatel2nya itu melebar gue ga tega.

 

 
Sampe di sana, sang dokter bilang dia udah parah. Karena bulunya juga udah rontok di bagian2 yang terkena jamur itu. malahan di kupingnya juga ada penyakit kulit lain. Scabies namanya. Kasar2 kaya kulit menebal. Di ekornya aja udah parah, sampe dipegang itu ekornya keras.

 
Di sana dia disuntik anti jamur, anti biotik dan dikasih obat cacingan.

 
Dokternya bilang, seminggu setelah itu untuk bawa Takeshi balik lagi. Nanti dia dicek ulang. So far selama seminggu gue liat perkembangannya bagus. Dia ga lagi goyang2in buntutnya secara berlebihan kaya biasanya. Dan merah2nya berkurang. Plus, jamur2 yang ada di kuping serta mukanya pada rontok. Tapi badannya kurusan. Ga sebulet kemaren2.
Tapi gimana mau dibawa lagi ke dokter hewan yang bahkan gue niatin dia untuk di-grooming sekalian, yaitu dimandiin dan di-treatment layaknya kucing2 rumahan, karena dia gue liat sekarat.

 

 
Kemarin, hari Minggu, seharian gue ga liat dia. Sampe sore, baru dia ketemu. Lagi di teras tetangga gue, lemes. Gue pikir itu sakit2 biasa. Kadang2 kan emang tiga kucing ini suka begitu. Kaya lemes, lalu tidur, dan begitu bangun biasa lagi.
Tapi ini beda. Gue pegang2 dia diem aja. Matanya melek tapi kosong. Nafasnya memburu. Gue mulai khawatir. Gue pegang kaki depannya yang biasanya dia tarik lagi kali ini diem aja. Gue langsung mikir dia kena virus. Karena baru semalemnya gue browsing2 tentang virus yang nyerang kucing.

 

 
Ada satu hal yang sebenernya menjadi pikiran gue belakangan ini. Gue kan ga kerja. Gue belum dapet kerjaan tetap. Selama ini gue membeli makanan mereka dan keperluan gue lainnya, juga membawanya ke dokter dengan uang pesangon gue. Gue lagi pusing banget mikirin itu. Niat untuk bawa Takeshi untuk cek dan grooming aja sempet terpikir untuk ga jadi. Karena mikirin biaya. Apalagi kalo lagi sakit kaya gitu, kena virus, kira2 akan semahal apa?

 
Dan gue nyesel mikir begitu. Gue nyesel kenapa pikiran itu kuat banget kemaren, yang mengakibatkan gue ngedengerin saran tetangga gue untuk ga usah bawa dia ke dokter yaitu, “…percuma. Mahalnya doang, akhirnya dia akan mati2 juga, “ katanya.
Ya, Takeshi ga gue bawa ke mana2.

 
Dia gue biarkan menderita sampe akhirnya dia ga bernyawa lagi.

 
Seharusnya gue bawa aja dia ke dokter hewan ya… ga peduli gimana kek. Masalah uang kenapa kemaren kuat banget dipikiran gue. Toh paling engga, gue udah berusaha bikin dia sembuh meski mungkin akhirnya dia pergi2 juga. Gue sedih, karena gue membiarkan dia mati begitu aja. I should have done much better than it. I didn’t try it hard enough.

 
Ketika dia sedang sekarat itu, gue bawa dia ke rumah gue. Gue taro dia di teras dalam kardus dengan kain2an. Sebelumnya gue minumin dia dengan air madu menggunakan suntikan tanpa jarum. Tapi percuma, ga ketelen. Lalu mengoleskannya dengan minyak telon, seperti dulu ketika dia baru aja gue mandiin setelah diangkat dari got. But as i said before, I should have done much better than it. I didn’t try it hard enough.

 
Dan dia gue tinggalkan di teras, di bawah kursi2, berharap dia sembuh dengan sendirinya, meski hati kecil justru mengharap dia diambil Yang Kuasa. Karena selama ini hidupnya gue pikir ga enak banget.

 
Dia selama ini  ga di dalem rumah. Dia di luar. Makan makanan dari gue, tapi juga makan di mana2 yang mungkin ga jelas kebersihannya. Belum lagi dia sering dikerjain anak2 kecil di sini. Digendong2 semena2. Mengangkat dia di bagian perutnya yang entah seberapa erat pegangan anak2 kecil itu. Kalo ada gue suka gue larang. Tapi kalo gue ga ada, apapun bisa terjadi sama dia.  Yang akhirnya bikin gue emang niat bawa dia masuk untuk tinggal di dalem.

