7 Hours in A Cab – The Bill Issue

Ini adalah tulisan yg gue buat beberapa hari setelah tulisan gue yg judulnya 7 Hours in A Cab itu gue publish di sini. Anyway, it was 4 years ago! Monggo diklik kalo misalnya belum baca atau udah baca tapi agak lupa. Sayangnya, besoknya komputer gue crash. Tepatnya harddisk-nya. Ini tentunya bikin gue panik saat itu. Karena semua data, mulai dari tahun 2001 ada di situ semua. Ada foto2 hasil jepretan gue, video keponakan2 gue saat mereka masih lebih kecil dari sekarang, dan semua2nya. Juga tulisan2 gue baik yg udah dipublikasikan di blog gue, maupun yg masih berupa draft. Termasuk tulisan yg satu ini. Alhamdulillah, ternyata data2nya masih bisa diselamatkan. Meski ga 100%, kata temen gue yg nolong gue nyelametin data2 itu. Dan tulisan inipun termasuk di antaranya yg selamat.
So, anyway, ini adalah lanjutan dari tulisan gue tersebut. Dan keadaannya tentunya keadaan saat itu. Yg sekarang udah lewat. Gue udah ga mengalami lagi hal2 yg akan temen2 baca. Maksudnya yg gue keluhkan atau curhatin di bawah nanti. Hehehe… buat yg mungkin lupa ceritanya dulu gimana sebelum tulisan yg merupakan kelanjutannya ini ada, silakan deh diklik link yg ini: di sini lhoo…
Here we go.

Suatu hari salah seorang temen pernah nge-twit begini, “Gue mau nonton Argo.” Ga lama seorang temen me-reply, “Naik taksi aja sana. Tontonin tuh Argo-nya.”

Hahaha… Argo yg dimaksud temen pertama itu tentunya adalah film. Film yg menjadi Best Picture di ajang Academy Award tahun 2012 lalu.  Yang buat gue sendiri adalah film yg sempet bikin gue sesek nafas saat nonton! Tegang, dan bikin ga tenang. Kalo yg belum nonton, silakan deh nonton.

Tapi kicauan temen kedua itu ga kalah bikin gue sesek nafas dan ga tenang. Karena apa yg dia bilang pernah gue alami. Literary!

Seperti pada cerita gue di tulisan sebelumnya, yaitu gue yg nyasar waktu hendak ke kantor yg di Cibitung dan gue menghabiskan waktu selama tujuh jam berputar2 di dalam sebuah taksi. Menghadapi jalan yg macet total. Dan argo-nya? Ya gue tonton sampe sesek nafas.

So, anyway, bill print out dari taksi yg mau kita claim itu masih ada di dompet gue selama beberapa hari. Dan selama itu pula gue terus merasa ragu. Apakah uangnya akan diganti atau engga. Pertanyaan macam apa yg kira2 bakalan ada nanti. Apakah kita dianggap berbohong, apakah kita malah diomelin, apakah kita malah akan diperlakukan ga jelas lainnya.

Oh iya, informasi ulang nih. Bill-nya itu jumlahnya 400ribu saja. Pake ‘saja’. 😀

So, pada hari Kamis, selesai meeting mingguan, gue datengin orang yg menangani urusan ini dan menyerahkan bill itu. Seperti reaksi rata2 orang, dia kaget ngeliat angkanya.

Dia tanya ke gue bagaimana hal ini bisa terjadi. Gue tentu aja menjawab seadanya. Sejujur2nya. Seperti yg gue tulis di tulisan gue sebelumnya, hanya lebih singkat.

Beberapa menit kemudian, dia telpon ke ruangan gue dan bilang uangnya bisa langsung diambil. Tentunya ini melegakan. Semua pikiran2 gue yg selama ini mengganjal telah hilang. Bagai kotoran tanah di kaki yg tersiram saat kita cuci. Aeehh…

Keesokan harinya gue ditanya lagi. Kali ini melalui skype. Kenapa bisa terjadi hal itu. Kenapa bisa nyasar, kenapa bisa total 400ribu ongkosnya. Pertanyaan yg sebenernya sudah ditanyakan dan terjawab semalemnya kan? Tadi ditanyakan lagi as if yg nanya orang yg berbeda. Padahal yg nanya dia2 juga.

Well, dia bilang karena bos nanyain ke dia. So, gue jawab aja panjang lebar. Tadinya sih gue mau bilang, baca aja blog gue. Tapi ga mungkin. Soalnya blog gue ini kan ‘vulgar’ sekali untuk mereka. Huehehehe…

Jawaban panjang lebar gue itu tentunya dia copy paste ke bos. Dan ujung2nya, duit yg udah dia kasih semalam itu diminta lagi. Keluarlah lagi uang itu dari dompet.

Entah kenapa kok gue ga heran sama hal ini. Tapi ya, masih ada harapan lah untuk diganti. Kan itu berarti uang gue aman. Lalu setelah berhari-hari lagi, ga ada kabar tentang uang itu sama sekali. Terus sampailah di hari Kamis lagi, saat meeting mingguan lagi. Dan keputusannya sudah final.

Uang itu, hmm, ada yg mau nebak? Gue sih main tebak2an dengan diri sendiri dari kemarin2 ini. Dan gue menang! Tebakan gue bener.
Kalo di antara temen2 yg baca nebaknya diganti, berarti kalian beda tebakannya dengan saya! Hahahahaha…

Alasannya ga diganti karena gue dan temen gue itu dianggap tidak fokus. Melakukan kelalaian sampai akhirnya bisa nyasar. Kan kerja udah bertahun2. Kan udah sering ke sana. Kok bisa nyasar?

Jujur aja, kalo soal uang gue yg ga kembali ini gue beneran ikhlas. Insya Allah.

Anyway, ga fokus? Ah, mungkin iya. Karena selama perjalanan, kita ngobrol. Dan itu merupakan kelalaian. Okelah.

Selama di perjalanan itu, gue menyerahkan ke supir taksi. Yg ga taunya emang belum pernah juga ke sana. Dan gue sedikit menyerahkan ke temen gue, yg ga taunya juga ga bikin sukses perjalanan itu. Dan jalan mulai gelap saat itu. Ah, memang benar, gue dan temen gue ga fokus. Ga merhatiin jalan. Makanya bisa gitu.

Tapi ketidakfokusan yg bos sebut2 tentang gue dan temen gue  itu anehnya merembet ke mana2. Katanya, kalo seandainya dia jadi gue, maka dia akan stop taksi dan turun. Dan ga akan membiarkan argonya melonjak terus sampai angka segitu. Dan dia juga bilang kalo kita ini ga fokus dalam bekerja. Dia menambahkan bahwa kita ini maunya enak2an, nyantai2, dan ga peduli ongkos taksi udah berapa, karena bukan dari kantong sendiri yg akan bayar. Melainkan duit kantor. Kita ini sebodo-amat. Dan ga digantinya uang kita itu merupakan penebus dari kesalahan kita. Dan terus dia sebutkan kita begini begitu yg intinya kita ini parah banget dalam ketidakpeduliannya sama perusahaan.

Okay, ini adalah kesekian kalinya tudingan2 yg menurut gue sangat menuduh ditempatkan ke gue. Sudah berulang2 kali tuduhan2 stereotype ala karyawan tidak disiplin itu dilontarkan dan dipredikatkan ke gue, dan juga ke temen2 gue lainnya.

Mengenai selama naik taksi ga fokus ke jalan, mungkin emang bener. Toh gue juga pernah sendirian ke sana, yg juga naik taksi, tapi ga nyasar. Mungkin kali itu emang kita ga fokus, karena saling menyerahkan ‘tugas’ memperhatikan jalan. Tapi hal2 yg merembet lainnya? I don’t think so!

Ya si Bos mana tau, gue udah sesek nafas ngeliat angka2 di argo taksi itu justru karena gue mikir kantor yg akan bayar. Kalo itu uang gue sendiri justru gue ga akan begitu, tapi lebih merasa tenang karena yg penting gue bisa pulang. Dia bilang, mau stop taksinya dan turun? Saat itu udah berada di mana aja gue ga tau. Gue mau turun, saat masih di perkampungan, gue ga ngeliat adanya angkot. Jalanannya abis ujan, genangannya tinggi2, bahkan bisa dibilang banjir.

Kalo yg dia maksud dengan stop itu di jalan tol, gimana caranya? Kita keluar dan cari jalan ke pinggir menembus semuanya lantas cari angkot buat pulang. It was messy like hell! Gue ga yakin gue akan bisa pulang jika gue beneran turun dan akhirnya berpetualang bersama temen gue nyari jalan pulang.

Dan semua itu gue ga jadikan alasan untuk bersantai2 di taksi dengan pemikiran, “ah, cuek aja. Kantor ini yg bayar.” Tapi tau apa si bos? Well, talk is cheap. Asal jeplak emang gampang.

Dan dengan perasaan ga tentu gue bilang aja, “Justru keputusan untuk tetap naik di taksi itu adalah keputusan yg paling benar yg saya pernah buat. Apa jadinya jika saya akhirnya turun dari taksi yg sebenarnya adalah harapan saya untuk bisa pulang? Saya tidak mau makin membuat nasib saya makin ga karuan malam itu dengan memaksakan diri untuk mencari jalan pulang, sementara saya sebenarnya sudah berada di jalan pulang. Saya ga mau bertualang konyol tengah malem cuma nyari jalan pulang. Mengenai uang saya yg ga bisa diganti itu, saya ga papa kok. Bukan itu intinya. Saya bukan sombong. Tapi saya bersyukur masih bisa pulang dan ga pusing soal uang itu.”

Mendengar itu, si bos Cuma manggut2. Dan semuanya diem. Sepi.

Tadinya malah gue mau bilang, “Saya udah nebak kok kalo uangnya ga bakal diganti. Ga heran, Pak.” Hihihi… untungnya gue ga bilang gitu. Ntar yg ada malah ribut dan ribet. Males kan?

Ya, begitulah ceritanya. Ga diganti duitnya. Well, rejeki mah kan ada aja yaa… siplah!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s