 
Oh iya, nyokap gue akhirnya memperbolehkan kucing masuk ke dalam rumah. Hanya aja ga berbarengan dengan kita. Melainkan ada ruangan khusus. Ruangan itu adanya di samping kamar gue, bekas gudang yang sekarang udah dibersihkan. Takeshi diniatkan untuk jadi salah satu penghuni ruangan itu. tapi sebelum masuk, semua kucing mau gue bersihkan dulu. Dan dokter hewan bilang, Takeshi jangan dibawa masuk dulu, karena gatel2nya bisa menularkan ke manusia.

 
Itulah sebabnya salah satunya gue bawa dia ke dokter hewan. Meski entah kenapa kok gue malah mikir jangan bawa ke dokter hewan saat dia sekarat kemarin…

 
Sebetulnya juga kenapa gue ingin memelihara Takeshi, salah satunya dia mengingatkan gue sama almarhum Bapak. Ketika dia kecebur got, dia ketakutan sama Bapak gue yang mau duduk di situ. Dia loncat, karena masih kecil, dia nyemplung. Saat itu gue nyalahin bokap karena nakut2in. Waktu almarhum baru aja dibawa pulang dan dibaringkan, Takeshi satu2nya kucing yang berani2nya masuk rumah dan seolah mau mendekat ke jenazah bokap. Entah itu dia ketakutan karena banyak orang aja yang bikin dia kesasar masuk rumah atau gimana. Tapi ya, itu salah satu yang bikin gue inget.

 
Begitu bokap ga ada, kalo liat Takeshi jadi suka inget. Dan gue berniat menjaga dia. Somehow gue anggap kenang2an. Tapi sekarang, dia juga pergi.

 
Yang paling bikin gue inget lagi, bahkan flashback ke bokap adalah saat Takeshi kesusahan bernafas serta matanya yang melek tapi kosong, serta usaha gue membuat dia tegak saat meminumkan air madu. Ekspresi dan kejadiannya sama ketika bokap baru collaps.

 
Pagi tadi dia dikubur di kali belakang rumah gue. Gue sempet bingung mau dikubur di mana karena sekarang, udah ga tau deh ada lahan yang masih tanah. Semeter aja susah nyarinya. Yang ada akhirnya dia dikubur bener2 di kali yang kering.  Di bagian yang akhirnya jadi tanah.

 
Yang memilukan, Blu sang ibu, nyariin dia. Dari caranya mengeong, gue sampe hapal lho. Selama ini kalo manggil dia mengeongnya tuh beda. Beda dengan kucing2 pada umumnya, biar udah 4 bulan, Takeshi masih nempel sama ibunya. Dan hari ini sang ibu masih aja suka ngeong2 kaya gitu. Kadang dia diem sambil ngeliat2 kanan kiri. Entah dia ngerti anaknya ke mana atau engga. Maafin ya, Blu… anaknya ga ketolong…

 

blu 2

Blu, the Mother

blu

Blu. si Mata Biru

 

Anyway, baru ketika gue browsing siang ini, dan nanya dari temen yang punya kucing juga, dari ciri2nya katanya dia keracunan. Dan bisa disembuhkan dengan diminumin minyak atau air kelapa. Ah, gue ga tau sih. Gue ga tau soal ini… Tapi ya udahlah, mungkin lebih baik emang gini ya.

 
Dulu gue suka lucu kalo ada orang yang sedih karena hewan peliharaannya meninggal. Gue ga tau rasanya. Gue pikir itu lebay. Tapi sekarang gue bisa bilang, kita ga boleh anggap itu hal lucu. Karena begitu lo yang mengalami, lo bisa tau. Dan entah kenapa, kok ya gue bisa begini juga. Empat bulan sejak dia ada di sekitar sini, tiap hari ketemu. Ngasih makan. Dari kecil sampe menjelang remaja, jika usia manusia. Dan sekarang dia ga ada. Sedih juga lho.

 
Ah, Takeshi, biar tenang di sana ya. Temenin Bapak.

 

 

 

Videonya ketika umur 2 bulan. Baru pertama2 bisa makan dryfood:

 

Ini bersama sang Ibu, Blu, dan tantenya, Grey, temen bercandaan tiap harinya:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s